Sukses

Cerita Kapolsek Menes Tak Menyadari Terkena Tusukan Saat Amankan Wiranto

Liputan6.com, Serang - Kapolsek Menes Kompol Driyono yang terluka saat insiden penyerangan Menko Polhukam Wiranto di Pandeglang, Banten, mendapatkan lima luka tusuk. Luka itu ada di dada bagian kiri dan kanan, pundak bagian kiri, punggung, dan sikut bagian kiri.

"Saat itu (Wiranto) turun dari mobil, saya bersalaman. Kemudian balik badan, tiba-tiba yang laki-laki menerobos (untuk menusuk). Terus istrinya mau menusuk (Wiranto) saya halangi, ahirnya kena saya ini. Pisaunya itu dililit kain hitam," kata Kompol Driyono, ditemui di RS Sari Asih, Kota Serang, Banten, Jumat (11/10/2019).

Dia mengaku tak sadar kalau terluka. Setelah Wiranto dimasukkan ke dalam mobil untuk dibawa ke rumah sakit, dan pelaku ditangkap polisi, Driyono baru sadar kalau tubuhnya penuh darah.

Driyono pun meminta anggota dari Polsek Menes menemaninya ke Puskesmas Menes untuk segera diobati. Pakaiannya, sudah basah dengan darah.

"Saya minta temenin anggota saya ke Puskesmas. Jalan kaki saya ke sana. Mungkin sekitar 500 meteran ke puskesmas nya," terangnya.

Menko Polhukam Wiranto diserang saat kunjungan kerja di Pandeglang, Banten. Dia terkena luka tusuk. Wiranto sempat dibawa ke RSUD Berkah Pandeglang untuk mendapatkan pertolongan sebelum dibawa ke RSPAD Gatot Soebroto, Jakarta.

Direktur Utama RSUD Berkah Pandeglang Firman menyatakan, Wiranto terkena dua tusukan di bagian perut.

"Untuk Pak Wiranto ada dua tusukan di perut," katanya ketika ditemui di RSUD Berkah Pandeglang, Kamis 10 Oktober 2019.

2 dari 3 halaman

Kondisi Wiranto

Presiden Joko Widodo menjenguk Menko Polhukam Wiranto di RSPAD, Jakarta Pusat. Jokowi menyebut, kondisi menterinya itu sudah mulai stabil usai diserang dan ditusuk oleh teroris di Pandeglang, Banten.

"Alhamdullilah kondisinya sudah stabil. Bisa bekomunikasi, bisa berbicara dengan saya," kata Jokowi di RSPAD, Jumat (11/10/2019).

Jokowi lantas menyebutkan keinginan Wiranto kepada dirinya, Wiranto ingin bisa kembali beraktivitas seperti biasa.

"Pak saya ingin pulang, ingin bisa ratas lagi," tutur Jokowi menirukan ucapan Wiranto.

Saat ini Wiranto tengan menjalani masa pemulihan di RSPAD. Akibat peristiwa tersebut, Jokowi langsung meminta aparat keamanan menambah pengamanan kepada jajaran pejabat menteri.

"Agar peristiwa yang terjadi pada Menko tidak terulang lagi," kata Jokowi.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Anggota Komisi III DPR Cecar BNPT soal Penusukan Wiranto
Artikel Selanjutnya
Pamit dari Kemenko Polhukam, Wiranto: Jangan Usir Saya