Sukses

Google: Hacker Korea Utara Pakai Tragedi Halloween Itaewon untuk Sebar Malware

Liputan6.com, Seoul - Hacker atau peretas yang didukung pemerintah Korea Utara merujuk pada perayaan Halloween yang mematikan di Itaewon, Seoul untuk mendistribusikan malware ke pengguna di Korea Selatan, kata Threat Analysis Group (kelompok Analisis Ancaman) Google dalam sebuah laporan seperti dikutip dari Al Arabiya, Kamis (8/12/2022).

Malware itu disematkan dalam dokumen Microsoft Office yang diklaim sebagai laporan pemerintah atas tragedi Halloween yang menewaskan lebih dari 150 orang, setelah puluhan ribu anak muda yang bersuka ria memadati gang-gang sempit.

"Insiden ini dilaporkan secara luas, dan iming-iming itu memanfaatkan kepentingan publik yang luas atas kecelakaan itu," kata Threat Analysis Group Google.

Google mengaitkan aktivitas tersebut dengan kelompok hacker Korea Utara yang dikenal sebagai APT37, yang katanya menargetkan pengguna Korea Selatan, pembelot Korea Utara, pembuat kebijakan, jurnalis, dan aktivis hak asasi manusia.

Google juga mengatakan belum menentukan apa yang ingin dicapai oleh malware, yang mengeksploitasi kerentanan Internet Explorer.

Google melaporkan masalah itu ke Microsoft pada 31 Oktober, setelah beberapa laporan dari pengguna Korea Selatan pada hari yang sama. Microsoft mengeluarkan tambalan pada 8 November.

Panel ahli PBB yang memantau sanksi terhadap Korea Utara menuduh Pyongyang menggunakan dana curian yang diperoleh melalui peretasan, untuk mendukung program rudal nuklir dan balistiknya guna menghindari sanksi.

Korea Utara tidak menanggapi pertanyaan media, tetapi sebelumnya telah mengeluarkan pernyataan yang menyangkal tuduhan peretasan.

Pada Kamis 8 November, pejabat Korea Selatan memperingatkan pemilik bisnis agar tidak secara tidak sengaja mempekerjakan staf TI dari Korea Utara.

Pada bulan Mei, Amerika Serikat mengeluarkan peringatan serupa, mengatakan pekerja lepas Korea Utara yang nakal memanfaatkan kesempatan kerja jarak jauh untuk menyembunyikan identitas asli mereka dan mendapatkan uang untuk Pyongyang.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Korut Eksekusi Mati 2 Remaja Penyebar Drama Korea Pakai Regu Tembak

Sebelumnya, Korea Utara (Korut) dilaporkan telah mengeksekusi tiga remaja secara terbuka menggunakan regu tembak. Dua di antaranya karena menonton dan mendistribusikan film Korea Selatan dan satu lainnya akibat membunuh ibu tirinya, dua sumber yang menyaksikannya mengatakan kepada Radio Free Asia (RFA).

"Dugaan kejahatan yang dilakukan oleh remaja, diperkirakan berusia 16 atau 17 tahun, sama-sama jahat," kata pihak berwenang kepada warga yang ketakutan, yang dipaksa untuk menonton, kata sumber tersebut.

"Mereka mengatakan, 'Mereka yang menonton atau mendistribusikan film dan drama Korea Selatan, dan mereka yang mengganggu ketertiban sosial dengan membunuh orang lain, tidak akan diampuni dan akan dihukum hukuman mati maksimum'," penduduk Kota Hyesan, di perbatasan dengan China, tempat eksekusi berlangsung, mengatakan kepada RFA untuk Korea.

Eksekusi mati dilakukan pada bulan Oktober di sebuah lapangan terbang di kota itu, kata penduduk tersebut.

"Penduduk Hyesan berkumpul berkelompok di landasan," katanya. "Pihak berwenang menempatkan siswa remaja di depan umum, menghukum mati mereka, dan segera menembak mereka."

