Sukses

Tabur Bunga di Danau Toba, Luhut Minta Maaf atas Tragedi KM Sinar Bangun

Liputan6.com, Medan - Menteri Koordinator Kemaritiman Republik Indonesia, Luhut Binsar Panjaitan, melakukan tabur bunga di Danau Toba, Sumatera Utara. Hal ini dilakukan untuk mengenang korban KM Sinar Bangun.

Sebelum melakukan tabur bunga, Luhut terlebih dahulu berkunjung ke Pelabuhan Tigaras yang berada di Kabupaten Simalungun. Luhut ingin melihat proses evakuasi yang dilakukan tim SAR gabungan dan para relawan di hari pencarian ke-15 KM atau Senin (2/7/2018).

Luhut beserta rombongan melanjutkan perjalanan ke tempat tenggelamnya KM Sinar Bangun di perairan Danau Toba. Mereka melakukan tabur bunga dari atas KMP Sumut ll.

"Saya pribadi mengucapkan turut berduka cita atas peristiwa ini. Saya harap, semoga kejadian sepertu ini tidak terulang lagi," ucap mantan Menko Polhukam tersebut.

Luhut menilai, kecelakaan KM Sinar Bangun yang merenggut jiwa, terjadi akibat adanya kelalaian dari pemerintah. Ada regulasi yang dilanggar dalam pengelolaan kapal di Danau Toba.

"Kalaupun ada salah, saya mengakui juga ada kekurangan kita di sana," ungkapnya.

Saksikan video pilihan di bawah ini: 

2 dari 2 halaman

Laporan Bupati

Dari laporan Bupati Samosir, Rapidin Simbolon kepadanya, ada 59 pelabuhan di Danau Toba. Ke depannya, Luhut selaku Menko Kemaritiman ingin semua pelabuhan yang ada di Danau Toba ditata dengan baik dan sesuai standart operasional prosedur (SOP).

"Saat ini pemerintah sedang gencar-gencarnya membenahi transportasi di Danau Toba. Ada empat kapal feri yang akan dibangun," ujarnya.

Mengenai kapal feri, Luhut mewakili pemerintah juga mengakui ada keterlambatan dalam membangunnya. Walaupun sebenarnya feri yang pertama sudah selesai pada Oktober tahun 2018. Disusul feri kedua, ketiga, dan keempat.

"Ternyata kita kalah cepat. Kita perbaiki, mulai dari manifest dan KIR untuk kapal," Luhut menandaskan.

 

 

Artikel Selanjutnya
Basarnas dan Keluarga Berunding, Angkat atau Relakan Korban di Dasar Danau?
Artikel Selanjutnya
Pushidrosal Akan Survei dan Petakan Perairan Danau Toba