Sukses

Survei: Warga AS Mendukung Bantuan Berkelanjutan untuk Ukraina

Liputan6.com, Washington D.C - Sebagian besar warga Amerika Serikat atau sekitar 57 persen percaya bahwa Amerika Serikat harus terus mengirimkan bantuan militer dan keuangan kepada rakyat Ukraina dalam perjuangan mereka melawan agresi Rusia, menurut jajak pendapat baru yang dirilis pada Kamis (1/12).

Dalam survei tahunan yang dilakukan oleh Institut Ronald Reagan, hanya sepertiga responden, sekitar 33 persen, yang mengatakan mereka yakin Amerika Serikat tidak mampu membelanjakan lebih banyak uang untuk konflik itu dan berisiko memprovokasi Rusia lebih lanjut.

Delapan puluh dua persen responden menganggap Rusia sebagai musuh. Angka itu adalah yang tertinggi sejak dimulainya survei pada tahun 2018 dan naik secara signifikan dari tahun lalu, ketika sekitar dua pertiga atau 65 persen responden memandang Rusia sebagai musuh.

Sebaliknya, 76 persen warga AS menganggap Ukraina sebagai sekutu, peningkatan yang signifikan dari tahun 2021 ketika kurang dari setengah, atau sekitar 49 persen responden yang memiliki anggapan seperti itu, dikutip dari VOA Indonesia, Sabtu (3/12/2022).

Invasi Rusia ke Ukraina dimulai pada 24 Februari lalu. Rusia melancarkan serangkaian serangan rudal dan mengirim hingga 200.000 tentara Rusia ke Ukraina dalam upaya untuk menggulingkan pemerintah dan menguasai wilayah Ukraina.

Pasukan Rusia dengan cepat merebut beberapa wilayah dalam beberapa hari tetapi gagal merebut wilayah ibu kota, Kyiv. Sejak itu, pasukan Ukraina telah berhasil mempermalukan pasukan Rusia yang harus mundur dari medan tempur di wilayah utara dan selatan negara itu.

Konsisten dengan survei Institut Ronald Reagan sebelumnya, mayoritas 60 persen warga Amerika memiliki pandangan yang baik tentang NATO, karena aliansi tersebut telah diperkuat untuk mendukung Ukraina dan meningkatkan pertahanan di wilayah timur yang berdekatan dengan Rusia.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

NATO: Musim Dingin Jadi Senjata Rusia untuk Serang Ukraina

Ukraina telah mempersiapkan negaranya terhadap lebih banyak serangan Rusia terhadap energi dan infrastruktur penting lainnya.

Dilansir Al Jazeera, Selasa (29/11/2022), Menteri luar negeri Estonia bergabung dengan rekan-rekan dari enam negara Baltik dan Nordik — dalam delegasi terbesar yang mengunjungi Ukraina sejak Rusia meluncurkan perang skala penuh — untuk menjanjikan generator listrik, pakaian hangat, dan makanan. Tujuannya adalah untuk membantu warga Ukraina mengatasi kebutuhan di musim dingin. 

“Rusia mempersenjatai keamanan energi sipil, dan itu benar-benar memalukan,” kata Menteri Luar Negeri Estonia Urmas Reinsalu di Kyiv.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy memperingatkan bahwa pasukan Rusia "sedang mempersiapkan serangan baru, dan selama mereka memiliki rudal, mereka tidak akan berhenti." Dia pun telah bertemu dengan pejabat senior pemerintah untuk membahas tindakan apa yang harus diambil.

“Minggu yang akan datang bisa sama sulitnya dengan minggu yang berlalu,” prediksinya.

Rusia telah melakukan pengeboman rudal besar-besaran terhadap infrastruktur energi Ukraina kira-kira setiap minggu sejak awal Oktober, dengan setiap rentetan memiliki efek yang lebih besar daripada yang terakhir karena kerusakan terakumulasi dan musim dingin yang sangat dingin.

3 dari 4 halaman

Bantah Menyerang Warga Sipil

Kyiv mengatakan serangan itu, yang diakui Rusia menargetkan infrastruktur Ukraina, dimaksudkan untuk menyakiti warga sipil, menjadikan mereka sebagai kejahatan perang.

Moskow menyangkal niatnya untuk menyakiti warga sipil tetapi pekan lalu mengatakan penderitaan mereka tidak akan berakhir kecuali Ukraina menyerah pada tuntutan Rusia, tanpa menjelaskannya.

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg bersikeras bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin berniat menggunakan embun beku, salju, dan es untuk keuntungannya, tidak hanya di medan pertempuran tetapi juga melawan warga sipil Ukraina.

"Presiden Putin sekarang mencoba menggunakan musim dingin sebagai senjata perang melawan Ukraina, dan ini mengerikan dan kita perlu bersiap untuk lebih banyak serangan," katanya menjelang pertemuan dua hari menteri luar negeri NATO di Bucharest, Rumania.

“Itulah alasan mengapa sekutu NATO meningkatkan dukungan mereka ke Ukraina.”

4 dari 4 halaman

Gempuran Rusia

Kyiv mengatakan serangan itu, yang diakui Rusia menargetkan infrastruktur Ukraina, dimaksudkan untuk menyakiti warga sipil, menjadikan mereka sebagai kejahatan perang.

Moskow menyangkal niatnya untuk menyakiti warga sipil tetapi pekan lalu mengatakan penderitaan mereka tidak akan berakhir kecuali Ukraina menyerah pada tuntutan Rusia, tanpa menjelaskannya.

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg bersikeras bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin berniat menggunakan embun beku, salju, dan es untuk keuntungannya, tidak hanya di medan pertempuran tetapi juga melawan warga sipil Ukraina.

"Presiden Putin sekarang mencoba menggunakan musim dingin sebagai senjata perang melawan Ukraina, dan ini mengerikan dan kita perlu bersiap untuk lebih banyak serangan," katanya menjelang pertemuan dua hari menteri luar negeri NATO di Bucharest, Rumania.

“Itulah alasan mengapa sekutu NATO meningkatkan dukungan mereka ke Ukraina.”

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS