Sukses

Rencana Larangan Wanita Kunjungi Taman Nasional NWS di Australia Picu Kemarahan Suku Aborigin

Liputan6.com, Jakarta - Sebuah rencana yang melarang wanita mengakses bagian dari Taman Nasional New South Wales, Australia telah menyebabkan kegemparan di kalangan perempuan pribumi setempat, yang telah mencap langkah itu diskriminatif. Taman Nasional Wollumbin, juga dikenal sebagai Gunung Peringatan, terletak di Tweed Shire di ujung utara New South Wales.

Mengutip dari New York Post, Sabtu (26/11/2022), dengan landmark yang menarik tempat ini dikunjungi sekitar 127.000 orang setiap tahun. Gunung Wollumbin dinyatakan sebagai Tempat Aborigin di atas ketinggian 2000 kaki ke puncak oleh pemerintah New South Wales pada 2014.

Ketentuan itu tak lain untuk melindungi nilai-nilai budayanya dan secara resmi mengakuinya sebagai tempat yang memiliki arti khusus bagi orang Aborigin. Perjalanan ke puncak Taman Nasional Wollumbin telah ditutup sejak awal pandemi COVID-19 dan akan ditutup dari publik secara permanen setelah pengumuman dari Menteri Lingkungan Hidup James Griffin bulan lalu.

Dia mengatakan masa depan taman nasional Akan dipandu oleh Wollumbin Consultative Group, yang "mewakili berbagai kelompok dan keluarga Aborigin memiliki koneksi ke situs tersebut". Di bawah Rencana Pengelolaan Tempat Aborigin Wollumbin yang baru, seluruh gunung dianggap sebagai "situs pria".

"Oleh karena itu pembatasan gender berlaku untuk bekerja di atau mengunjungi Gunung Wollumbin," menurut rencana itu.

Namun, rencana tersebut mencatat bahwa ada "beberapa situs wanita yang terkait dengan Tempat Aborigin Wollumbin yang merupakan bagian integral dari nilai budayanya." Rencana tersebut juga menyatakan bahwa "kesucian" Tempat Aborigin Wollumbin "juga dapat terwujud secara fisik", seperti membuat orang sakit atau menempatkan wanita dalam "bahaya fisik". "Misalnya, jika perempuan mengakses area yang dibatasi untuk laki-laki, perempuan berada dalam bahaya fisik dan juga bagi laki-laki,” kata rencana tersebut.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Situs Dianggap Suci

Sementara rencana tersebut menyatakan bahwa akses publik ke lokasi telah mengakibatkan vandalisme, pembuangan sampah, peningkatan erosi, dan pemasangan infrastruktur secara ilegal. Dokumen tersebut mengatakan nilai-nilai budaya dan spiritual utama tempat itu tidak dapat dihormati atau dilindungi jika masyarakat umum terus memiliki akses ke daerah tersebut, "terutama karena pembatasan gender karena ini adalah tempat laki-laki".

Kelompok Konsultatif Wollumbin mengatakan situs itu sangat suci bagi bangsa Bundjalung. "Wollumbin saling berhubungan dengan lanskap budaya dan spiritual yang lebih luas yang mencakup Penciptaan, Kisah-kisah Mimpi, dan ritual inisiasi pria dari zaman kuno," kata kelompok itu. 

Keyakinan Bundjalung menggambarkan nilai-nilai spiritual yang diwujudkan dan dibangkitkan di Wollumbin dan hubungannya dengan lanskap budaya yang lebih luas. Koneksi ini penting untuk identitas spiritual bangsa Bundjalung, banyak negara dan keluarga lain yang terhubung dengan Wollumbin, terutama pria dan juga wanita.

