Sukses

6 Fakta Menarik Kamboja, Punya Monumen Keagamaan Terbesar di Dunia

Liputan6.com, Jakarta - Kamboja merupakan negara yang terletak di Asia Tenggara. Ibu kotanya berada di Phnom Penh.

Luas wilayah Kamboja yakni 181.035 km persegi. Negara itu berbatasan dengan Laos dan Thailand di utara; Vietnam di timur; Vietnam dan Teluk Thailand di selatan; serta Thailand dan Teluk Thailand di Barat.

Mayoritas penduduk Kamboja adalah orang Khmer, mereka juga bertutur dalam bahasa Khmer. Negara ini memiliki beberapa fakta yang mungkin belum banyak diketahui. Berikut enam fakta menarik Kamboja yang dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber.

1. Sistem Pemerintahan

Kamboja didirikan sebagai demokrasi multi-partai di bawah monarki konstitusional. Raja menjabat sebagai kepala negara dan Perdana Menteri adalah kepala pemerintah Kerajaan Kamboja, dikutip dari Open Development Cambodia.

Di bawah Konstitusi 1993, kekuasaan pemerintah dipisahkan menjadi tiga cabang: eksekutif, legislatif dan yudikatif. Dewan Menteri (juga dikenal sebagai Kabinet Kamboja) mengepalai cabang eksekutif, yang mencakup Perdana Menteri dan semua kementerian.

Parlemen memiliki kekuasaan legislatif yang terdiri dari Majelis Nasional dan Senat. Mereka dipimpin oleh seorang presiden dan dua wakil presiden yang dipilih melalui suara mayoritas mutlak dari anggota majelis sebelum setiap sesi legislatif. Sementara, kekuasaan yudikatif berada di tangan Mahkamah Agung, Pengadilan Banding, dan pengadilan kota/provinsi.

2. 95 Persen Orang Kamboja Beragama Buddha

Buddhisme adalah agama resmi Kamboja dan diperkirakan 95 persen dari populasi mempraktikkan Buddhisme Theravada, mengutip dari Nomadic Boys, pada Sabtu, 24 September 2022. Agama itu telah dipraktikkan di Kamboja setidaknya sejak abad ke-5 M dan telah menjadi agama negara dari abad ke-13 hingga saat ini – kecuali selama rezim Khmer Merah ketika praktik agama dilarang.

Kuil Buddha disebut Wats dengan yang paling terkenal adalah Angkor Wat. Banyak pria menjadi biksu setidaknya selama satu tahun, atau terkadang lebih lama.

Orang Kamboja mempraktikkan agama Buddha dengan melakukan tindakan untuk mendapatkan pahala, untuk memastikan mereka mencapai nirwana. Beberapa cara untuk mendapatkan jasa, termasuk menyumbangkan uang kepada mereka yang membutuhkan, menyediakan barang dan/atau makanan kepada para bhikkhu di wat atau (khususnya untuk anak-anak) berugas di wat.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

3. Monumen Keagamaan Terbesar di Dunia

Fakta menarik yang paling jelas dan populer tentang Kamboja yaitu Angkor Wat. Situs itu adalah alasan utama turis berbondong-bondong ke Kamboja. Ini adalah bangunan keagamaan terbesar di dunia dan dianggap sebagai salah satu keajaiban dunia. Pada 1992, situs itu ditambahkan ke daftar Warisan Dunia UNESCO.

Angkor Wat awalnya dibangun pada awal abad ke-12 sebagai kuil Hindu yang didedikasikan untuk Dewa Wisnu. Tetapi menjelang akhir abad ke-12, kuil ini diubah menjadi kuil Buddha. Ini adalah contoh klasik arsitektur Khmer yang menjadi simbol nasional Kamboja dan bahkan muncul di bendera negara.  

4. Ulang Tahun Tidak Dirayakan di Kamboja

Secara tradisional, ulang tahun tidak benar-benar dirayakan di Kamboja, khususnya di daerah pedesaan. Beberapa orang tua bahkan mungkin tidak mengetahui tanggal lahir mereka secara pasti dan hanya mengenali tahun atau musim ulang tahun mereka. Banyak pengungsi yang melarikan diri dari Kamboja selama rezim Khmer Merah kehilangan anggota keluarga yang mengetahui tanggal lahir mereka sehingga harus menebusnya saat mengisi formulir di negara-negara barat.

Orang Kamboja umumnya merayakan Tahun Baru dan hari libur lainnya daripada merayakan ulang tahun. Ini sebagian karena tahun kelahiran dipandang lebih penting di banyak budaya Asia dan setiap orang merayakan tahun baru kehidupan di Tahun Baru.

3 dari 4 halaman

5. Destinasi Wisata

Kamboja adalah tujuan utama perjalanan Asia Tenggara yang berhasil memikat semua orang yang datang. Berikut destinasi wisata terbaik di Kamboja menurut Planetware.com.

