Sukses

Sempat Dilarang Orangtua, Pria Asal India Sukses Jadi Penari Perut Profesional

Liputan6.com, Jakarta - Belly dance atau tari perut selama ini identik dibawakan oleh para kaum hawa. Namun, anggapan itu didobrak oleh seorang pria asal India bernama Eshan Hilal yang justru sukses tersohor menjadi seorang penari perut profesional.

Dilansir dari South China Morning Post, Selasa, 26 Mei 2020, Eshan Hilal menjadi penari perut pria profesional pertama di India. Koreografer sekaligus model ini adalah contoh pria yang langka ditemui menampilkan tarian secara tradisional yang dilakukan oleh perempuan.

Suksesnya karier pria berusia 27 tahun ini sebagai penari perut telah tertempa meski ditentang keras dari keluarganya yang Muslim ortodoks. Didorong oleh keyakinan bahwa tarian itu istimewa, Hilal menantang norma-norma sosial dan mendobrak stereotip gender.

Penari perut itu menjadi populer pada 2017 lewat pertunjukan di reality show televisi yang membuat para juri dan penonton selebritas terpesona. Sebagai seorang profesional yang dicari hari ini, Hilal tampil di acara-acara perusahaan dan mengadakan workshop di sekolah tari terbaik di seluruh negeri.

Dia telah berbicara di beberapa acara TEDx dan tampil di atas catwalk busana mengenakan pakaian oleh desainer dari National Institute of Fashion Design, sekolah desain mode utama India. India Today, sebuah majalah berita berbahasa Inggris ternama memilihnya sebagai salah satu dari 10 ikon modern negara pada 2017.

"Sejauh yang saya ingat, saya suka menari. Ibu mengatakan kepada saya bahwa ketika berusia lima tahun saya terpesona oleh lagu-lagu Bollywood di televisi dan akan meniru cara para aktor menari, meniru setiap ekspresi wajah dan gerak tubuh yang mereka lakukan," kata Hilal.

Meskipun keluarga Hilal menikmati tariannya ketika ia masih muda, banyak hal berubah seiring bertambahnya usia. Ayahnya memperhatikan bahwa putranya lebih suka tinggal di dalam rumah daripada pergi bermain kriket dengan anak laki-laki lain.

"Saya akan bermain dengan boneka dan tidak tertarik pada olahraga. Ayah saya membencinya. Dia akan memukuli saya ketika marah dengan kelakuan feminin saya," katanya.

Ayahnya mengejeknya dan memanggilnya bhand atau hijara, nama yang menghina seseorang yang bukan laki-laki atau perempuan. "Penghinaan dari keluarga saya membuat saya berpikir ada sesuatu yang salah dengan saya, tetapi saya tidak mengerti apa itu," katanya yang putus asa untuk diterima oleh keluarganya dan menemukan perlindungan dalam tarian.

Dia bertanya kepada ibunya apakah dia bisa belajar Kathak, tarian klasik India, yang dilakukan oleh pria dan perempuan dengan lonceng kecil yang disebut ghungroos yang diikat di kaki mereka. Ibunya menjawabnya dengan tamparan.

2 dari 3 halaman

Pantang Menyerah

Tidak putus asa, Hilal mendekati beberapa guru Kathak untuk pelajaran, tetapi dia ditolak karena dia tidak punya cara untuk membayar kelas. Dia akhirnya belajar sendiri dasar-dasar dari sebuah buku yang dia temukan.

"Untungnya, saya kemudian bertemu dengan Pulkit Mishra, guru pertama saya, yang setuju untuk mengajar saya secara gratis. Kathak benar-benar memungkinkan saya untuk menjelajahi sisi feminin saya," ungkapnya.

Orangtua Hilal mengetahui tentang pencariannya ketika mereka melihat Hilal menari Kathak di sekolahnya. Ayahnya membuang ghungroos dan memukul Hilal yang menyebabkan hairline fracture atau retakan kecil atau memar parah di dalam tulang, di pergelangan kakinya.

Karena tidak tahan menerima ejekan dan pemukulan, Hilal, yang saat itu berusia 14 tahun, melarikan diri dari rumah. "Saya naik bus ke Nainital, (300 km dari Delhi) untuk berpartisipasi dalam audisi untuk acara dansa televisi realitas," kenangnya.

Dia akhirnya bekerja sebagai pembersih hotel selama enam bulan sebelum polisi menemukannya dan membawanya pulang ke pemukulan lain dari ayahnya. "Hilal adalah anak pertama saya. Saya mencintainya, tetapi ia seharusnya tidak melakukan ini," kata ibunya, Chaman Hilal.

Ayah Hilal, Mohammad Hilal, jarang berbicara dengannya selama bertahun-tahun. Mereka tinggal di rumah yang sama tetapi Eshan tinggal di lantai yang terpisah sendirian. "Hilal membuat kami malu. Dia tidak lebih penting daripada rasa hormat masyarakat," katanya.

Untuk menenangkan orangtuanya, Hilal mencoba berhenti menari ketika dia berusia 18 tahun. "Saya mencoba berubah. Saya bahkan berusaha bermain kriket meskipun saya sangat buruk. Saya berusaha sangat keras untuk memaksa diri saya menjadi orang yang bukan saya," katamya.

Saat mempelajari Kathak, Hilal bertemu dengan dua penari perut pria terkenal internasional, Illan Riviere dari Prancis dan Jamil Halaby dari Australia. Benar-benar terpikat, Hilal memutuskan untuk mempelajari bentuk seni dan mendaftar di Sekolah Tari Banjara di Delhi, yang dijalankan oleh Meher Malik, seorang penari perut India yang terkenal.

"Awalnya sekolah menolak saya, mengatakan bahwa mereka tidak mengajar laki-laki, tetapi mereka akhirnya datang. Belajar menari perut adalah kerja keras. Seseorang perlu memiliki rasa ritme dan menguasai keterampilan mengisolasi bahkan gerakan tubuh kecil. Ada lebih dari 50 ritme yang dapat digunakan untuk menari, dengan beberapa ritme berbeda dalam lagu yang sama," jelasnya.

"Gerakannya terlihat sederhana tetapi sulit untuk dikuasai, dari gerakan cair yang seperti gelombang hingga gerakan perkusi yang tajam, tepat dan kuat," tambahnya.

Hilal tampil bersama grup Malik di Cina dan menjadi runner-up kedua dalam kompetisi tari oriental internasional yang diadakan di kota Guangzhou di Cina selatan pada 2016 lalu.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: