Sukses

Sekda DKI: Monas Belum Pernah Diresmikan Presiden

Liputan6.com, Jakarta - Sekretaris Daerah DKI Jakarta Saefullah menyatakan Monumen Nasional (Monas) belum pernah diresmikan oleh presiden siapapun. Sebab sampai saat ini proses pembangunannya belum selesai, termasuk keinginan Bung Karno soal patung banteng.

"Monas itu belum pernah selesai, dan dari presiden pertama sampai sekarang belum pernah ada yang meresmikan Monas, mungkin kalau proyek ini nanti selesai, satu dua tahun, mungkin tiga tahun, bisa diresmikan oleh presiden," kata Saefullah di Balai Kota Jakarta, Jumat (24/1/2020) seperti dikutip dari Antara.

Saefullah menyebutkan bahwa Presiden pertama Indonesia, Soekarno yang menginisiasi pembangunan monumen untuk menggambarkan idealisme bangsa Indonesia itu, menginginkan adanya patung banteng di setiap sudut tugu Monas.

"Bung Karno ingin, di setiap sudut Monas, ini ada banteng, ini belum terlaksana, dan belum ada catatan di sejarah kita Monas ini diresmikan oleh presiden, belum ada, jadi pembangunan nya memang belum selesai, dan pada 2019 kami garap sisi selatan," katanya.

2 dari 3 halaman

Karya Pemenang Sayembara

Revitalisasi Monas kini, kata Saefullah, adalah karya pemenang sayembara yang diselenggarakan Pemprov DKI Jakarta pada akhir 2018 hingga awal 2019. Ini mengacu pada Keputusan Presiden (Keppres) 25 tahun 1995 yang disebutkannya akan dilaporkan pada presiden setelah revitalisasi rampung atau bukan sebelum revitalisasi dimulai.

"Setelah hasil sayembara selesai, Monas selesai sesuai dengan hasil sayembara, gubernur sebagai ketua badan pelaksana, sangat pantas dan wajib memberikan laporan formal tertulis pada presiden, dengan katakan 'pak Monas saya sudah selesaikan seperti ini apakah bapak berkenan meresmikan? atau ada saran apa ya kami pasti kerjakan," ucap Saefullah.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Soal Revitalisasi Monas dan Formula E, Komisi D DRPD DKI Dukung Langkah Ombudsman
Artikel Selanjutnya
Ombudsman Segera Panggil Pemprov DKI Terkait Revitalisasi Monas dan Pengaspalan Formula E