Sukses

Thailand Longgarkan Pembatasan Wisatawan dari 56 Negara

Liputan6.com, Jakarta - Pusat Administrasi Situasi Covid-19 Thailand mengonfirmasi bahwa pemerintah akan meringankan pembatasan perjalanan untuk wisatawan dari berberbagai negara. Namun, mereka tetap memberlakukan karantina 14 hari tetap berlaku hingga saat ini.

Juru bicara Taweesilp Visanuyothin mengatakan pelonggaran pembatasan akan diterapkan ke 56 negara, termasuk Australia, AS dan Prancis, yang warganya tidak memerlukan visa untuk masuk ke Thailand. Namun, mereka memerlukan sertifikat yang mengonfirmasi bahwa mereka bebas Covid 72 jam sebelum perjalanan, bersama dengan reservasi terkonfirmasi di hotel karantina, dilansir dari The Thaiger, Jumat (18/12/2020).

Pelonggaran tersebut dilakukan dari sisi dokumen agar lebih banyak wisatawan yang tertarik mengunjungi Negeri Gajah Putih ini. Namun, karantina 14 hari, termasuk biaya tetap menjadi penghalang.

Selama karantina 14 hari, mereka akan menjalani tiga tes Covid-19, untuk menentukan apakah karantina dapat dikurangi menjadi 10 hari ke depan. Sebelumnya, kedatangan di karantina akan diuji dua kali, sekali sekitar tiga hingga lima hari setelah kedatangan, dan yang kedua kali satu hingga tiga hari sebelum berangkat.

Mereka sekarang akan diuji tiga kali, kebijakan yang ditetapkan untuk berlanjut hingga akhir tahun. Pejabat kemudian berencana untuk menganalisis hasil untuk memutuskan apakah karantina dapat dikurangi menjadi 10 hari. Analisis akan dimulai pada 1 Januari 2020, dengan pejabat kesehatan diharapkan memiliki kesimpulan pada 15 Januari 2021.

Karantina wajib 14 hari saat ini berdampak parah pada industri pariwisata yang sudah lumpuh dan pejabat berharap pengurangan dapat mendorong lebih banyak pengunjung. Namun, Menteri Kesehatan Anutin Charnvirakul mengatakan pelonggaran apa pun hanya akan berlaku untuk orang yang datang dari negara yang dianggap aman dari Covid-19.

 

2 dari 4 halaman

Hingga April 2021

Para menteri dan Otoritas Pariwisata Thailand telah meramalkan akan menutup perbatasan Thailand untuk perjalanan umum hingga setidaknya April tahun depan. Untuk kali ini gubernur TAT yang biasanya terlalu optimis, Yuthasak Supasorn, telah membuat penilaian yang sepenuhnya jujur ​​tentang situasi saat ini.

“Ada faktor tak terduga yang ikut bermain ketika mencoba menentukan bagaimana 2021 akan berjalan, seperti ketersediaan vaksin Covid-19, jumlah infeksi virus corona dan pembatasan perjalanan. Sektor pariwisata mungkin tidak memiliki pendapatan yang dianggap normal, setidaknya 80 persen dari tingkat pra-pandemi, hingga 2022. "

Sementara itu, Taweesilp mengatakan CCSA mendukung perayaan akhir tahun, tetapi penyelenggara dan mereka yang hadir harus mematuhi langkah-langkah pengendalian penyakit. Ini menggemakan pernyataan dari PM Prayut Chan-o-cha, yang telah mengusulkan pembagian perayaan besar menjadi zona-zona yang lebih kecil, di mana jumlahnya terbatas. 

Dia memeringatkan bahwa acara yang tidak mengikuti langkah-langkah keamanan Covid-19 dapat dibatalkan. “Tindakan tegas harus dilakukan saat orang-orang bersenang-senang selama perayaan Tahun Baru. Saya tidak ingin orang menderita Covid-19 setelah Tahun Baru. Setiap orang harus bekerja sama demi keselamatan negara."

3 dari 4 halaman

5 Tips Liburan Aman Saat Pandemi

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: