Sukses

Dekat Kantor Palang Merah di Gaza Diserang Proyektil Kaliber Berat Picu 22 Orang Tewas, Israel Dalangnya?

Palang Merah mengatakan proyektil kaliber berat mendarat beberapa meter dari kantor mereka di Gaza.

Liputan6.com, Gaza - International Committee of the Red Cross (ICRC) atau Komite Palang Merah Internasional mengatakan kantornya di Gaza telah dirusak oleh penembakan, yang menewaskan 22 orang yang mencari perlindungan di sekitar kompleksnya.

“Proyektil kaliber berat mendarat beberapa meter dari kantor dan tempat tinggal Komite Palang Merah Internasional pada Jumat (21/6) sore,” kata pernyataan ICRC seperti dikutip dari BBC, Minggu (22/6/2024).

ICRC menambahkan bahwa semua pihak mempunyai kewajiban untuk mengambil tindakan pencegahan untuk menghindari kerugian terhadap warga sipil dan fasilitas kemanusiaan.

Seorang juru bicara Pasukan Pertahanan Israel mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa penyelidikan awal menunjukkan "tidak ada indikasi" bahwa IDF telah melakukan serangan di daerah tersebut, namun menambahkan bahwa insiden tersebut "sedang ditinjau".

"Serangan tersebut merusak struktur kantor ICRC, yang dikelilingi oleh ratusan warga sipil terlantar yang tinggal di tenda-tenda, termasuk banyak rekan kami dari Palestina" kata ICRC.

"Insiden ini menyebabkan gelombang besar korban di Rumah Sakit Lapangan Palang Merah di dekatnya, dengan rumah sakit tersebut menerima 22 orang tewas dan 45 orang terluka, dengan laporan adanya korban tambahan."

ICRC mengatakan "insiden keamanan yang serius" ini adalah salah satu dari beberapa insiden yang terjadi dalam beberapa hari terakhir.

“Kami mengecam insiden yang membahayakan nyawa para aktivis kemanusiaan dan warga sipil,” tambah pernyataan itu.

Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas di Gaza memberikan angka berbeda, dengan mengatakan 25 orang tewas dan 50 lainnya luka-luka dalam penembakan tersebut, yang menurut mereka dilakukan oleh Israel.

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Serangan Balasan Militer Israel ke Hamas Sejak 7 Oktober 2023

Militer Israel melancarkan kampanye untuk menghancurkan kelompok bersenjata Palestina sebagai tanggapan atas serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya di Israel selatan pada tanggal 7 Oktober, yang menewaskan sekitar 1.200 orang – sebagian besar warga sipil – dan 251 lainnya disandera.

Lebih dari 37.390 orang telah terbunuh di Gaza sejak itu, menurut kementerian kesehatan yang dikelola Hamas di wilayah tersebut. Angka-angka tersebut tidak membedakan antara warga sipil dan kombatan, namun dilaporkan mengidentifikasi 14.680 anak-anak, perempuan dan orang lanjut usia di antara korban tewas pada akhir April.

 

3 dari 4 halaman

Perang Israel Vs Hamas di Gaza Berisiko Picu Konflik Meluas ke Lebanon dan Sekitarnya

Dalam perkembangan lain, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres telah memperingatkan bahwa meningkatnya permusuhan antara Israel dan gerakan Islam Lebanon, Hizbullah, berisiko memicu bencana bagi kawasan tersebut dan sekitarnya.

Guterres menuduh kedua belah pihak semakin meningkatkan retorika yang bersifat perang dan menyerukan deeskalasi segera, dengan mengatakan bahwa dunia tidak mampu membiarkan Lebanon menjadi “Gaza yang lain”.

Beberapa bulan terakhir telah terjadi serangkaian serangan balasan lintas batas antara Israel dan Hizbullah. Kelompok yang didukung Iran mengatakan mereka memerangi Israel untuk mendukung sekutunya, Hamas, di Gaza.

4 dari 4 halaman

Serangan Terbaru Israel ke Lebanon Bunuh Komandan Lapangan Senior Hizbullah

Adapun konflik Israel dan Lebanon kian memanas. Terkini, serangan tentara Israel menewaskan salah satu pemimpin Hizbullah.

"Serangan Israel di Desa Jouya di Lebanon selatan telah menewaskan seorang komandan lapangan senior Hizbullah dan tiga anggota kelompok bersenjata Lebanon," kata tiga sumber keamanan seperti dikutip dari Australian Associated Press, Rabu (12/6/2024). 

Hizbullah mengkonfirmasi kematian komandan tersebut pada Selasa (11/6) malam, dan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia adalah Taleb Abdallah, yang juga dikenal sebagai Abu Taleb.

Abu Taleb adalah anggota paling senior kelompok itu yang tewas dalam delapan bulan baku tembak antara Israel dan Hizbullah, kata sumber keamanan kepada Reuters. Dia diidentifikasi oleh sumber-sumber tersebut sebagai komandan kelompok tersebut untuk wilayah tengah jalur perbatasan selatan.

Sejauh ini belum ada komentar langsung dari pihak militer Israel.

Sumber keamanan mengatakan keempat anggota Hizbullah kemungkinan menjadi sasaran dalam pertemuan tersebut.

Sumber tersebut, yang berbicara tanpa menyebut nama, mengatakan bahwa komandan tersebut adalah senior Wissam Tawil, seorang komandan tingkat tinggi Hizbullah yang tewas dalam serangan Israel pada bulan Januari.

Sekitar 300 pejuang Hizbullah, termasuk komandan dan agen dengan tanggung jawab utama, telah tewas dalam serangan Israel di Lebanon sejak Oktober, ketika perang Gaza pecah.

Militer Israel mengatakan mereka telah membunuh lebih dari 320 anggota Hizbullah, termasuk setidaknya 100 orang yang menjadi target setelah operasi lapangan mengumpulkan “informasi intelijen berkualitas tinggi” mengenai mereka. 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini