Sukses

Pemprov DKI Siapkan Lokasi Alternatif Tampung Pencari Suaka

Liputan6.com, Jakarta - Kepala Badan Kesatuan Bangsa dan Politik (Kesbangpol) DKI Jakarta, Taufan Bakri mengungkapkan, pihaknya telah menyiapkan lokasi alternatif untuk menampung para pencari suaka.

"Saya punya beberapa tempat, karena enggak diminta, saya simpan. Konsumsi saya kan khusus untuk Gubernur saya dong. Tinggal bilang, ada beberapa tempat," kata Taufan saat dihubungi, Kamis (19/9/2019).

Menurut Taufan, Pemprov DKI masih mengupayakan gedung eks Kodim Kalideres, Jakarta Barat dijadikan tempat penampungan pencari suaka.

Menurut Taufan, pihaknya masih terus berkoordinasi dengan Kemenkopolhukam, Kementerian Sosial, dan Kementerian Luar Negeri untuk membuka kembali gedung eks Kodim untuk para pengungsi.

"Mungkin sementara (eks Kodim), kita kan berkoordinasi dengan Kementerian Sosial. Kalau Kementerian Sosial sudah siap, iya kita lihat siapnya itu, tempatnya itu menampung atau tidak," ucap Taufan. 

 

 

2 dari 3 halaman

Bermukim di Trotoar Kebon Sirih

Sebelumnya, pencari suaka yang menempati trotoar di Kebon Sirih, Jakarta Pusat menolak kembali ke gedung penampungan eks Kodim Kalidetes Jakarta Barat.

"Keadaan kami di sana (Kalideres) tidak beda jauh, untuk air dan makanan kami kesusahan. Kami tidak akan kembali kesana," kata Syukria dikutip dari Antara, Selasa 17 September 2019.

Syukria dan 52 pencari suaka lainnya kembali menempati trotoar Kebon Sirih karena telah menandatangani perjanjian dengan UNHCR (Komisaris Tinggi PBB Untuk Pengungsi).

"Kami menandatangani perjanjian dengan UNHCR karena mereka bilang tanggal 31 Agustus penampungan Kalideres harus dikosongkan," kata Syukria.

Lewat perjanjian tersebut Syukria yang memiliki 5 anggota keluarga mendapatkan uang sebesar Rp1.600.000 untuk kebutuhan hidup setelah bersedia keluar dari gedung eks Kodim Kalideres.

Namun rupanya uang tersebut tidak cukup untuk kebutuhan lima orang dalam waktu satu bulan.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan berikut ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Revitalisasi Monas, Sekda DKI Mengaku Belum Kantongi Izin dari Komisi Pengarah
Artikel Selanjutnya
Pemprov DKI Pindahkan 85 Pohon dari Lokasi Proyek Revitalisasi Monas