Sukses

Tingkatkan Kualitas Lingkungan, BP Batam akan Bangun IPAL

Liputan6.com, Jakarta Sebagai Pintu Gerbang Investasi Nasional, BP Batam akan Meningkatkan Kualitas Lingkungan dengan Membangun IPAL

 

Badan Pengusahaan atau BP Batam mendapat dukungan dari Pemerintah Korea melalui dana pinjaman (soft loan) EDCF (Economic Development Cooperation Fund) Korea untuk membangun Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) atau Waste Water Treatment Plant (WWTP) di kawasan Batam.

Pembangunan IPAL atau WWTP tersebut diperlukan karena saat ini Batam tak lagi memiliki kemampuan mengolah limbahnya sendiri. Jumlah limbah domestik dari kegiatan mandi, cuci, kakus (limbah domestik) bertambah setiap hari akibat pesatnya pertumbuhan penduduk Batam. Sebelumnya, Pemerintah Korea Selatan dan Badan Kerja sama Internasional Korea Selatan (Korea International Cooperation Agency/Koica) telah melakukan kajian sejak akhir 2011.

Pembangunan IPAL baru juga dalam rangka pengamanan waduk dari limbah domestik, penataan sanitasi pemukiman penduduk dan penyehatan lingkungan permukiman, dan peningkatan derajat kesehatan masyarakat Batam sehingga masyarakat dapat menjadi lebih produktif dengan sistem pengelolaan air limbah permukiman yang ramah lingkungan, serta peningkatan estetika lingkungan.

Hal ini juga dalam upaya mewujudkan situasi dan kondisi permukiman sehat yang diinginkan dan memenuhi target Millenium Development Goals (MDGs) yang disepakati dalam KTT Millenium PBB bulan September 2000, di mana diperlukan rencana, program, dan pelaksanaan kegiatan yang terpadu, efisien, dan efektif yang memerlukan Kebijakan dan Strategi Nasional Pengembangan Sistem Pengelolaan Air Limbah Permukiman.

Proyek IPAL juga dimaksudkan untuk menjaga kualitas air dan kesehatan masyarakat berdasarkan penetapan rencana sarana air limbah dan perlindungan terhadap sumber daya air. Selain itu proyek ini juga dimaksudkan untuk meningkatkan sarana pengolahan air limbah dengan percepatan pembangunan sanitasi permukiman. Tujuan pembangunan proyek ini adalah antara lain :

1. Melindungi kualitas air dengan meningkatkan prasarana lingkungan dan sarana air limbah;
2. Melindungi kulaitas air Waduk Duriangkang yang merupakan sumber daya air utama;
3. Meningkatkan kesehatan masyarakat dan mengurangi wabah penyakit; dan
4. Meningkatkan pariwisata dan investasi dengan adanya peningkatan kualitas lingkungan.

Pembangunan IPAL rencananya dibangun di lahan seluas 7 hektar di wilayah Bengkong Sadai untuk pengelolaan limbah domestik. Pengolahan limbah nantinya akan dilakukan secara menyeluruh melalui jaringan perpipaan yang terintegrasi, dimana limbah tersebut akan diolah hingga kadar polutannya memenuhi baku mutu lingkungan dan dialirkan ke laut lepas.

Pada tahap pertama fase 1, pembangunan direncanakan di kawasan Batam Centre dengan area pelayanan seluas 18,379 km2 dari total area 38,963 km2, yang meliputi Teluk Tering, Sei Panas, Taman Baloi, Baloi Permai dan Sukajadi dengan jumlah penduduk yang akan terlayani sebanyak 126.092 jiwa dengan debit air limbah sebanyak 19.280 m3 per hari (debit hari maksimum) dan diharapkan pada tahun 2019, tahap pertama fase 1 akan selesai.

Pada tahap pertama fase 1 ini, dengan membangun IPAL baru pembangunan jaringan pipa sanitasi air limbah sepanjang 114 km, penyambungan pipa sambungan rumah sebanyak 11.000 rumah tangga dan terdapat 5 relay pumping station.

Proyek ini ditargetkan pada penyelesaian tahap I berkapasitas mengelola limbah cair 20.000 m3/hari (230 lt/dtk) dari kapasitas sebelumnya yang hanya 33 liter per detik sejak dibangun pada 1995.

Powered By:

BP Batam

Massa Pendukung Saat Hadiri Lokasi Debat Capres

Tutup Video