Sukses

Dikira Bantu Remaja Akhiri Hidup, Klinik Eutanasia di Belanda Banjir Permintaan

Liputan6.com, Jakarta Sebuah klinik eutanasia di Den Haag, Belanda melaporkan adanya permintaan dari orang-orang yang ingin mengakhiri hidupnya.

Ini terjadi setelah Levenseindekliniek (End of Life Clinic), disebut-sebut membantu seorang remaja 17 tahun bernama Noa Pothoven. Mengutip The Business Times pada Senin (10/6/2019), setidaknya, mereka mendapat sedikitnya 25 permintaan dari luar negeri.

Padahal, kejadian sesungguhnya adalah, Pothoven tidak meninggal karena eutanasia. Dia meninggal di hari Minggu setelah menolak untuk makan dan minum. Keluarga dan pemerintah setempat telah mengonfirmasi hal ini.

Mengutip The Sun, Pothoven diketahui mengalami pemerkosaan di masa kanak-kanaknya. Cerita itu dia terbitkan dalam sebuah buku. Kasus tersebut membuatnya mengalami stres pasca trauma, depresi, dan anoreksia.

Dalam sebuah wawancara Desember tahun lalu. Noa mengatakan bahwa dia mengontak Levenseindekliniek untuk membicarakan tentang niatan mengakhiri hidupnya.

"Setelah bertahun-tahun berjuang dan bertempur, saya kehabisan tenaga," tulis Noa dalam unggahan Instagramnya, sehari jelang kematiannya.

"Saya sudah berhenti makan dan minum untuk sementara waktu sekarang dan setelah banyak diskusi dan evaluasi, saya putuskan untuk membiarkan diri saya pergi karena penderitaan yang tidak tertahankan."

 

2 dari 4 halaman

Klinik Nyatakan Tidak Terlibat

Steven Pleiter, Managing Director Levenseindekliniek mengatakan bahwa pihaknya tidak terlibat dalam kematian Pothoven. Namun, dia menolak berkomentar klaim remaja itu yang mengatakan bahwa klinik tidak mau melakukan eutanasia atau membantunya mengakhiri hidup, karena terlalu muda.

"Noa memutuskan untuk mengakhiri hidupnya dengan berhenti makan dan minum. Levenseindekliniek tidak terlibat dalam menyediakan eutanasia untuk Noa," kata Pleiter.

"Tapi itulah yang mendorong kami untuk membantu orang sebanyak mungkin. Kami berusaha membantu orang mengakhiri hidup dengan cara yang baik," tambahnya.

 

3 dari 4 halaman

Tidak untuk Menaikkan Angka Eutanasia

Menanggapi banyaknya permintaan mengakhiri hidup, Pleiter mengatakan bahwa klinik tersebut bukanlah untuk menaikkan angka eutanasia orang-orang luar negeri di Belanda.

"Itu sama sekali bukan tujuan dan mengapa kami didirikan," katanya pada AFP.

Pleiter berujar bahwa seseorang tidak bisa begitu saja datang ke Belanda hanya untuk eutanasia.

"Bukan seperti Anda tiba di hari Senin dan melakukan eutanasia di hari Jumat."

Undang-Undang Belanda di tahun 2002 sendiri telah melegalkan eutanasia. Namun, anak-anak dan remaja hingga 16 tahun, memerlukan izin dari orangtua atau wali yang terkait. Sementara, orangtua harus terlibat dalam proses pada remaja berusia 16 dan 17 tahun.

Regulasi Belanda juga menyatakan bahwa, pasien haruslah memiliki penderitaan yang tidak tertahankan dan tidak berkesudahan, serta mematahui serangkaian kondisi ketat seperti yang ditetapkan hukum negara.

4 dari 4 halaman

Simak juga video menarik berikut ini

Loading
Artikel Selanjutnya
Tak Kuasa Anjing Kesayangan Dimakan Buaya, Pria Ini Nekat Bunuh Diri
Artikel Selanjutnya
Deretan Penampilan Nyentrik Goo Hara, Artis Korea yang Mencoba Bunuh Diri