Sukses

Mengenal Raw Foodism, Diet yang Promosikan Konsumsi Makanan Mentah

Liputan6.com, Jakarta - Diet memainkan peran utama dalam kesehatan. Beberapa tahun terakhir raw foodism menjadi cara diet makanan mentah yang banyak diikuti orang yang peduli kesehatan.

Apa sebenarnya raw foodism itu? Sederhananya, Anda hanya makan makanan segar yang belum diproses, seperti definisikan oleh Dr Petra Bracht, seorang spesialis kedokteran umum dan nutrisi, dan penulis beberapa panduan nutrisi.

Dikutip dari The Star, Rabu 28 September 2022, raw foodism merupakan satu aturan untuk menjaga kesegaran makanan, mereka tidak dipanaskan lebih dari 42°C. Jadi, Anda dapat mengistirahatkan kompor dan yang paling penting bagi seorang ahli raw foodism adalah pengolahan makanan, blender, dan mungkin dehidrator.

Apakah pecinta makanan mentah hanya makan buah dan sayuran? Belum tentu, meskipun ada varian vegan dan vegetarian dari diet makanan mentah, itu juga dapat mencakup ikan mentah, daging mentah, telur mentah, dan terkadang susu mentah (tidak dipasteurisasi), serta keju susu mentah.

Masakan mentah bisa bermacam-macam bentuknya, menurut Dr Bracht. Bisa berupa spageti yang terbuat dari zucchini dan wortel, misalnya, atau brownies tanpa panggang yang terbuat dari kurma dan kacang-kacangan.

Menu makanan mentah cocok bisa dibuat secara lebih kreatif, dan di antara mereka yang mengeksplorasi dari blogger makanan Jerman Melanie dan Sönke Brummerloh, yang telah menjalaninya. "Meskipun selalu tentang makanan sehat, rasa sebenarnya adalah prioritas tertinggi kami,” tulis mereka di blog berbahasa Jermannya, yang menyajikan resep vegetarian makanan utuh tanpa gula rafinasi.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Alasan Kesehatan

Namun, alasan kesehatan ada di balik adopsi pasangan ini terhadap pola makan makanan mentah yang didominasi makanan nabati. Melanie mengaku menderita nyeri sendi, dan suaminya Sönke telah berjuang melawan neurodermatitis, demam, dan alergi lainnya sejak kecil.

Mereka akhirnya memutuskan untuk mengubah pola makan, dan mengatakan itu tidak lama sebelum mereka melihat peningkatan dampak yang mereka alami sendiri. "Diet makanan utuh mentah dapat membantu dengan sangat cepat,” kata Dr Bracht.

Segera setelah Anda memulainya, mikrobioma Anda, yaitu flora usus, berubah, yang secara langsung mempengaruhi sistem kekebalan Anda, katanya. Diet makanan mentah disinyalir juga dapat membantu menormalkan kadar lemak darah yang tidak sehat.

Dalam operasinya, Dr Bracht mengatakan, dia melihat peningkatan pesat pada banyak penyakit gaya hidup modern setelah perubahan pola makan, termasuk diabetes, tekanan darah tinggi, alergi, nyeri, dan gangguan kardiovaskular seperti penyakit jantung.

 

3 dari 4 halaman

Tetap Seimbang

Menambahkan cara untuk menjadi raw foodism, Dr Bracht menyarankan untuk tidak makan apa pun kecuali buah mentah, sayuran, dan rempah-rempah. Alasannya ia memperingatkan hal itu dapat menyebabkan kekurangan protein.

Menurut dia, diet yang terlalu berat sebelah juga dapat menyebabkan penurunan berat badan yang parah, yang dapat menyebabkan wanita berhenti menstruasi atau menstruasi tidak teratur.Pola makan seseorang harus seimbang, ia menambahkan, "Diet yang terdiri dari 50 persen hingga 70 persen makanan mentah adalah optimal,".

Jika ingin memasukkan lebih banyak makanan mentah ke dalam diet Anda, sebaiknya mulai dengan langkah-langkah kecil, misalnya salad sebagai lauk, sarapan dari biji-bijian dan buah yang baru digiling, dan bola energi buatan sendiri yang terbuat dari kurma sebagai camilan. Dr Bracht sendiri telah mengikuti diet setidaknya 50 persen makanan mentah selama sekitar 30 tahun. "Sekarang Anda harus memberi diri Anda waktu sekitar seperempat tahun untuk membiasakan diri,” katanya. 

 

4 dari 4 halaman

Mengunyah Makanan

Di sisi lain, mengunyah makanan Anda secara menyeluruh sangat penting jika masih mentah. Hal ini adalah dasar untuk pencernaan. Untuk mencegah kekurangan nutrisi, ia merekomendasikan mengonsumsi vitamin B12 secara teratur, serta produk multivitamin.

Seiring dengan motivasi dan latar belakang pengetahuan, foodists mentah harus memiliki peralatan yang tepat.  Menurut Brummerlohs, ini termasuk pisau yang bagus, talenan dan blender yang stabil – dan keterbukaan terhadap berbagai makanan mentah.

Sayuran yang paling disukai adalah kembang kol, karena tidak hanya dapat dicampur ke dalam salad dan smoothie, tetapi juga menjadi sushi kembang kol vegan yang lezat.

Mengutip kanal Global, Liputan6.com 30 Juli 2022, mengunyah makanan dengan mulut tertutup juga disarankan. Jika belum diajari etika makanan itu, Anda mungkin lebih menikmati makanan Anda menurut Profesor Charles Spence, seorang psikolog eksperimental di University of Oxford.

Alasan dan sains di balik ini sebenarnya sangat masuk akal. Spence menjelaskan bahwa beberapa makanan memiliki "senyawa organik yang mudah menguap", menyimpan rasa dan bau yang membuat hal-hal yang kita makan terasa enak.

Rasa dan aroma dilepaskan saat kita menenggelamkan gigi ke dalam makanan. Namun, saat mengunyah makanan seperti buah-buahan, sayuran, dan daging dengan mulut tertutup, rasanya masih keluar dengan cara yang sama, namun dengan cara yang lebih diredam.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.