Sukses

Sambangi BPOM, Menkes Terawan Bahas Pengawasan Harga Obat

Liputan6.com, Jakarta Menteri Kesehatan RI Terawan Agus Putranto melakukan koordinasi pengawasan dan harga obat di Indonesia saat menyambangi Gedung Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) kemarin (4/11/2019). Koordinasi tersebut dibahas dalam pertemuan dengan Kepala BPOM Penny K. Lukito.

Adanya pertemuan itu dilandasi amanat Presiden Joko Widodo (Jokowi) kepada Menkes Terawan. Jokowi menegaskan pengawasan terhadap harga obat menjadi salah satu masalah yang harus diselesaikan.

“Harga obat yang mahal berarti ada sesuatu yang harus ditindaklanjuti,” ucap Terawan sebagaimana keterangan tertulis Kementerian Kesehatan yang diterima Health Liputan6.com, Selasa (5/11/2019).

Ia menyampaikan, harga obat bisa murah dengan beberapa kunci. "Pertama, ada pesaing. Kedua, regulasi tidak rumit. Ketiga, ada kejelasan regulasi. Keempat, daya beli masyarakat yang tinggi," ucap Terawan.

2 dari 3 halaman

Regulasi Harus Diperkuat

Di kesempatan itu, Terawan mengatakan bahwa regulasi pengawasan soal harga obat perlu diperkuat.

"Regulasi itu yang penting tidak boleh salah. Saya harus bisa membantu, baik dari regulasi atau anggaran,” ucap Terawan.

Terawan menilai BPOM memegang peran penting dalam regulasi pengawasan dan butuh penguatan dari Kementerian Kesehatan. Ia juga mengapresiasi, sistem di BPOM sudah berbasis elektronik.

“Sistem elektroniknya bagus. Data sudah transparan,” ucapnya.

3 dari 3 halaman

Simak Video Menarik Berikut Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Cek, 8 Obat Penyebab Berat Badan Naik
Artikel Selanjutnya
Kenali Obat-obatan Penyebab Gigi Kuning