Sukses

6 Fakta Menarik Serbia, Negara yang Dulunya Pecahan Federasi Kerajaan Yugoslavia

Liputan6.com, Jakarta - Serbia, negara di wilayah Balkan barat dan tengah yang dulunya adalah bagian dari Yugoslavia. Ibu kota Serbia adalah Beograd, kota kosmopolitan di pertemuan sungai Danube dan Sava. Stari Grad, kota tua Beograd, didominasi oleh benteng kuno yang disebut Kalemegdan dan termasuk contoh arsitektur abad pertengahan yang terpelihara dengan baik dan beberapa restoran paling terkenal di Eropa timur.

Mengutip dari Britannica, Rabu (20/11/2022), kota kedua Serbia, Novi Sad terletak di hulu di Danube yaitu sebuah pusat budaya dan pendidikan, dalam banyak hal menyerupai kota universitas di Hungaria terdekat. Serbia di sebelah barat berbatasan dengan Republik Bosnia dan Herzegovina, serta wilayah Slavonia Republik Kroasia.

Serbia berbatasan dengan Hongaria di utara, Rumania dan Bulgaria di timur, Makedonia Utara di selatan, dan Montenegro di barat daya. Kosovo yang tidak diakui Serbia sebagai negara merdeka, juga terletak di selatan, di sepanjang perbatasan timur laut Albania. Masih banyak hal tentang Serbia, berikut enam fakta menarik Serbia yang dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber pada Rabu (30/11/2022). 

1. Sistem Pemerintahan

Negara ini secara resmi disebut Republik Serbia. Kepala negara Serbia adalah presiden, yang dipilih oleh Majelis Nasional tetapi kekuasaannya kecil. Parlemen Serbia terdiri dari 250 anggota yang dipilih langsung oleh masyarakat.

Pemerintah republik Serbia kehilangan kendali langsung atas provinsi otonom Kosovo dan Vojvodina pada 1968, ketika mereka ditempatkan di bawah otoritas federal. Tetapi selama beberapa dekade berikutnya, orang Albania mulai mendesak status republik penuh di Yugoslavia, yang menimbulkan reaksi balik emosional dari orang Serbia, terutama terkait Kosovo.

Orang Serbia sangat tertekan dengan apa yang dianggap sebagai tekanan yang memaksa minoritas Serbia menyusut untuk beremigrasi dari Kosovo. Pada 1989 Serbia menegaskan kembali kendali langsungnya atas Kosovo dan Vojvodina, yang menyebabkan meningkatnya ketegangan yang akhirnya meletus menjadi konflik bersenjata.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

2. Etnis dan Agama

Sebagian besar penduduk Serbia dan negara tetangga Montenegro, asal Slavia Selatan. Suku-suku Slavia memasuki wilayah itu dari utara selama abad ke-5 hingga ke-7 M, bertemu orang berbahasa Iliria. Meskipun orang Slavia mengakulturasi sejumlah besar orang Iliria, banyak dari mereka mempertahankan bahasa dan adat istiadat mereka yang khas di perbukitan dan lembah kompleks Albania saat ini.

Perpecahan antara suku-suku Slav selatan berkembang dari waktu ke waktu, terutama setelah pembentukan "Garis Theodosian" utara-selatan pada abad ke-4 M yang membatasi segmen timur dan barat Kekaisaran Romawi. Organisasi gereja Kristen selanjutnya didasarkan pada pembagian ini.

Misionaris dari Roma mengubah suku Slavia di barat menjadi Katolik Roma (kelompok suku ini menjadi nenek moyang orang Slovenia dan Kroasia). Sementara misionaris dari Konstantinopel mengubah leluhur orang Serbia dan Montenegro menjadi Ortodoksi Timur.

Setelah pasukan Ottoman menyerbu wilayah ini pada abad ke-14, banyak keluarga Serbia melarikan diri dari cekungan selatan dan mencari perlindungan ke utara di perbukitan Šumadija. Kelompok suku Albania kemudian pindah ke bekaspemukiman Serbia .

Lebih dari empat per lima populasi Serbia mengidentifikasi dirinya sebagai orang Serbia. Minoritas utama adalahHongaria danBosniaks (Muslim Bosnia). Roma (Gipsi) membentuk kelompok kecil tapi khas. Minoritas lainnya termasuk Kroasia, Montenegro, Bulgaria, dan Rumania.

3. Bahasa

Tidak seperti orang Rumania atau Hongaria, orang Serbia tidak memiliki bahasa yang berbeda untuk membedakan mereka dari tetangga mereka. Mereka pada dasarnya berbicara bahasa yang sama dengan Kroasia, Bosniak, dan Montenegro, meskipun beberapa pengucapan dan kosa kata berbeda.

Bahasa ini, secara linguistik disebut Bahasa Serbo-Kroasia, sekarang diidentifikasi sebagai bahasa Serbia, Kroasia, Bosnia, atau Montenegro, bergantung pada etnis penuturnya. Dalam bentuk tertulisnya bahasa Serbia berbeda dari bahasa Bosnia dan Kroasia.

Mencerminkan warisan agama Serbia, ia menggunakan versi modifikasi dariAlfabet Cyrillic —sebuah skrip yang awalnya dikembangkan oleh saudara misionaris Ortodoks Saints Cyril dan Methodius. Bahasa Kroasia ditulis dalam aksara Latin di negeri Katolik Roma lainnya.

Dulu bahasa Bosnia menggunakan alfabet Arab, tetapi juga mengadopsi alfabet Latin. Bahasa Serbia sedikit berbeda dari Montenegro dalam penggunaan tiga huruf, dan bahasa Montenegro menggunakan Cyrillic dan Latin. Bahasa Uralik penduduk Hongaria tidak terkait dengan bahasa Serbia.

