Sukses

Ilmuwan Jepang Bakal Lakukan Uji Klinis Vaksin Ebola

Liputan6.com, Jakarta Para ilmuwan dari Jepang akan melakukan uji coba vaksin Ebola terbaru pada manusia. Tes tersebut akan dilakukan pada Desember ini.

Vaksin Ebola tersebut sebelumnya telah diuji coba pada monyet menggunakan bentuk virus yang tidak aktif dan hanya dapat bereplikasi lewat sel buatan.

"Kami pikir ada harapan besar untuk vaksin baru yang aman dan dapat diproduksi secara efektif," kata profesor penyakit menular Yoshihiro Kawaoka dari Institute of Medical Science University of Tokyo dalam rilisnya, seperti dikutip dari AsiaOne pada Kamis (12/12/2019).

Uji klinis ini akan dilakukan terhadap 30 pria sehat. Setelah diberikan dua vaksinasi selama empat minggu, para peserta ini akan diperiksa secara teratur untuk melihat efek samping, serta apakah mereka mengembangkan virus Ebola.

Apabila nantinya, vaksin tersebut aman, tim peneliti berencana untuk bekerja sama dengan perusahaan farmasi untuk uji klinis terkait tingkat keefektifan di negara-negara tempat Ebola mewabah seperti Republik Demokratik Kongo.

2 dari 3 halaman

Diklaim Lebih Aman dan Mudah Diproduksi

Kawaoka mengatakan, beberapa orang yang mendapatkan vaksin sebelumnya mengalami efek samping seperti nyeri sendi parah. Sehingga, mereka menyatakan perlunya vaksin yang lebih aman dan mudah dibuat.

"Vaksin ini jauh lebih aman karena menghilangkan kapasitas infeksi virus dan mencegahnya berkembang biak di dalam tubuh," kata Kawaoka seperti dikutip dari The Japan News.

Vaksin Ebola sendiri sesungguhnya sudah ditemukan oleh beberapa perusahaan. Salah satunya yang telah digunakan di Kongo adalah buatan anak Johnson & Johnson di Belgia serta berjenis rVSV-ZEBOV.

Di Republik Demokratik Kongo sendiri, Ebola telah menewaskan lebih dari 2.000 orang hanya dalam 15 bulan. Badan Kesehatan Dunia menyatakan bahwa angka kematian pada penyakit ini bisa mencapai rata-rata 50 dan paling tinggi 90 persen.

Dalam banyak kasus, sekitar 10 hari setelah terinfeksi, pasien akan mengalami muntah, diare, untuk kemudian menderita karena kegagalan organ dan pendarahan.

3 dari 3 halaman

Simak juga Video Menarik Berikut Ini

  • Ebola merupakan penyakit yang menyerang manusia, monyet, simpanse, gorila, dan primata lain yang disebabkan oleh virus Ebola.
    Ebola
  • Jepang adalah negara yang disebut sebagai negara kepulauan karena memiliki lebih dari 6000 pulau disekitarnya.
    Jepang adalah negara yang disebut sebagai negara kepulauan karena memiliki lebih dari 6000 pulau disekitarnya.
    Jepang
  • Vaksin ebola
Loading
Artikel Selanjutnya
Sedia Payung Sebelum Berlibur ke Kanazawa Jepang
Artikel Selanjutnya
Menteri Lingkungan Jepang Perdana Umumkan Ambil Cuti Melahirkan untuk Ayah