Angkor Wat (Taman Arkeologi Angkor)

Kota candi ini merupakan tempat wisata nomor satu di Kamboja. Diakses dari kota Siem Reap, kuil-kuil periode Angkorian ini memiliki keagungan konstruksi nyata. Sorotan utama setelah Angkor Wat adalah kuil Ta Prohm (yang pertama kali menemukan ketenaran internasional sebagai lokasi yang digunakan dalam film Tomb Raider), Kuil Bayon untuk 216 wajah pahatan batunya, Angkor Thom, dan Preah Khan.

Danau Tonle Sap

Tonle Sap adalah jalur air terpenting di Kamboja dan danau air tawar terbesar di Asia Tenggara. Selain menjadi sumber makanan yang penting dan alat vital untuk irigasi Kamboja, danau itu adalah rumah bagi 170 desa terapung yang bergantung pada perikanan untuk mata pencaharian mereka, dengan rumah yang dibangun langsung di atas air.

Rumah, toko, gereja, sekolah, dan kuil di desa-desa ini dibangun di atas dasar pelampung pedesaan dari tong dan bambu yang diikat, dan akses transportasi utama adalah perahu. Salah satu yang paling menarik adalah Desa Kompong Luong yang luas, dekat kota Pursat di pantai barat Tonle Sap, meskipun desa yang paling populer untuk dikunjungi adalah Chong Kneas di dekat Siem Reap.

Koh Rong Samloem

Tak jauh dari pantai selatan Kamboja terletak pulau-pulau yang tersebar sama indahnya dengan rekan-rekan Thailand mereka di barat, tetapi lebih jarang dikunjungi. Dibandingkan dengan pulau-pulau Koh Samui dan Phuket yang sekarang sangat berkembang, pulau-pulau Kamboja adalah sepotong kebahagiaan tropis yang santai, di mana matahari dan pasir menjadi pusat perhatian, dan resor-resor besar belum membuat tanda keberadaan mereka.

Dari semua pulau, Koh Rong Samloem adalah salah satu yang paling indah, dengan Teluk Saracen yang panjang dan berpasir, rumah bagi selusin resor pondok pantai yang menawarkan tempat istirahat dari kesibukan dunia. Ada banyak tempat tidur gantung di sini. Terdapat pula scuba diving yang ditawarkan untuk yang lebih aktif.

4 dari 4 halaman

6. Makanan Populer

Cicipi cita rasa lokal dengan mencoba hidangan dari Kamboja. Berikut beberapa hidangan populer dari Kamboja versi Tasteatlas.com.

Amok Trey (Ikan Kari Kukus)

Amok trey adalah hidangan nasional Kamboja, kari ikan kelapa harum dan pedas yang dikukus lembut dalam daun pisang, meskipun ayam, tahu, dan siput juga dapat digunakan sebagai pengganti protein utama. Rasa hidangan ini mengingatkan pada kari merah Thailand yang lembut.

 Ikan direndam dalam pasta kari yang kaya dan ditempatkan dalam cangkir kukusan kecil yang terbuat dari daun pisang, memberikan rasa khusus pada hidangan. Biasanya disajikan dalam tempurung kelapa, amok trey adalah hidangan utama Festival Air di Kamboja,. Festival digelar untuk merayakan perubahan aliran Sungai Tonle Sap, dan merupakan cara berterima kasih kepada Sungai Mekong karena telah menyediakan ikan berlimpah dan tanah subur bagi Kamboja.

Lok Lak

Lok lak adalah tumisan khas Kamboja yang menggunakan daging sapi, ayam, atau udang sebagai bahan utamanya, meskipun daging sapi biasanya merupakan pilihan yang paling populer. Untuk versi daging sapi, hamparan daun selada secara tradisional di atasnya, dengan mentimun, tomat, bawang mentah, dan daging sapi tumis.

Hidangan ini biasanya dikonsumsi dengan menarik daun selada dari bawah dan menambahkan bahan lain ke dalamnya, sehingga dikonsumsi mirip dengan bungkusan. Lok lak sering dipasangkan dengan nasi di sampingnya, dan konon dibawa ke negara itu oleh orang Prancis dari Vietnam.

Num Banh Chok

Num banh chok atau mi Khmer adalah hidangan Kamboja yang biasanya disajikan untuk sarapan atau dikonsumsi sebagai camilan sore. Mi beras fermentasi ini dibuat dengan tangan di penggilingan batu atau kayu, kemudian diberi saus ikan dan sayuran mentah seperti bunga pisang, mentimun, dan batang teratai, bersama dengan berbagai rempah segar seperti mint dan basil.

Saat ini, ada banyak variasi pada hidangan mi yang biasanya dimakan dalam cuaca hangat, dan beberapa bahkan mengatakan bahwa orang Cina mendapat ide untuk mi beras dari Kamboja, mengacu pada legenda tentang Thun Chey yang diasingkan dari Kekaisaran Khmer ke Cina.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.