Sukses

Ancaman Penabrak Pejalan Kaki di Lippo Karawaci: 6 Tahun Bui dan Denda Rp 12 Miliar

Liputan6.com, Jakarta - Aurelia Margaretha Yulia (26), pengemudi yang menabrak pejalan kaki hingga tewas di tempat, di Komplek elit Lippo Karawaci, Panunggangan Barat, Cibodas, Kota Tangerang, terancam hukuman kurungan 6 tahun penjara.

"Ancaman hukuman 6 tahun dan denda Rp 12 miliar, berdasarkan pasal 311 ayat 7 Jucto 310 ayat 4, Undang-undang Lalu Lintas," ungkap Ipda Heri, Kanit Laka Lantas Polres Metro Tangerang, Selasa (31/3/2020).

Ancaman hukuman tersebut dijatuhkan lantaran Aurelia diduga mengemudikan kendaraannya dalam pengaruh alkohol. Sebab, fakta baru, Aurelia diduga menegak minuman keras jenis Soju, beberapa jam sebelum kecelakaan terjadi.

"Mungkin satu setengah jam sebelumnya, dari jam 2 sampai jam setengah empat minum, dan kejadian jam 4 (sore) lewat," tutur Heri.

Botol soju yang menyisahkan sedikit lagi cairan di dalamnya, juga sudah diamankan kepolisian. Namun, Heri tetap membenarkan bila pada saat kejadian kondisi pelaku tengah chatting dengan kawannya atau asik bermain handphone.

Saksikan video pilihan di bawah ini:

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 2 halaman

Diduga Mabuk

Dari temuan itu kemudian muncul dugaan bila Aurelia mengemudikan kendaraannya tersebut dalam keadaan mabuk atau berada di bawah pengaruh alkohol.

"Diduga mabuk, pengakuannya pusing," kata Kanit.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.