Sukses

Studi Baru: Rumah Kayu Bisa Tekan Emisi Karbon

Liputan6.com, Jakarta - Menempatkan orang-orang di rumah yang terbuat dari kayu, bukan baja dan beton, dapat menghemat lebih dari 100 miliar ton emisi karbon. Langkah tersebut sembari melestarikan cukup lahan pertanian untuk memberi makan populasi yang berkembang pesat, menurut penelitian Selasa, 6 September 2022.

Dikutip dari AFP, Kamis, 8 September 2022, lebih dari setengah orang secara global saat ini tinggal di kota dan proporsi ini akan meningkat tajam pada 2050 mendatang. Menurut beberapa perkiraan, infrastruktur yang dibutuhkan untuk menampung hingga 10 miliar orang pada pertengahan abad ini bisa melebihi yang dibangun sejak awal era industri.

Hal itu menempatkan penekanan besar pada emisi dari konstruksi, salah satu sektor yang paling berpolusi dan secara historis salah satu yang paling sulit untuk didekarbonisasi. Semua proyek konstruksi baru yang dilakukan dengan menggunakan baja dan beton dapat mengklaim hingga 60 persen dari sisa anggaran karbon Bumi untuk pemanasan 2 derajat Celcius.

Para ilmuwan di Jerman dan Taiwan ingin melihat berapa banyak karbon yang dapat dihemat jika perusahaan beralih ke kayu untuk membangun rumah baru. Mereka menggunakan model penggunaan lahan sumber terbuka untuk mensimulasikan empat skenario bangunan yang berbeda.

Satu dengan bahan konvensional seperti semen dan baja, dan tiga dengan permintaan tambahan untuk kayu. Mereka juga menganalisis bagaimana permintaan kayu tambahan yang tinggi dapat dipenuhi, di mana kayu itu dapat diproduksi, dan dampak yang mungkin ditimbulkan oleh penanaman pohon baru terhadap keanekaragaman hayati dan produksi tanaman.

Mereka menemukan bahwa perumahan orang di rumah kayu dapat menghindari lebih dari 100 miliar ton CO2 (karbon dioksida) pada 2100. Jumlah itu sekitar 10 persen dari sisa anggaran karbon 2 derajat Celcius, setara dengan hampir tiga tahun emisi global.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Perumahan Kayu

Kayu dikenal sebagai bahan bangunan dengan intensitas karbon paling rendah karena pohon menyerap CO2 saat mereka tumbuh, jelas penulis utama studi Abhijeet Mishra, dari Potsdam Institute for Climate Impact Research (PIK). "Produksi kayu rekayasa melepaskan CO2 jauh lebih sedikit daripada produksi baja dan semen," katanya.

"Kayu olahan juga menyimpan karbon, menjadikan kota kayu sebagai penyerap karbon jangka panjang yang unik," tambahnya. Ia juga mengatakan bahwa kayu olahan adalah bahan yang ideal untuk membangun bangunan "menengah" -antara empat dan 12 lantai- untuk menampung populasi perkotaan yang terus bertambah.

Studi yang diterbitkan dalam jurnal Nature Communications, menemukan bahwa sekitar 140 juta hektare akan dibutuhkan untuk menumbuhkan pohon baru. Hal tersebut guna memenuhi permintaan yang meningkat dalam pembangunan berbasis kayu. Tetapi tim menghitung bahwa perkebunan baru ini dapat didirikan di area hutan panen yang ada, sehingga tidak memengaruhi pasokan makanan dengan memakan lahan tanaman.

"Kami membutuhkan lahan pertanian untuk menanam makanan bagi masyarakat, menggunakannya untuk menanam pohon berpotensi menyebabkan persaingan untuk sumber daya lahan yang terbatas," kata rekan penulis Florian Humpenoder, dari PIK.

3 dari 4 halaman

Penggunaan Kayu Olahan

Para penulis menyimpulkan bahwa penanaman perkebunan tambahan yang diperlukan adalah mungkin tetapi akan membutuhkan "tata kelola yang kuat dan perencanaan yang cermat" dari pemerintah. Hal tersebut guna membatasi dampaknya terhadap keanekaragaman hayati.

Dikutip dari Active Sustainability, Kamis, 8 September 2022, rumah kayu adalah alternatif yang lebih ekologis dan ekonomis daripada rumah yang terbuat dari bata dan beton tradisional. Kayu bukan hanya bagian dari alam, tetapi penggunaannya bermanfaat bagi lingkungan.

Rumah kayu ini terbuat dari bahan alami non-minyak bumi yang dapat didaur ulang dan dapat terurai secara hayati dan juga dianggap 'ekologis'. Kayu yang digunakan dalam konstruksi berkelanjutan disertifikasi dan berasal dari penebangan yang bertanggung jawab, yakni pabrikan menanam pohon baru untuk setiap pohon yang mereka tebang. Bagi mereka, menjaga keseimbangan ini penting.

Selain itu, bangunan dengan kayu membutuhkan lebih sedikit energi, memiliki dampak lingkungan yang lebih rendah dan jejak karbon yang lebih kecil daripada metode bangunan konvensional: kayu menyerap CO2. Kayu tidak bertindak sebagai jembatan termal, tetapi sebagai penyekatan, sehingga menjaga rumah tetap sejuk di musim panas dan hangat di musim dingin, yang menjadikannya rumah konstruksi yang jauh lebih berkelanjutan.

4 dari 4 halaman

Keuntungan dan Kekurangan

Penghematan telah dihitung antara 50 persen dan 60 persen per tahun untuk pemanas dan pendingin udara. Dinding di rumah-rumah di Kanada mencakup bahan yang tidak hanya melindungi dari kebisingan luar, tetapi juga membantu menstabilkan suhu: dapat berupa wol batu, wol domba, kapas daur ulang, dan lainnya yang semuanya merupakan bahan ekologis dengan nol turunan minyak. Bahan yang digunakan untuk finishing bisa apa saja, dari bahan yang terbuat dari kayu tekan, batu alam, batu buatan, ubin, serpih, dll, yang meminimalkan pemeliharaan konstruksi.

Namun, rumah kayu juga memiliki kekurangan tersendiri. Anda harus selalu memastikan bahwa bahan dalam kondisi sempurna, hati-hati dengan kayu yang terlalu lembap dan dapat mengandung busuk.

Serangga, seperti rayap atau kumbang debu dapat merusak kayu dengan membuat lubang di dalamnya, yang akan memengaruhi durasi rumah Anda atau memerlukan renovasi. Dalam hal perawatan, itu harus diperiksa sesekali, karena mungkin perlu cat eksterior, penyegelan celah, dan lainnya. Jenis konstruksi ini tidak akan layak untuk seluruh penduduk, baik karena bahan yang digunakan atau ruang yang dibutuhkan untuk mereka, mengingat masalah kelebihan penduduk. Itu tidak akan berkelanjutan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.