Sukses

Makna Ibadah Wukuf Bagi Jemaah Haji, Simak Tata Cara Pelaksanaannya

Selain sebagai bentuk ibadah, wukuf juga memiliki makna dan hikmah mendalam bagi perjalanan spiritual umat Islam.

Liputan6.com, Jakarta Ibadah Wukuf merupakan salah satu rukun haji yang dilakukan oleh jamaah haji pada tanggal 9 Dzulhijjah di Arafah. Makna ibadah Wukuf ini sangat dalam, di mana manusia melakukan semacam merenung tentang esensi penciptaan alam semesta, dan menilai tindakan yang pernah dilakukan dalam hidupnya.

Tempat ini juga dijadikan sebagai tempat penghisaban, atas segala amal perbuatan yang telah dilakukan. Di Arafah, jamaah haji berkumpul di Padang Arafah pada hari tersebut dan melakukan wukuf hingga sebelum matahari terbenam.

Saat itu, mereka berdiri dengan khidmat, menghadap kiblat dan berdoa kepada Allah SWT. Menyadari pentingnya makna ibadah wukuf dan hakikatnya, membuat jamaah haji yang hadir berusaha untuk memperbaiki diri, melakukan introspeksi, serta memohon ampunan dan maghfirah kepada Allah.

Ibadah Wukuf ini juga menjadi simbol saat manusia berada di padang Mahsyar di akhirat kelak. Di Padang Mahsyar, manusia akan berdiri dengan penuh kesadaran dan bertanggung jawab atas segala perbuatannya di dunia. Saat itulah, Allah akan menghisab amal perbuatan manusia dan menilai setiap tindakan yang telah dilakukan.

Melalui ibadah wukuf, manusia diajarkan untuk merenungkan kehidupan, mengevaluasi diri dan memperbaiki diri menuju kebaikan serta mendekatkan diri kepada Allah SWT. Berikut ini makna ibadah Wukuf yang Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber, Sabtu (15/6/2024). 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Makna Ibadah Wukuf

Pada tanggal 9 Dzul Hijjah, umat muslim berkumpul di Arafah, sebuah tanah lapang yang menjadi tempat wukuf. Di sana, mereka mengumandangkan doa-doa, bermunajat kepada Allah, mengakui dosa-dosa mereka, dan merenungi perjalanan spiritual mereka. Dalam momen ini, mereka berharap akan diterima ampunan dan keridhaan Allah SWT.

Peristiwa ini juga mengingatkan kita bahwa suatu hari nanti kita semua akan berkumpul di makhsyar, tempat di mana semua manusia akan membutuhkan syafaat, pertolongan, kemudahan, dan rahmat-Nya. Ritual wukuf tidak hanya menjadi sebuah ibadah haji, tetapi juga menjadi titik puncak kesadaran akan kematian dan perjalanan akhirat.

Oleh karena itu, setiap orang yang melaksanakan ibadah haji diharapkan memahami dan menghayati makna dari perjalanan spiritual yang mereka lakukan dengan sepenuh hati. Kesadaran ini diharapkan tidak hanya berhenti pada momen ibadah, tetapi juga diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari, baik secara individu, dalam keluarga, maupun dalam masyarakat secara luas.

Prof. Dr. Guru Besar UIN Sunan Ampel Surabaya, yang berasal dari Gresik, menjelaskan bahwa wukuf memiliki makna yang sangat dalam. Pertama, wukuf adalah simbol dari tekad manusia untuk menghentikan segala keburukan yang pernah dilakukannya, serta berkomitmen untuk tidak mengulangi kesalahan tersebut. Selain itu, wukuf juga menjadi momen untuk mengukuhkan nilai-nilai kebaikan dalam diri sehingga dapat tumbuh dan berkembang.

Berwukuf pada hari Arafah adalah rukun haji yang mesti ditunaikan. Tanpa wukuf di Arafah, berhaji tidak sah.

"Tidak ada hari di mana Allah Subhanahu wataala lebih banyak membebaskan hamba-hamba-Nya dari neraka, selain di hari Arafah. Pada hari itu Allah mendekat kemudian membanggakan hamba-hamba-Nya kepada para malaikat, lalu Allah berfirman, 'Apa yang mereka inginkan?'" (HR Muslim Nomor 3.354, Kitab Al Hajj, Bab fifadhlal-Hajjwaal-Umrah).

3 dari 4 halaman

Pelaksanaan Wukuf

Pentingnya wukuf dalam rangkaian haji terdapat dalam sabda Rasulullah Saw.

Nabi bersabda: “Haji adalah wukuf di Arafah, barang siapa yang wukuf di Arafah, maka dia dihukumi haji (yang sah), dan orang yang tidak wukuf di Arafah, maka hajinya tidak sah. (HR. Ahmad dan Tirmidzi)

Wukuf di Padang Arafah merupakan salah satu momen paling sakral dalam ibadah haji. Kegiatan ini dimulai sejak siang hari dan biasanya diawali dengan pelaksanaan salat zuhur dan asar secara bersamaan atau jamak taqdim. Setelah salat, seorang imam akan membimbing para jemaah dalam melaksanakan wukuf, memberikan panduan mengenai ibadah yang harus dilakukan, serta doa-doa yang sebaiknya dipanjatkan selama berada di Arafah.

