Sukses

Demo Hong Kong Memburuk, Sejumlah Maskapai di Asia Kurangi Penerbangan

Liputan6.com, Jakarta - Sejumlah maskapai penerbangan di Asia membatalkan penerbangan ke Hong Kong hingga beberapa minggu ke depan, menurut data Routes Online, laman publikasi jadwal penerbangan. Pembatalan itu menyusul protes anti-pemerintah kota yang memburuk hingga menyebabkan kekacauan di seluruh kota.

Dilansir dari Reuteurs, Senin (18/11/2019), Routes Online menyebut kabar pembatalan jadwal terbaru datang dari Garuda Indonesia, maskapai India SpiceJet, AirAsia Malaysia, dan dua maskapai asal Filipina, PAL Holding Inc dan Cebu Air.

Pada Senin, Routes Online menunjukkan Garuda telah mengurangi jumlah penerbangan mingguan ke Hong Kong dari 21 kali menjadi empat saja hingga pertengahan Desember. Sedangkan, SpiceJet membatalkan penerbangan rute Mumbai-Hong Kong hingga 15 Januari 2020. Hingga saat ini, kedua maskapai belum memberikan keterangan resmi.

Sementara, Air Asia juga membatalkan penerbangan dari Kuala Lumpur dan Kota Kinabalu ke Hong Kong pada Desember dan Januari 2020 nanti. Perwakilan maskapai itu mengungkapkan jumlah penumpang menurun drastis dalam beberapa bulan terakhir. Karenanya, mereka harus menyesuaikan kapasitas.

Juru bicara PAL Holdings menyampaikan hal serupa. Mereka menyatakan penerbangan yang menggunakan pesawat lebih kecil dari biasanya banyak ditunda lantaran penumpang menundanya dengan alasan keselamatan. Imbasnya, PAL Holding's hanya memiliki satu jadwal penerbangan dari Manila setiap hari dari awalnya lima jadwal per hari.

Pembatalan tersebut merupakan dampak dari penembakan gas air mata oleh polisi Hong Kong kepada para pemrotes yang mencoba melarikan diri ke dalam kampus, pada Senin, 11 November 2019. Sementara, sebagian mahasiswa mempersenjatai diri dengan bom molotov dan berusaha menyerang balik polisi.

Gelombang protes di Hong Kong yang berjalan kurang lebih enam bulan dan meningkatnya perang dagang antara AS dan Tiongkok memaksa pusat keuangan Asia itu mengalami resesi pertama kalinya dalam satu dekade terakhir.

2 dari 3 halaman

Serba Tak Pasti

Juru bicara Cebu Air mengatakan penerbangan hemat tak lagi melayani dari Cebu dan Clark sepanjang Desember dan Januari merespons permintaan yang melemah. Meski begitu, maskapai tetap melansir rute penerbangan dari Puerto Princesa-Hong Kong pada Minggu, 17 November 2019, sesuai jadwal awal.

Otoritas Bandara Hong Kong, kemarin, melaporkan terjadi penurunan jumlah penumpang hingga 13 persen dan 6,1 persen jumlah penerbangan ke dalam maupun ke luar Hong Kong sepanjang Oktober ini. Kebanyakan traveler yang singgah ke sana juga hanya menjadikannya tempat transit, bukan destinasi utama.

Minggu lalu, maskapai Cathay Pasific mengaku prediksi bisnis ke depan sangat menantang dan tak pasti. Karenanya, mereka harus memotong kapasitas dan menunda pengiriman empat pesawat yang dipesan lantaran menurunnya permintaan.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Kunjungan Kerja ke Hong Kong, BNP2TKI Tegaskan Terkait Perlindungan PMI
Artikel Selanjutnya
10 Fakta Kasus TKI Yuli yang Diduga Dideportasi Akibat Tulis Demo Hong Kong