Sukses

Pemimpin Dunia Gelar Pertemuan Darurat di KTT APEC Usai Korea Utara Luncurkan Rudal

Liputan6.com, Jakarta - Pemimpin negara yang mencakup Amerika Serikat, Kanada, Korea Selatan, Jepang, Australia dan Selandia Baru menggelar pertemuan darurat di sela-sela KTT APEC di Thailand. Pertemuan darurat itu dilangsungkan beberapa waktu setelah Korea Utara kembali meluncurkan rudal balistik di kawasan laut Jepang pada Jumat (18/11) waktu setempat. 

Dilansir dari ABC News, Jumat (18/11/2022) Wakil Presiden Amerika Serikat Kamala Harris memimpin pembicaraan tersebut, dan mengecam penembakan rudal itu sebagai pelanggaran terhadap hukum internasional.

"Ini mengganggu stabilitas keamanan di kawasan itu, dan meningkatkan ketegangan yang tidak perlu," ujar Harris.

"Kami sangat mengutuk tindakan ini, dan kami sekali lagi menyerukan Korea Utara untuk menghentikan tindakan yang melanggar hukum, yang mengganggu stabilitas," jelasnya.

Selain Harris, Perdana Menteri Australia Anthony Albanese juga menyerukan pertemuan darurat dengan Dewan Keamanan PBB untuk mempertimbangkan menindak uji coba rudal balistik Korea Utara yang sudah tak terhitung.

Albanese mengatakan jumlah peluncuran yang belum pernah terjadi sebelumnya mengancam keamanan tidak hanya Jepang, tetapi juga seluruh wilayah.

"Australia mendukung diadakannya sesi darurat Dewan Keamanan PBB untuk menangani masalah ini," kata Albanese.

"Provokasi ini melanggar beberapa resolusi PBB dan harus dihentikan," tegasnya.

Albanese menyampaikan, masalah inilah yang menjadi alasan dibentuknya Dewan Keamanan PBB sehingga mereka dapat bertindak dengan segera.

"(Rudal Korea Utara) ini membuat kawasan kami tidak stabil dan khususnya menyebabkan trauma bagi orang-orang Jepang dan orang-orang Republik Korea," jelasnya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Korea Utara Tembak Rudal Lagi yang Kedua dalam 2 Hari, Jepang Geram

Korea Utara meluncurkan rudal yang diduga intercontinental ballistic missile (ICBM) atau rudal balistik antarbenua pada Jumat 18 November 2022. Ini merupakan uji coba rudal kedua oleh rezim Kim Jong-un dalam dua hari, merupakan tindakan yang dikutuk sebagai tidak dapat diterima oleh Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida.

"Rudal yang diduga ICBM diluncurkan sekitar pukul 10.15 waktu setempat dari daerah Sunan di ibu kota Korea Utara, Pyongyang," kata Kepala Staf Gabungan (JCS) Korea Selatan seperti dikutip dari CNN, Jumat (18//11/2022).

Kishida mengatakan rudal kemungkinan jatuh di zona ekonomi eksklusif (ZEE) Jepang, sekitar 210 kilometer (130 mil) barat pulau Jepang Oshima Oshima, menurut Penjaga Pantai Jepang. Rudal itu tidak terbang di atas Jepang.

“Korea Utara terus melakukan tindakan provokatif dengan frekuensi yang belum pernah terlihat sebelumnya,” kata Kishida kepada wartawan pada pertemuan Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) di Bangkok, Thailand hari Jumat.

“Saya ingin menyatakan kembali bahwa kami tidak dapat menerima tindakan seperti itu,” imbuh Kishida.

Pemerintah Jepang akan terus mengumpulkan dan menganalisis informasi dan memberikan pembaruan segera kepada publik, katanya. Sejauh ini, belum ada laporan kerusakan kapal di laut, tambah Kishida.

Pangkalan Udara Misawa mengeluarkan shelter in place alert atau peringatan berlindung setelah diketahui penembakan rudal, menurut Kolonel Angkatan Udara AS Greg Hignite, direktur urusan publik untuk Pasukan AS Jepang. Sekarang telah dicabut dan militer AS masih menganalisis jalur penerbangan, katanya.

Peluncuran itu terjadi satu hari setelah Pyongyang menembakkan rudal balistik jarak pendek ke perairan lepas pantai timur Semenanjung Korea, dan mengeluarkan peringatan keras kepada Amerika Serikat tentang "perlawanan militer yang lebih keras" untuk hubungan pertahanan yang lebih erat dengan Korea Selatan. dan Jepang.

Ini adalah peluncuran uji ICBM kedua yang dicurigai bulan ini – rudal sebelumnya yang ditembakkan pada 3 November tampaknya gagal, kata sumber pemerintah Korea Selatan kepada CNN pada saat itu.

3 dari 4 halaman

Peningkatan Tes Rudal

Percepatan agresif dalam pengujian senjata dan retorika telah memicu peringatan di kawasan, dengan AS, Korea Selatan, dan Jepang merespons dengan peluncuran rudal dan latihan militer bersama.

Leif-Eric Easley, profesor Kajian Internasional di Ewha Womans University di Seoul, mengatakan Korea Utara "mencoba untuk mengganggu kerja sama internasional melawannya dengan meningkatkan ketegangan militer dan menunjukkan bahwa ia memiliki kemampuan menahan kota-kota Amerika dari risiko serangan nuklir."

Korea Utara telah melakukan uji coba rudal selama 34 hari tahun ini, terkadang menembakkan beberapa rudal dalam satu hari, menurut hitungan CNN. Penghitungan tersebut mencakup rudal jelajah dan balistik, dengan yang terakhir menjadi mayoritas uji coba Korea Utara tahun ini.

Ada perbedaan substansial antara kedua jenis rudal ini.

Rudal balistik diluncurkan dengan roket dan bergerak ke luar atmosfer Bumi, meluncur di angkasa sebelum memasuki kembali atmosfer dan turun, hanya ditenagai oleh gravitasi ke sasarannya.

Rudal jelajah ditenagai oleh mesin jet, tetap berada di dalam atmosfer Bumi selama penerbangannya dan dapat bermanuver dengan permukaan kendali yang mirip dengan pesawat terbang.

4 dari 4 halaman

Korea Selatan: Korea Utara Luncurkan Rudal Balistik ke Perairan Wonsan

Militer Korea Selatan melaporkan bahwa Korea Utara meluncurkan rudal balistik jarak pendek ke arah perairan timurnya pada Kamis (17/11). 

Dikutip dari Associated Press, Kamis (17/11/2022) penembakan rudal balistik itu terjadi beberapa jam setelah Korea Utara mengancam akan meluncurkan tanggapan militer yang lebih keras kepada Amerika Serikat yang memperkuat komitmen keamanannya kepada Korea Selatan dan Jepang.

Militer Korea Selatan mendeteksi peluncuran tersebut dari wilayah pesisir timur Wonsan pada pukul 10.48 pagi waktu setempat, menurut keterangan dari Kepala Staf Gabungan Korea Selatan.

Dikatakan juga bahwa Korea Selatan telah meningkatkan pengawasannya terhadap Korea Utara sambil mempertahankan kesiapan militer di tengah koordinasi yang erat dengan AS.

Ini menandai penembakan rudal balistik pertama Korea Utara dalam delapan hari dan yang terbaru dalam serangkaian uji coba dalam beberapa bulan terakhir.

Sebelumnya, Menteri Luar Negeri Korea Utara Choe Son Hue memperingatkan bahwa kesepakatan KTT AS-Korea Selatan-Jepang baru-baru ini terkait Korea Utara akan membuat ketegangan di Semenanjung Korea "lebih tidak terduga."

"Semakin tajam AS dalam 'mendukung tawaran pencegahan yang diperpanjang' kepada sekutunya dan semakin mereka mengintensifkan kegiatan militer yang provokatif dan menggertak di Semenanjung Korea dan di kawasan, serangan balasan militer (Korea Utara) yang lebih ganas akan secara langsung proporsional untuk itu," ujar Choe Son Hue Choe.

Pernyataan Choe merupakan tanggapan resmi pertama dari Korea Utara terhadap KTT trilateral Presiden AS Joe Biden dengan rekan-rekannya dari Korea Selatan dan Jepang, di sela-sela pertemuan regional di Kamboja pada 13 November 2022.

Dalam pernyataan bersama mereka, ketiga pemimpin menyampaikan kecaman mereka atas uji coba rudal Korea Utara baru-baru ini dan sepakat untuk bekerja sama memperkuat pencegahan.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS