Sukses

Korban Jiwa Gempa Lombok Bertambah Jadi 20 Orang

Liputan6.com, Jakarta - Badan Penanggulangan Bencana Daerah NTB mencatat korban jiwa akibat gempa bumi yang mengguncang wilayah Pulau Lombok bertambah. Hasil rekapitulasi terakhir jumlahnya mencapai 20.

"Ada yang meninggal pada hari kejadian gempa, tapi laporannya terlambat masuk ke posko, salah satunya di Aikmel. Ada juga yang meninggal di rumah sakit," kata Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah NTB H Mohammad Rum ketika dihubungi dari Mataram, Minggu (5/8/2018).

Ia menyebutkan korban meninggal dunia di Kabupaten Lombok Timur meliputi 10 orang di Kecamatan Sambelia, lima orang di Kecamatan Sembalun, dan satu warga Kroya di Kecamatan Aikmel. Selain itu ada lima korban jiwa di Kabupaten Lombok Utara.

"Jumlah korban meninggal dunia di Lombok Utara tidak ada laporan tambahan (dari) yang masuk pada saat rapat koordinasi penanganan bencana gempa di Desa Madayin pada Sabtu (4/8)," kata Mohammad Rum seperti dilansir Antara.

Kepala Dinas Sosial NTB Ahsanul Khalik mengatakan, dinas akan segera mengurus santunan masing-masing Rp 15 juta dari Kementerian Sosial kepada ahli waris dari korban gempa, yang datanya baru masuk.

"Segera diurus sama Bidang Perlindungan dan Jaminan Sosial, Dinas Sosial NTB, untuk dilaporkan ke Kemensos," katanya.

Kementerian Sosial sudah menyerahkan dana santunan tahap pertama untuk para korban gempa bumi di Pulau Lombok sebesar Rp 675 juta. Dana itu akan digunakan untuk memberikan santunan kepada ahli waris 15 orang yang meninggal dunia akibat gempa, serta memberikan bantuan masing-masing Rp 2,5 juta kepada 40 warga yang terluka akibat gempa.

Selain menyebabkan korban jiwa, gempa bumi berkekuatan 6,4 pada Skala Richter yang mengguncang Pulau Lombok dan Sumbawa pada 29 Juli 2018 menyebabkan bangunan rumah warga dan fasilitas umum rusak.

Saksikan video pilihan di bawah ini

Video Populer News

Tutup Video
Artikel Selanjutnya
Tanggap Darurat Penanganan Gempa Lombok Diperpanjang 7 Hari
Artikel Selanjutnya
Sebagian Korban Gempa Lombok Memilih Bertahan di Tenda Darurat, Kenapa?