Sukses

Menhan Yakin TNI-Polri Bisa Kerja Sama Atasi Terorisme

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu memastikan tidak akan ada yang lebih super antara Polri dan TNI  jika nanti revisi Undang-undang Terorisme rampung.

"Ya memang enggak ada," ucap Ryamizard usai pengarahan kepada 315 perwira Kostrad di Mako Divisi Infanteri 1 Kostrad/Cilodong, Depok, Selasa (22/5/2018).

Dia yakin TNI dan Polri akan berjalan bersama menghadapi teroris. Dia pun memberi contoh dengan keadaan di negara lain.

"Lihat TNI di Amerika beberapa belas tahun lalu. Begitu Polisi enggak mampu, disiapkan tentara. Begitu selesai, serahkan ke polisi. Kita kerja sama dengan baik," ungkap Ryamizard.

Dia menuturkan, dengan kerja sama itulah, kedua belah pihak akan mengetahui peran masing-masing.

"Kalau sama-sama, lihat mana yang menindak. Kalau berat hukum ya polisi. Kalau sudah menggunakan alat perang seperti bom, itu ya harus tentara," pungkas Ryamzard.

 

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
PKB: Kawal RUU Terorisme hingga Peraturan Teknis
Artikel Selanjutnya
BIN: Teror Terjadi karena Kewenangan Penindakan Dipangkas