3 dari 4 halaman

Diskriminasi

Namun, perempuan lokal Ngarakbal Githabul mengatakan menempatkan pembatasan gender khusus laki-laki di situs tersebut, seperti yang diusulkan dalam rencana, akan "merebut" perempuan Pribumi dengan hubungan spiritual yang mendalam ke daerah tersebut. Stella Wheildon, seorang wanita Pribumi pantai utara, mengatakan kepada The Daily Telegraph bahwa daerah yang diperebutkan juga berisi situs-situs wanita yang ketakutan.

Dia mengatakan dia telah melakukan penelitian ekstensif tentang sejarah penduduk asli Australia di wilayah tersebut dan menemukan bahwa nenek moyang Yoocum Yoocum, dan orang-orang Ngarakbal Githabul berasal dari daerah yang bersangkutan. "Kelompok Konsultatif Wollumbin telah mendiskriminasi perempuan dan pengetahuan kami," kata Wheildon.

Dalam sebuah unggahan di Facebook, Wheildon mengatakan bahwa dia juga telah dihubungi oleh wanita Ngarakbal Githabul yang khawatir larangan yang diusulkan oleh Wollumbin Consultative Group. Di mana keputusan akan berdampak pada akses mereka ke “situs Seven Sisters Rainbow Serpent mereka yang paling suci”, yang merupakan situs kecil langkan di lereng utara gunung.

Penatua Elizabeth Davis Boyd, yang nama sukunya Eelemarni, mengatakan di bawah rencana baru dia tidak akan dapat mengunjungi makam ibunya Marlene Boyd. Ibunya diakui sebagai Penjaga Situs Penciptaan Tujuh Bersaudara, yang meliputi Gunung Peringatan, dan memiliki tugu peringatan khusus di sepanjang jalur Lyrebird.

4 dari 4 halaman

Merusak Tradisi

Boyd mengatakan kepada The Daily Telegraph bahwa menyebut Gunung Peringatan sebagai situs laki-laki Bundjalung adalah tidak benar dan termasuk melakukan kerusakan besar pada budaya, tradisi, dan pengetahuan leluhurnya. “Keputusan administratif Pemerintah Negara Bagian untuk menutup Gunung Peringatan secara permanen tidak hanya bertentangan dengan hak hukum adat saya dan hak perempuan dan hak asasi manusia – tetapi juga tanggung jawab budaya saya terhadap peringatan Gulgan (kata Ngarakbal Githabul untuk penjaga jalur),” kata Boyd.

Seorang juru bicara National Parks and Wildlife Service mengatakan kepada news.com.au bahwa Wollumbin Consultative Group "dimaksudkan untuk memasukkan semua orang Aborigin yang memiliki hubungan budaya dengan Wollumbin". “Ini memiliki perwakilan yang luas, termasuk dari Dewan Tanah Aborigin Lokal Tweed Byron, penuntut hak asli yang berdekatan dan perwakilan dari kelompok keluarga dengan pengetahuan dan hubungan dengan Wollumbin, dan perwakilan dari Komite Penasihat Aborigin Tweed Shire,” kata juru bicara itu.

Namun, Boyd mengklaim bahwa perempuan Ngarakbal Githabul tidak diikutsertakan dalam proses konsultasi terkait akses ke Taman Nasional Wollumbin. "Keanggotaan Wollumbin Consultative Group ditentukan oleh orang-orang Aborigin,” kata juru bicara NPWS.

Konsultasi juga telah dilakukan dengan Perusahaan Aborigin Ngullinjah Jugun, Perusahaan Aborigin Pemilik Tradisional Yaegl, Perusahaan Aborigin Bandjalang dan 10 individu dan organisasi Pihak Aborigin Terdaftar untuk wilayah Tweed dan Murwillumbah. NPWS mengatakan Pemerintah NSW belum membuat keputusan tentang masa depan akses ke KTT, dengan konsultasi terus berlanjut. Mereka mencatat bahwa dan konsultasi terus berlanjut, mencatat penjaga Aborigin akan membuat keputusan tentang masa depan akses ke KTT.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS