Sukses

Jepang Ciptakan Sushi Khusus untuk Ibu Hamil

Liputan6.com, Jakarta - Ada kesalahpahaman ketika berpikir bahwa orang-orang di Jepang makan sushi setiap hari. Namun, sajian ini merupakan bagian yang sangat umum dari makanan Jepang.

Dikutip dari Soranews24, Senin, 17 Oktober 2022, biasanya, sushi tidak terlalu berisiko atau sulit dicerna untuk orang dewasa. Tetapi bagi ibu hamil umumnya disarankan untuk menghindari mengonsumsi sushi.

Hal tersebut dikarenakan sistem kekebalan tubuh ibu hamil melemah dan peluang kontaminasi ikan mentah yang relatif lebih besar menuntut peningkatan kewaspadaan. Tentu bagi pecinta sushi, menekan keinginan mengidam sushi bukanlah hal yang menyenangkan.

Merespons hal tersebut, ada sebuah alternatif yang akan segera hadir, yakni sushi khusus untuk ibu hamil. Ide untuk Kanetsu Sushi, demikian sushi disebut, secara resmi diluncurkan musim gugur yang lalu.

Ini dihadirkan ketika sebuah proyek crowdfunding diluncurkan dalam mencari dana untuk mengembangkan sushi untuk perempuan hamil. Kampanye itu mengumpulkan 1.113 persen dari target sasarannya.

Kanetsu berarti "dipanaskan", dan itulah bagian pertama dari membuat sushi ini ramah untuk ibu hamil. Koki sushi Kanetsu Sushi dengan hati-hati memilih potongan ikan kelas sashimi yang kemudian dimasak dan diletakkan di atas nasi sushi yang diberi cuka.

Potongan-potongan ikan tersebut lantas dimasukkan ke dalam freezer berkecepatan tinggi berbasis cairan khusus. Proses pembekuan cepat memberikan dua manfaat dengan meminimalkan jumlah waktu sushi bertahan pada suhu kamar yang kondusif untuk bakteri dan mengurangi ukuran kristal es individu yang terbentuk, membantu menjaga rasa makanan selama pengiriman.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Berapa Harganya?

Set Kanetsu Sushi terdiri dari sembilan bagian, yakni salmon, madai (sea bream), udang, kampachi (amberjack), anago (belut air asin), nodoguro uni (blackthroat seaperch dengan bulu babi), hotate (kerang), ika (cumi-cumi), dan tamagoyaki (telur dadar). Set ini dibanderol dengan harga 6.900 yen atau setara Rp718 ribu dan mulai dijual pada 22 November 2022 melalui situs e-commerce Shopify.

Melalui bio pada akun Twitter Kanetsu Sushi, dijelaskan bahwa ini adalah sushi yang telah dimasak dan dapat dinikmati oleh semua orang. "Bahkan mereka yang menahan diri untuk tidak makan makanan mentah karena hamil atau sakit," lanjut keterangan itu.

Pihaknya juga menyebut dengan hati-hati memilih topping yang meningkatkan rasa saat dipanaskan. "Memanaskannya di bawah pengawasan dokter kandungan dan ginekolog sesuai dengan standar pencegahan keracunan makanan dari Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan," tambah mereka.

"Faktanya, logo sushi yang dipanaskan didasarkan pada tiga elemen nasi, ikan, dan api, serta bayi yang dilindungi oleh orangtuanya," jelas pihaknya terkait logo sushi ini.

3 dari 4 halaman

Apa Itu Sushi?

Dilansir dari The Spruce Eats, Senin, 17 Oktober 2022, sushi adalah hidangan Jepang yang menyajikan nasi yang disiapkan secara khusus dan biasanya beberapa jenis ikan atau makanan laut, seringkali mentah, tetapi terkadang dimasak. Meskipun Anda mungkin secara otomatis mengasosiasikan kata sushi dengan ikan mentah, sebenarnya nasilah yang merupakan bahan terpenting.

Memang, kata "sushi" mengacu pada rasa asam dari nasi yang diberi cuka. Terlepas dari topping atau isiannya, sushi selalu menyertakan nasi.

Faktanya, nasi sushi sangat penting sehingga koki sushi di Jepang menjalani pelatihan bertahun-tahun hanya untuk belajar memasak nasi dengan benar, sebelum mereka mulai menangani ikan atau makanan laut. Nasi sushi adalah nasi putih berbutir sedang yang disiapkan dengan cuka dan bumbu lainnya seperti garam dan gula.