Ciri khas identitas nasional Serbia adalah Warisan Kristen Ortodoks Timur, meskipun mungkin kurang dari sepersepuluh populasi menghadiri gereja selama era komunis. Sepanjang sejarah autocephalous Gereja Ortodoks Serbia memandang dirinya sebagai pejuang kepentingan nasional Serbia.

Selama periode Ottoman ia melakukan perjuangan panjang melawan pengaruh ulama Yunani yang berbasis di Konstantinopel. Karena aktivitas nasionalisnya, rezim Ottoman menindas gereja Serbia dari tahun 1766 hingga 1832.Hongaria di Vojvodina terbagi antara Katolik Roma dan kelompok Protestan Calvinis.

3 dari 4 halaman

4. Sejarah

Mulai tahun 1920-an, Serbia menjadi bagian integral dari Yugoslavia yang berarti “Tanah Slavia Selatan”. Mencakup negara-negara modern Serbia, Kroasi, Slovenia, Bosnia dan Herzegovina, Kosovo, Makedonia Utara, dan Montenegro.

Lama diperintah oleh Kekaisaran Ottoman dan Austria-Hongaria , negara-negara ini bergabung pada 1918 untuk membentuk federasi independen yang dikenal sebagai Federasi Kerajaan Serbia, Kroasia, dan Slovenia. Pada 1929 federasi itu secara resmi dibentuk sebagai Yugoslavia.

Serbia adalah bagian dominan dalam persatuan multietnis ini, meskipun setelah Perang Dunia II pemerintah komunis nonblok Josip Broz Tito memberikan otonomi tertentu kepada republik-republik konstituen. Mereka berusaha menyeimbangkan kepentingan-kepentingan yang bersaing dengan membagi tanggung jawab administratif nasional seperti intelijen dan pertahanan berdasarkan garis etnis.

Setelah komunisme runtuh di Eropa Timur selama dekade berikutnya, kebangkitan nasionalisme membuka kembali keretakan lama dalam masyarakat Yugoslavia. Pemimpin Serbia (dan kemudian Yugoslavia), Slobodan Milošević berusaha untuk membuat "Serbia Raya" dari serikat sebelumnya, tetapi kebijakannya justru menyebabkan pemisahan Slovenia, Kroasia, Bosnia dan Herzegovina, dan Makedonia dan perang saudara di awal 1990-an.

Perang saudara menyebabkan kematian maupun pemindahan ratusan ribu orang dan mendorong sanksi internasional terhadap negara tersebut. Pada akhir era 1990-an lebih banyak pertumpahan darah ketika provinsi Serbia Kosovo yang didominasi Muslim- Albania mendeklarasikan kemerdekaan.

Hal ini mengakibatkan intervensi Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) dan Perserikatan Bangsa-Bangsa, pengeboman Beograd, dan penempatan Kosovo di bawah administrasi PBB sejak pertengahan 1999. Pada awal abad ke-21, Serbia melupakan tragedi masa lalunya baru-baru ini untuk membangun kembali sebagai satu negara merdeka di Semenanjung Balkan yang baru.

4 dari 4 halaman

5. Pariwisata

benteng Belgrade yang dibangun pada abad 15 dengan sentuhan khas serbia. Benteng ini dibangun dengan dua tempat, bagian atas dan bawah serta ada pula taman luas yang biasa digunakan warga sekitar untuk bermain, membaca, olahraga, melukis, serta konser mini.

Ada begitu banyak gereja dan biara di Serbia. Salah satunya kota subotica, yakni ada tempat ibadah megah Katedral St. Theresa dari Avila. Terdapat juga di dalamnya cafe makanan khas serbia dan pusat belanja barang baru dan bekas yaitu Buvljak.

Warga di Kota Subotica ini katanya sangat menyukai warna biru sehingga bangunan yang ada di sini berwarna kombinasi biru dan putih. Warna yang menenangkan seperti warga yang menyukai kedamaian. 

Kemudian jika suka mendaki gunung, Gunung Taman Kopaonik menjadi tempat yang pas sekali untuk Anda kunjungi. Gunung yang telah resmi dibuat taman nasional sejak 1981 ini merupakan gunung tertinggi di Serbia dan terkenal  dengan olahraga ice skatingnya. 

6. Kuliner

Sementara untuk kulinernya coba nikmati kuliner bernama Pljeskavica. Ini merupakan hidangan nasional Serbia yang juga dikenal sebagai hamburger Serbia, adalah patty bulat pipih yang terbuat dari daging sapi cincang, babi, dan daging sapi muda, maupun kombinasi ketiganya. Dengan tambahan bumbu pilihan seperti paprika, garam, dan merica. dan dalam beberapa kasus, bawang bombay dan bawang putih dicincang halus.

Kuliner ini cukup sederhana tapi sulit dikuasai, karena rasio daging dan lemak sangat penting dalam proses persiapannya. Beraroma dan berair, kata pljeskavica berasal dari kata pljeskati, artinya bertepuk tangan, lantaran gerakan yang dilakukan saat membentuk roti yang kemudian dipanggang di kedua sisinya hingga berwarna cokelat berasap, dengan tanda panggangan khas di kedua sisinya.

Secara tradisional, daging kemudian ditempatkan di dalam roti pipih tebal disebut lepinja, yang sama pentingnya  daging tidak boleh terlalu kering, dingin, atau rapuh, tetapi lembab, kenyal, dan hangat. Pljeskavica yang sempurna harus berair, dibumbui dengan sempurna, dan lebih disukai di atasnya dengan kajmak yaitu keju krim lokal yang kaya, menggumpal, sedikit asin.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS