Sukses

Heboh Wanita Umrah Berpakaian Laki-laki di Masjidil Haram, Ini Aturan Busana Ihram

Liputan6.com, Purwokerto - Baru-baru ini sebuah video wanita mengenakan pakaian ihram diduga di Masjidil Haram, Makkah, menghebohkan dunia maya.

Video ini lantas beredar kencang di berbagai lini massa dan langsung menuai kontroversi. Warganet geram lantaran si wanita dianggap tidak sopan dan melecehkan tempat suci dan salah satu simbol umat Islam tersebut.

Belakangan, diduga wanita mengenakan pakaian ihram laki-laki itu berasal dari Malaysia, setelah beberapa unggahan menunjukkan surat izin mengemudi (SIM) yang bersangkutan. Otoritas Malaysia juga langsung merespons peristiwa ini.

Meski belum ada konfirmasi atas klaim tersebut, Menteri Urusan Agama Datuk Idris Ahmad telah memperingatkan bahwa tindakan tegas akan diambil terhadap wanita berpakaian ihram laki-laki tersebut jika terbukti benar.

Idris Ahmad mengaku prihatin dengan isu tersebut karena menyangkut hukum Islam. Dia telah menghubungi  Kementerian Dalam Negeri (MOHA) untuk melakukan penyelidikan terhadap orang tersebut segera setelah kembali ke Malaysia.

Dalam hal ini, Pihak Kementerian Dalam Negeri juga telah menginformasikan kepada Kementerian Pariwisata, Seni, dan Budaya (Kemenpar) untuk menindak tegas instansi yang menangani perjalanan umrah tersebut jika dugaan tersebut terbukti benar.

Sementara, Pahang Mufti Datuk Seri Dr Abdul Rahman Osman juga mengatakan bahwa tindakan harus diambil terhadap individu karena mereka telah menghina Islam. Sebab, pakaian ihram laki-laki yang dikenakan wanita saat melakukan umrah adalah penghinaan terhadap Islam dan harus diambil tindakan terhadap individu tersebut.

Saksikan Video Pilihan Ini:

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Tips Memakai Pakaian Ihram Laki-Laki dan Perempuan

Mengutip bpkh.go.id, ibadah umroh saat ini telah diperkenankan oleh Arab Saudi setelah sempat ditutup selama beberapa bulan. Perlakuan ini tidak hanya khusus untuk warga Arab Saudi saja, tetapi juga warga asing lainnya termasuk Indonesia.

Saat ihram haji atau umroh, jamaah diharuskan memakai pakaian khusus. Yaitu, pakaian ihram. lalu, bagaimana cara memakai pakaian ihram?

Untuk jamaah pria, pakain ihram memakai dua helai kain ihram. Satu kain disarungkan dan satu kain lainnya diselendangkan di  kedua  bahu  dengan  menutup  aurat. 

Saat ia tawaf, disunahkan memakai kain ihram dengan cara idhtiba’,yaitu meletakkan bagian tengah selendang di bawah bahu kanan, sedangkan kedua ujungnya di atas bahu kiri.

Sedangkan untuk jamaah perempuan memakai pakaian yang menutup  seluruh tubuh   kecuali  muka dan kedua  tangan  dari  pergelangan  tangan  sampai ujung jari   (kaffain), baik telapak tangan  maupun punggung tangan.

Tim Rembulan

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS