Sukses

Rudi Kamdani, Travelling Aman dan Nyaman Dengan Asuransi

Liputan6.com, Jakarta Kegiatan traveling memang banyak resiko dan tantangannya, baik waktu, tenaga, dan juga jiwa. Namun, salah satu cara agar kegiatan traveling atau olahraga ekstrem Anda aman dan nyaman adalah dengan mengasuransikan diri sendiri.

Dalam acara Indie Travel Mart (ITM) 2015 yang diadakan di Jakarta, bekerja sama dengan Kementerian Pariwisata dan pelaku jasa wisata dalam negeri, masyarakat diajak untuk menjelajah ragam budaya dan destinasi wisata di Indonesia. Hal tersebut ditujukan untuk meningkatkan dan mengangkat industri pariwisata di Indonesia.

Esthy Reko (Kiri) bersama Rudi Kamdani saat mengunjungi tenan suku Baduy Dalam

Acara tersebut dihadiri Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran Pariwisata Nusantara, Esthy Reko Astuty yang mengatakan bahwa makin maraknya pelaku jasa wisata dalam negeri membawa angin positif bagi kemajuan industri pariwisata nasional. Selain itu, pihaknya sangat mendukung para trip operation independent yang sebagian besar adalah anak muda.

Selain itu, dalam wawancara ekslusif Liputan6.com dengan Rudi Kamdani selaku Presiden Direktur FWD Life pada Kamis (12/11) di Jakarta yang mensponsori acara tersebut menyatakan, pihaknya siap membantu industri bisnis pariwisata, pelaku jasa wisata dalam negeri, hingga komunitas travel di Indonesia.

Rudi Kamdani saat ditemui liputan6.com di acara Indie Travel Mart 2015

"Melalui festival pariwisata seperti ITM 2015 yang didukung Kementerian Pariwisata ini, kami (FWD Life) mengajak para passionate traveler untuk membebaskan langkahnya dalam menjelajah dan menikmati pesona Indonesia tanpa khawatir akan resiko-resikonya," ujar Rudi yang aktivitas travelling juga.

"Sebagian besar orang mungkin mengalami beberapa kekhawatiran akan resiko yang bisa saja dihadapi ketika travelling atau bahkan melakukan olahraga ekstrem dan mengasuransikan diri sendiri adalah solusinya," ujar Rudi.

"Kegiatan ini juga sangat baik, karena secara tidak langsung memberikan wadah bagi para pelaku jasa wisata independen untuk mengembangkan bisnis mereka yang berdampak signifikan pada perkembangan industri pariwisata dan ekonomi kreatif Indonesia," tutup Rudi.

 

 

Loading