Sukses

Kata Pakar Hukum Pidana UGM Soal Pria MA Diduga Hina Jokowi di FB

Liputan6.com, Jakarta - Hanya menangis yang bisa dilakukan Mursida, ibunda Muhammad Arsyad yang telah ditahan polisi atas tindakannya mem-bully atau mengolok-olok Presiden Joko Widodo atau yang akrab disapa Jokowi di media sosial Facebook atau FB.

Seperti ditayangkan Liputan 6 Siang SCTV, Kamis (30/10/2014), bagi Mursida, beban hidup makin bertambah. Hal itu dikarenakan Muhammad Arsyad adalah tulang punggung keluarga.

Dalam keseharian, Arsyad yang bekerja membantu berdagang sate di Pasar Induk Kramat Jati menanggung biaya sekolah adik-adiknya. Hanya 1 harapan Mursida, yaitu agar anaknya mendapatkan maaf dari Presiden Jokowi dan dibebaskan dari tahanan.

Kasus ini mengusik guru besar yang juga pakar hukum pidana Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta, Profesor Eddy Os Hiariej. Menurut dia, hal ini bertolak belakang dengan stigma Jokowi yang dikenal sangat dekat dengan rakyat.

Namun demikian, tindakan ini tidak boleh dibiarkan dan harus mendapat efek jera atau pembelajaran. Hal itu dapat berupa menyomasi yang bersangkutan dan menuntut permintaan maaf serta tidak mengulangi lagi perbuatannya. Prof Eddy khawatir jika semua dipolisikan justru akan menghambat proses demokrasi di Indonesia.

Muhammad Arsyad ditangkap polisi saat di rumah sejak Kamis 23 Oktober lalu. Arsyad ditangkap dengan tuduhan melakukan tindak pidana pencemaran nama baik Presiden Jokowi.

Arsyad mengunggah foto tak senonoh Presiden Jokowi dengan Presiden ke-5 RI Megawati Soekarnoputri.

Baca Juga:

Jokowi Disarankan Temui Pembantu Tukang Sate Penghina Presiden

Ibu Pembantu Tukang Sate Menangis Mohon Jokowi Maafkan Anaknya

Tanggapan Menkum dan HAM Atas Penangkapan MA yang Hina Jokowi

(Sss)

Loading