Jenis nasi yang biasa digunakan untuk sushi adalah Japonica, khususnya, kultivar Koshihikari. Japonica adalah beras berbutir sedang dengan butiran agak bulat, yang membuatnya terasa berbeda dari beras berbutir panjang yang lebih kurus yang biasa kita gunakan di Barat, yang dikenal sebagai beras indica.

Beras japonica mengandung pati, dengan kadar pati yang disebut amilopektin lebih tinggi daripada beras indica. Pati ekstra ini menyebabkannya cukup lengket, yang membuatnya lebih mudah dimakan dengan sumpit, dan sangat ideal untuk dicetak bersama untuk membuat sushi.

4 dari 4 halaman

Jenis-Jenis Sushi

Nigiri

Nigiri sushi terdiri dari nasi berbentuk oval dengan irisan ikan atau makanan laut di atasnya. Ikan atau makanan laut biasanya mentah, tetapi kadang-kadang difermentasi, seperti belut atau udang, dimasak.

Kata nigiri dalam bahasa Jepang diterjemahkan kira-kira menjadi "pegangan" dalam bahasa Inggris. Jadi kata Jepang nigiri-zushi diterjemahkan sebagai sushi "ditekan dengan tangan". Intinya dengan nigiri sushi, nasinya dicetak dengan tangan dan ikan atau topping lainnya ditekan dengan tangan di atas nasi.

Terkadang koki akan memasukkan sedikit wasabi di antara ikan dan nasi. Kelengketan nasi, bersama dengan kelembapan dari topping, membantu merekatkan potongan ikan mentah ke gundukan nasi di bawahnya. Contoh khas ikan mentah pada sushi nigiri termasuk tuna, salmon, dan ekor kuning.

Tuna berlemak, yang berasal dari bagian perut tuna sirip biru, adalah topping populer lainnya. Hiasan termasuk daun bawang cincang atau jahe. Yang cukup menarik, meskipun Anda mungkin terbiasa memakannya, sushi nigiri dimaksudkan untuk dimakan dengan tangan, bukan dengan sumpit.

Meskipun mencelupkan sushi ke dalam kecap dapat diterima, cara yang benar untuk melakukannya adalah dengan membaliknya sehingga sisi ikan masuk ke dalam kecap, bukan sisi nasi. Meninggalkan butiran beras dalam kecap Anda dianggap sebagai kesalahan besar.

Maki

Maki adalah jenis sushi dengan nasi dan ikan digulung dalam lembaran rumput laut yang disebut nori. Ada beberapa jenis utama maki, yakni maki-zushi berbentuk seperti silinder, terdiri dari selembar rumput laut kering yang disebut nori yang digulung di sekitar lapisan nasi dan isiannya, yang dapat mencakup bahan-bahan seperti ikan mentah, kerang yang dimasak, sayuran, dan bahkan krim keju.

Silinder atau tabung yang digulung kemudian diiris menjadi bagian-bagian berukuran bite-sized. Terkadang gulungan dibuat dari dalam ke luar, yang dikenal sebagai ura-maki, atau secara harfiah, gulungan dalam-keluar. Dengan ura-maki, nasi ada di luar dan rumput laut serta isian ada di dalam.

Maki-zushi selanjutnya diklasifikasikan menjadi gulungan tipis, atau hoso-maki, dan gulungan tebal, atau futo-maki. Bahkan ada varian maki yang disebut gunkan-maki, yang juga dikenal sebagai "battleship rolls" karena bentuknya agak mirip kapal perang. 

Uni Sushi

Dalam kategori gunkan-maki, salah satu bentuk sushi yang paling tidak biasa, yaitu uni sushi. Uni adalah alat kelamin bulu babi. Ini berbentuk sedikit seperti lidah, dan memiliki rasa manis dan konsistensi sedikit lengket.

Karena tingkat yang cukup sulit dalam memanen uni, jenis sushi ini bisa sangat mahal. Kunci untuk uni adalah bahwa itu harus kering, jika tampak lembap, mungkin itu tidak segar.

Temaki

Temaki atau gulungan tangan, yang, alih-alih membungkus nori dengan erat di sekitar nasi dan isiannya, nori digulung secara longgar menjadi bentuk seperti kerucut, dengan isian di dalamnya, seperti es krim besar.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS