Sukses

China Luncurkan Misi Berawak ke Stasiun Luar Angkasa Tiangong

Liputan6.com, Beijing - China meluncurkan pesawat ruang angkasa Shenzhou-15 pada hari Selasa (29 November) membawa tiga astronot ke stasiun ruang angkasanya, di mana mereka akan menyelesaikan penyerahan awak pertama di negara itu di orbit, lapor kantor berita negara Xinhua.

Dilansir Channel News Asia, Rabu (30/11/2022), ketiganya meluncur dengan roket Long March-2F pada pukul 23.08 dari pusat peluncuran Jiuquan di gurun Gobi, China barat laut, kata Xinhua, mengutip Administrasi Antariksa Berawak China (CMSA).

Tim tersebut dipimpin oleh veteran Fei Junlong dan dua astronot pertama kali Deng Qingming dan Zhang Lu, kata agensi itu pada konferensi pers pada hari Senin.

Fei (57) kembali ke luar angkasa setelah 17 tahun, setelah memimpin misi Shenzhou-6 pada tahun 2005.

Timnya akan bergabung dengan tiga astronot lain di stasiun luar angkasa Tiangong, yang tiba pada awal Juni.

"Tanggung jawab utama untuk misi ini adalah ... mencapai serah terima kru pertama di orbit, memasang ... peralatan dan fasilitas di dalam dan di luar stasiun ruang angkasa dan melakukan eksperimen ilmiah," Ji Qiming, juru bicara CMSA dikatakan.

"Selama tinggal, kru Shenzhou-15 akan menyambut kapal kargo Tianzhou-6 yang berkunjung dan menyerahkan (operasi ke) pesawat ruang angkasa berawak Shenzhou-16, dan berencana untuk kembali ke lokasi pendaratan Dongfeng China pada Mei tahun depan."

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Stasiun Luar Angkasa Tiangong

Stasiun luar angkasa Tiangong adalah permata mahkota dalam program luar angkasa ambisius Beijing - yang telah mendaratkan robot penjelajah di Mars dan Bulan, dan menjadikan negara tersebut sebagai negara ketiga yang menempatkan manusia di orbit.

Modul terakhir Tiangong berhasil merapat dengan struktur inti awal bulan ini, kata media pemerintah - sebuah langkah penting dalam penyelesaiannya pada akhir tahun.

"Saya berharap China akan mengumumkan penyelesaian konstruksi selama atau pada akhir misi Shenzhou-15," kata analis luar angkasa independen China, Chen Lan.

3 dari 4 halaman

Keanggotaan China di Stasiun Internasional

China telah dikeluarkan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional sejak 2011, ketika Amerika Serikat melarang NASA untuk terlibat dengan negara tersebut.

Setelah selesai, stasiun ruang angkasa Tiangong diharapkan memiliki massa 90 ton - sekitar seperempat ISS - atau ukurannya serupa dengan stasiun Mir buatan Soviet yang mengorbit Bumi dari tahun 1980-an hingga 2001.

4 dari 4 halaman

Rencana Beijing

Tiangong, yang berarti "istana surga", akan beroperasi selama sekitar satu dekade dan menjadi tuan rumah berbagai eksperimen dalam gravitasi mendekati nol.

Tahun depan, Beijing berencana untuk meluncurkan teleskop ruang angkasa Xuntian dengan bidang pandang 350 kali lipat dari Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS