Sukses

Diduga Menyontek, Remaja China Jurusan Tata Busana Lolos Tahap 12 Besar di Kontes Matematika Nasional

Kisah Jiang Ping menginspirasi seluruh bangsa. Gadis miskin dari pedesaan Tiongkok dengan latar belakang pendidikan sederhana ini dianggap punya kecerdasan dan hasratnya yang luar biasa terhadap Matematika.

Liputan6.com, Beijing - Seorang siswa asal China berusia 17 tahun dari sekolah di pedesaan menggemparkan negara seisi Tiongkok. Pasalnya, ia menduduki peringkat ke-12 di antara 802 peserta dalam kontes Matematika elit secara nasional.

Namun, kini ia menghadapi kontroversi dengan menerima tuduhan menyontek, dikutip dari laman Oddity Central, Selasa (9/7/2024).

Kontes Matematika menjadi sorotan besar di China. Tetapi sangat jarang kompetisi semacam itu menarik perhatian seluruh warga. 

Diselenggarakan oleh Akademi DAMO Alibaba dan Yayasan Alibaba, kontes ini gratis diikuti oleh para penggemar Matematika dari seluruh dunia, tetapi biasanya didominasi oleh mahasiswa jurusan Matematika dari lembaga bergengsi seperti Harvard, Oxford, dan MIT.

Namun, tahun ini, sesuatu yang luar biasa terjadi. Jiang Ping yang berusia 17 tahun bukan hanya satu-satunya remaja yang masuk dalam 30 besar setelah putaran pertama kompetisi.

Tetapi dia juga satu-satunya yang siswa yang studinya tidak berfokus pada Matematika.

Sosok jenius Matematika yang tidak terduga ini belajar desain busana di sekolah kejuruan di pedesaan yang ada di Provinsi Jiangsu, dan hanya mempelajari Matematika tingkat lanjut sebagai hobi.

Kisah Jiang Ping menginspirasi seluruh bangsa. Seorang gadis miskin dari pedesaan Tiongkok dengan latar belakang pendidikan sederhana yang kecerdasan dan hasratnya yang luar biasa terhadap Matematika membantunya menduduki peringkat ke-12 di antara 802 penggemar pelajaran tersebut.

Semua orang menyukainya, dan tak lama kemudian, reporter berita dan influencer Tiongkok berbondong-bondong ke desa asal gadis itu untuk mempelajari lebih lanjut tentangnya.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Pengakuan Orang Tua Jiang

Menurut orang tua Jiang Ping, dia unggul dalam Matematika sejak sekolah menengah, tetapi karena ini adalah satu-satunya mata pelajaran yang tampaknya diminatinya, nilai-nilai lainnya buruk, dan karena keluarganya tidak mampu mengeluarkan uang untuk mempersiapkannya menghadapi ujian masuk kompetitif di sekolah bergengsi, satu-satunya pilihannya adalah sekolah kejuruan.

Jiang Ping mungkin tidak akan pernah bermimpi untuk mendaftar di Kompetisi Matematika Global Alibaba jika bukan karena guru matematika sekolah kejuruannya, Wang Runqiu, yang juga pernah berpartisipasi dalam kontes tersebut.

Ia diduga melihat potensi gadis itu dan memperkenalkannya pada Matematika tingkat lanjut. Ia mempelajari bidang tersebut di samping kurikulum desain busananya, dan ketika Wang memberi tahunya tentang kompetisi Matematika elit gratis ini, ia memutuskan untuk mengambil risiko.

Publik menyukai kisah Jiang. Kisahnya yang luar biasa itu dibandingkan dengan film 'Good Will Hunting', di mana seorang jenius Matematika otodidak yang bekerja sebagai petugas kebersihan di MIT dapat memecahkan masalah tingkat lanjut.

Namun, keadaan terkait Jiang mulai memburuk.

Pada tanggal 18 Juni, pelatih kompetisi Matematika ternama Zhao Bin, yang telah berpartisipasi dalam kontes matematika Alibaba tiga kali dan berhasil mencapai final di ketiga kesempatan tersebut, mengunggah di WeChat bahwa hasil luar biasa Jiang Ping dalam kontes tahun ini adalah 99,99% direkayasa.

Ia begitu yakin dengan tuduhannya sehingga ia berjanji untuk membayar sendiri biaya kuliah Jiang Ping jika ia terbukti sebagai seorang jenius Matematika sejati dan berhasil masuk universitas.

3 dari 4 halaman

Sejumlah Bukti Terungkap

Unggahan Zhao menjadi viral dan membayangi citra cemerlang remaja berusia 17 tahun itu. Namun, itu baru permulaan.

Dalam tuduhannya, Zhao Bin merujuk pada sebuah video di mana Jiang Ping menulis solusi untuk soal matematika di papan tulis dari kertas coretan. Pelatih Matematika tersebut menunjukkan beberapa masalah dengan proses penyelesaian masalah yang dilakukan remaja berusia 17 tahun itu, termasuk "domain definisi salah" dan "simbol diferensiasi ditulis di tempat yang salah," yang menurutnya menunjukkan bahwa ia tidak begitu paham dengan Matematika dan ia hanya menyalin solusinya.

Keesokan harinya, sekelompok 39 peserta lain dalam Kompetisi Matematika Global Alibaba meluncurkan petisi yang meminta penyelenggara untuk menyelidiki Jiang Ping, merujuk pada beberapa masalah yang dikutip oleh Zhao Bin, serta penguasaan sempurna gadis berusia 17 tahun itu terhadap LaTex, sistem penyusunan huruf yang rumit untuk dokumen ilmiah.

Ke-39 pemohon meminta penyelenggara untuk menyerahkan lembar jawaban gadis itu untuk ditinjau oleh para finalis dan untuk membuka penyelidikan pihak ketiga.

 

4 dari 4 halaman

Analisa Profesor

Profesor Universitas Peking Yuan Xinyi memposting analisis panjang di mana ia menjelaskan bahwa seorang siswa sekolah kejuruan yang bahkan tidak belajar Matematika tidak mungkin menguasai LaTex hingga tingkat yang ditunjukkan dalam hasil tes Jiang Ping.

Kontroversi seputar Jiang Ping selama tahap pertama Kompetisi Matematika Global Alibaba telah berkembang selama beberapa minggu terakhir, sebagian besar disebabkan oleh kurangnya komunikasi dari pihak penyelenggara.

Pada tanggal 27 Juni, pemerintah daerah di Provinsi Jiangsu mengonfirmasi bahwa penyelidikan sedang dilakukan. Rumor mengenai Jiang dan keterlibatan pelatihnya, Wang Runqiu, dalam dugaan kecurangannya telah menyebar luas di media sosial Tiongkok.

Jian Ping baru-baru ini berpartisipasi dalam tahap kedua kompetisi matematika global yang membuatnya terkenal, tetapi dengan hasil yang baru dirilis pada Agustus, kontroversi seputar kinerjanya tetap ada dan seluruh Tiongkok masih penasaran menunggu.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.