Sebagai salah satu rukun utama ibadah haji, wukuf memiliki sejumlah aturan atau tata cara yang harus dipatuhi. Beberapa aturan bahkan sudah dilaksanakan sebelum jemaah tiba di Padang Arafah. Berikut adalah tata cara pelaksanaan wukuf secara lebih rinci:

  1. Wukuf dimulai sejak jemaah haji melakukan perjalanan menuju ke Padang Arafah setelah terbit matahari pada 9 Zulhijah. Selama perjalanan ini, disarankan bagi jemaah untuk terus membaca talbiyah, tahlil, dan takbir sebagai bentuk pengingat akan kebesaran Allah SWT.
  2. Sebelum memasuki Padang Arafah, jemaah haji biasanya singgah di Namirah, sebuah bukit di luar tempat wukuf. Di sini, para jemaah bisa mempersiapkan diri secara mental dan spiritual untuk memasuki momen sakral wukuf di Arafah.
  3. Jemaah memasuki Padang Arafah setelah tergelincirnya matahari, menandai dimulainya ibadah wukuf secara resmi. Saat memasuki area wukuf, setiap jemaah diminta untuk memantapkan hati dan fokus dalam memperbanyak zikir, doa, dan istighfar.
  4. Setelah memasuki Padang Arafah, jemaah melaksanakan salat zuhur dan asar secara jamak taqdim (menggabungkan dua salat dengan memajukan salah satu salat). Salat dilaksanakan secara berjamaah di bawah pengawasan para petugas haji.
  5. Salah satu momen penting dalam wukuf adalah mendengarkan khotbah Arafah. Khotbah ini umumnya menyampaikan tentang makna wukuf, mengenal Allah SWT dengan lebih dalam, amanat Rasulullah SAW, serta berbagai aspek keagamaan yang membimbing jemaah untuk menjalani ibadah dengan penuh kesungguhan dan khidmat.
  6. Setelah khotbah selesai, jemaah haji dianjurkan untuk banyak berzikir, berdoa, dan membaca Al-Qur'an. Momen ini digunakan untuk memperbanyak ibadah dan memohon ampunan serta ridha Allah SWT.

Momen wukuf di Padang Arafah tidak hanya menjadi puncak dari ibadah haji, tetapi juga sebagai kesempatan untuk memperdalam spiritualitas dan keimanan. Dengan mengikuti tata cara wukuf yang telah ditetapkan, diharapkan setiap jemaah haji dapat merasakan keberkahan dan kedekatan dengan Sang Pencipta dalam ibadah yang penuh makna ini.

 

 

4 dari 4 halaman

Kesalahan saat Melakukan Wukuf

Selama melaksanakan wukuf di Padang Arafah, para jemaah haji perlu memperhatikan beberapa hal yang perlu dihindari agar ibadah mereka tetap sah dan bernilai maksimal. Kesalahan-kesalahan ini jika dilakukan, dapat mengurangi nilai-nilai spiritual dan amalan wukuf, bahkan bisa mengakibatkan wukuf tidak dianggap sah. Berikut ini adalah beberapa pantangan yang harus dihindari oleh para jemaah saat melaksanakan wukuf:

  1. Salah satu syarat sahnya wukuf adalah melakukan ibadah ini di dalam wilayah yang ditetapkan, yaitu Padang Arafah. Jemaah diharapkan tidak melakukan wukuf di luar batas wilayah ini untuk memastikan keabsahan ibadah.
  2. Wukuf dimulai setelah matahari tergelincir, dan berakhir sebelum terbenamnya matahari pada tanggal 9 Zulhijah. Keluar dari wilayah Arafah sebelum waktu yang ditentukan dapat mengakibatkan ibadah wukuf tidak sah.
  3. Sementara mendaki Jabal Rahmah memiliki makna simbolis yang mendalam, menghabiskan waktu terlalu lama di sini dan terlalu fokus pada kegiatan fisik seperti menulis prasasti bisa mengganggu fokus pada ibadah wukuf yang seharusnya lebih diutamakan.
  4. Meskipun tersedia berbagai fasilitas di sekitar Arafah, jemaah diharapkan untuk tidak terlalu banyak menyibukkan diri dengan kegiatan-kegiatan dunia seperti berbelanja atau berjalan-jalan yang dapat mengalihkan perhatian dari ibadah.
  5. Sementara dokumentasi merupakan hal yang umum, berlebihan dalam mengambil foto-foto atau selfie di Arafah dapat mengurangi kekhusyukan dan konsentrasi dalam ibadah.
  6. Ketika berdoa, disarankan untuk menghadap kiblat sebagai arah yang ditetapkan untuk salat dan doa-doa lainnya. Membelakangi kiblat saat berdoa di Arafah dapat mengurangi kekhusyukan dalam beribadah.
  7. Waktu di Arafah sangat berharga, dan jemaah diharapkan untuk memanfaatkannya sebaik mungkin dengan berdoa, berzikir, dan memohon ampunan kepada Allah SWT secara intensif.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.