Eksekusi semacam itu jarang terjadi di Korea Utara, tetapi bukannya tidak pernah terdengar. Pihak berwenang biasanya akan menggunakan eksekusi untuk menakut-nakuti orang agar berperilaku seperti yang mereka inginkan.

Eksekusi terjadi sekitar seminggu setelah pihak berwenang mengadakan pertemuan publik untuk memberi tahu publik bahwa mereka akan bersikap keras terhadap kejahatan yang melibatkan media asing, terutama dari Korea Selatan yang lebih makmur dan demokratis.

Selanjutnya di sini...

3 dari 4 halaman

Ambisi Kim Jong-un Jadikan Korea Utara Miliki Kekuatan Nuklir Terkuat di Dunia

Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un mengatakan tujuan akhir negaranya adalah untuk memiliki kekuatan nuklir paling kuat di dunia, saat ia mempromosikan puluhan perwira militer yang terlibat dalam peluncuran rudal balistik terbesar Korea Utara baru-baru ini, media pemerintah melaporkan pada hari Minggu (27 November).

Dilansir Channel News Asia, Senin (28/11/2022), pengumuman itu muncul setelah Kim memeriksa uji coba rudal balistik antarbenua (ICBM) baru Hwasong-17 negara itu pada 18 November, dan berjanji untuk melawan ancaman nuklir AS dengan senjata nuklir.

Membangun kekuatan nuklir adalah untuk melindungi martabat dan kedaulatan negara dan rakyat secara andal, dan "tujuan utamanya adalah untuk memiliki kekuatan strategis paling kuat di dunia, kekuatan absolut yang belum pernah terjadi sebelumnya di abad ini", kata Kim.

Dia menyebut Hwasong-17 sebagai "senjata strategis terkuat di dunia" dan mengatakan itu menunjukkan tekad dan kemampuan Korea Utara untuk akhirnya membangun tentara terkuat di dunia.

Ilmuwan Korea Utara telah membuat "lompatan luar biasa dalam pengembangan teknologi pemasangan hulu ledak nuklir pada rudal balistik", dan diharapkan untuk memperluas dan memperkuat kemampuan penangkal nuklir negara itu dengan kecepatan yang luar biasa cepat, lanjut Kim kemudian. Sambungannya di sini...

4 dari 4 halaman

Xi Jinping Siap Bekerjasama dengan Kim Jong-un untuk Perdamaian Dunia

Presiden China Xi Jinping mengatakan kepada pemimpin Korea Utara Kim Jong Un bahwa Beijing bersedia bekerja sama dengan Pyongyang untuk perdamaian dunia, kata media pemerintah Korea Utara pada Sabtu (26 November).

Pesan dari Xi datang beberapa hari setelah Korea Utara menembakkan rudal balistik antarbenua dalam salah satu uji cobanya yang paling kuat, menyatakan akan memenuhi ancaman nuklir AS yang dirasakan dengan nukesnya sendiri.

Korea Utara telah melakukan serangan kilat peluncuran rudal yang memecahkan rekordalam beberapa pekan terakhir dan kekhawatiran telah berkembang bahwa mereka sedang membangun uji coba nuklir ketujuh, yang pertama sejak 2017.

Dalam pesannya kepada Kim, Xi mengatakan Beijing siap bekerja sama dengan Korea Utara untuk "perdamaian, stabilitas, pembangunan, dan kemakmuran kawasan dan dunia", demikian yang dilaporkan Korean Central News Agency (KCNA) resmi Pyongyang, dikutip dari Channel News Asia, Sabtu (26/11/2022).

Xi mengatakan dia bersedia berkolaborasi dengan Pyongyang karena "perubahan di dunia, waktu, dan sejarah terjadi dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya", kata KCNA, mengutip dari pesan yang dikatakannya diterima sebagai tanggapan atas ucapan selamat dari Kim setelah Kongres Partai Komunis China bulan lalu memberi Xi masa jabatan ketiga.

Klik di sini selanjutnya...

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS