Sukses

Kisah Perempuan Jerman Buka Sekolah Menunggang Unta Pertama di Dubai

Liputan6.com, Jakarta - Sekolah berlisensi resmi pertama di Uni Emirat Arab (UEA) yang didedikasikan untuk mengajar menunggang unta dibuka di Dubai. Untuk negara dengan hubungan budaya yang kuat dengan hewan-hewan berpunuk ini, mungkin tampak mengejutkan bahwa tidak ada lagi sekolah seperti itu.

Dikutip dari CNN, Selasa (12/7/2022), menunggang unta dalam praktik tradisional didominasi dilakukan oleh laki-laki. Namun menariknya, salah satu dari dua pendiri Arabian Desert Camel Riding Center (ADCRC) adalah seorang perempuan, ekspatriat asal Jerman bernama Linda Krockenberger.

Sekolah menunggang unta ini didirikan pada Januari 2021 sekitar 20 kilometer dari Dubai, di puncak gurun Al Marmoom di pemukiman pertanian bernama Al Lisaili. Di daerah yang secara sosial konservatif ini, Krockenberger mengatakan bahwa jarang melihat perempuan berjalan di jalanan dan sebelum sekolah didirikan, perempuan di sini tidak pernah menunggang unta.

Sekolah itu kini memiliki 30 pengendara regulerdan kebanyakan dari mereka adalah perempuan. "Awalnya, kami tidak menargetkan perempuan secara khusus," katanya.

"Dengan saya adalah seorang perempuan dan menjadi bagian dari sekolah, orang-orang melihatnya sebagai hal yang unik, dan itu menarik banyak perhatian," tambahnya.

Selama ribuan tahun Semenanjung Arab telah menjadi rumah bagi unta dromedarius peliharaan. Dromedarius, spesies berpunuk tunggal yang juga dikenal sebagai unta Arab, secara historis digunakan untuk transportasi dan sebagai sumber susu, daging, wol, dan kulit.

Kini, festival unta populer di UEA dan balap unta adalah bisnis besar, menampilkan robot joki dan dengan hadiah uang untuk balapan terbesar mencapai ratusan ribu dolar. Krockenberger pindah ke UEA pada 2015 untuk bekerja di bidang perhotelan dan jatuh cinta dengan lingkungan gurun.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Sekolah Berlisensi Pertama

Setelah menunggang kuda di Jerman, ia kini ingin mencoba menunggang unta. Perempuan berusia 30 tahun ini menyebut ia menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk mencari seseorang di Dubai yang bisa memberinya ruang untuk menunggangi unta, tapi jenis kelaminnya menjadi kendala.

"Satu-satunya tanggapan yang saya terima adalah 'Anda bisa berkendara tetapi hanya jika kami berkendara di malam hari, dalam kegelapan' atau 'akan bagus jika Anda bisa berpakaian seperti anak laki-laki,'" katanya.

"Saya tidak bisa melakukan itu. Saya tidak ingin melakukan sesuatu yang dianggap tidak pantas. Itu adalah konflik besar bagi saya," lanjutnya. "Saya ingin diyakinkan bahwa kita bisa berpakaian sopan dan sesuai budaya, tetapi kita bisa menjadi perempuan."

Ia akhirnya menemukan seorang guru dan mentor bernama Obaid Al Falasi seorang pria Arab yang telah bekerja dengan unta sepanjang hidupnya. Dengan bimbingannya, Krockenberger menguasai menunggang unta dan bersama-sama mereka memutuskan untuk membuka sekolah tersebut, sehingga dapat diakses oleh siapa saja yang ingin belajar.

Dibantu oleh posisi terhormat Al Falasi di masyarakat, Krockenberger mengatakan mereka dianugerahi lisensi pertama untuk pusat menunggang unta di UEA. Ia menjelaskan bahwa pusat yang dilisensikan adalah satu-satunya cara bagi perempuan untuk menunggangi unta, "jika tidak, itu tidak dapat diterima secara budaya."

3 dari 4 halaman

Menunggang Unta

"Fakta bahwa kami secara resmi diakui sangat penting," kata Krockenberger. "Apa yang kami lakukan memiliki implikasi yang lebih luas bagi perempuan di kawasan karena kami melakukannya dalam kapasitas kelembagaan. Ada validasi yang kemudian perlahan turun ke masyarakat."

Krockenberger mengungkapkan para pengendara perempuan awalnya merasa bahwa mereka harus menunjukkan kepada masyarakat bahwa mereka bisa berkendara dengan aman. "Untuk beberapa perjalanan pertama kami membawa ketegangan dengan kami," katanya.

"Kami merasa itu adalah satu-satunya kesempatan untuk membuktikan bahwa perempuan juga bisa bersepeda. Jadi, kami tidak ingin menyia-nyiakan kesempatan kami," lanjutnya.

Setelah menyampaikan maksud mereka, para perempuan telah membawa perjalanan mereka ke tingkat berikutnya, dengan Krockenberger membentuk tim balap unta perempuan pertama di negara itu. ADCRC menyelenggarakan balapan unta perempuan resmi pertama di UEA pada November 2021, ditonton oleh lebih dari 200 penonton, dan ada rencana untuk lebih banyak balapan yang akan datang.

Unta dapat berlari hingga 64 kilometer per jam dan ditunggangi dengan cara tradisional tanpa menggunakan sanggurdi logam. Tidak seperti kebanyakan balapan unta, timnya tidak menggunakan cambuk. Tapi bagi mereka yang hanya ingin pelajaran, langkahnya jauh lebih tenang.

4 dari 4 halaman

Kata Penunggang

"Unta sangat cerdas dan sangat emosional," kata Krockenberger. "Dan mereka membentuk hubungan yang sangat kuat dengan orang-orang secara individu. Ini tentang menguasai hubungan dengan hewan, tapi unta akan selalu sedikit liar."

Pelajaran menunggang unta dibanderol 40 dolar AS atau setara Rp599 ribu, dengan diskon untuk anggota. "Awalnya kami tidak menerima banyak perempuan Emirat hanya karena tidak pernah terdengar," kata Krockenberger. "Tapi sekarang muncul, ada gagasan yang sangat kuat dari perempuan Emirat untuk mengolah atau mengingat dan menemukan kembali warisan mereka, dan menunggang unta adalah cara mereka bisa melakukan itu."

Sekolah ini memiliki lebih dari 40 perempuan Emirat yang berkendara bersama mereka, dan tujuh di antaranya adalah pengendara reguler. Aisha Khoory, seorang ibu rumah tangga berusia 35 tahun, mulai bersekolah bulan ini.

Khoory mengatakan itu membantunya merasa terhubung dengan budaya Emirat. "Mengendarai unta mengingatkan saya pada bagaimana orang-orang biasa bepergian belum lama ini," katanya, seraya menambahkan bahwa dia menemukan unta-unta itu tenang dan mudah dikendalikan. "Pengalaman memberi Anda dorongan energi positif."

Krockenberger mengatakan para pengendaranya biasa menggambarkannya sebagai bentuk meditasi, dan menambahkan bahwa pengalaman itu terbuka untuk semua orang. "Perempuan, anak muda, orang tua, ekspatriat, penduduk lokal, mereka menjadi bagian dari lingkungan ini dengan berbagi semangat yang sama," katanya.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS