Sukses

Bentrok di Tanah Abang, Tiga Orang Diduga Provokator Diamankan

Liputan6.com, Jakarta - Jajaran Polsek Metro Tanah Abang mengamankan tiga orang atas bentrokan yang terjadi antara Satpol PP dan pedagang kaki lima (PKL) di kawasan Tanah Abang, Jakarta Pusat pada pada Kamis (17/1/2019).

Kapolsek Tanah Abang AKBP Lukman Cahyono menyebut tiga orang yang diamankan tersebut diduga provokator.

"Tiga orang yang diduga provokator baru kita periksa. Kalau terbukti kita akan lakukan penahanan," kata Lukman saat dihubungi di Jakarta, Kamis (17/1/2019).

Lukman menyebut dari keterangan saksi mata, ketiga orang yang diamankan tersebut terlihat ikut melempari mobil Satpol PP menggunakan batu.

Menurut Lukman, pihaknya masih memeriksa ketiga orang yang sudah diamankan. Selain itu, ia juga menyebut beberapa waktu lalu pihaknya telah mengamankan sebanyak 42 preman di kawasan Tanah Abang.

"Dari keterangan tersangka ini mungkin ada tersangka lainnya," jelasnya.

 

2 dari 2 halaman

Pedagang Ditertibkan

Sementara Wakil Walikota Jakarta Pusat Irwandi menyatakan kerusuhan di Tanah Abang merupakan bentuk perlawanan dari penertiban oleh Satpol PP. Dia juga menyebut penertiban tersebut merupakan kegiatan sehari-hari di kawasan tersebut.

"Sudah ada jembatan penyeberangan multiguna (JPM). Kan pedagang udah pada naik semua dan itu diisi kembali oleh para pedagang dan si tuan tanah atau pemilik lahan liar berperan," jelasnya.

 

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Tas Mencurigakan Dilempar ke Gerbang Polres Bengkulu

Tutup Video
Loading
Artikel Selanjutnya
Buka Praktik di Kebun Tebu, PSK di Kediri Kedatangan Tamu Satpol PP
Artikel Selanjutnya
Mendagri Ingatkan Satpol PP Harus Netral dalam Pemilu 2019