Sukses

Turki Tangkap Wanita Suriah Diduga Dalang Ledakan Bom Istanbul

Liputan6.com, Jakarta Polisi Turki mengatakan pada Senin 14 November 2022 bahwa mereka telah menahan seorang wanita Suriah yang diduga terkait dengan militan Kurdi, dan bahwa dia mengaku menanam bom yang meledak di jalan pejalan kaki yang ramai di Istanbul. Di mana enam orang tewas dan melukai belasan orang lainnya.

Militan Kurdi membantah keras adanya kaitan dengan pengeboman itu.

Ledakan bom pada Minggu 13 November lalu menghantam Istiklal Avenue, jalan raya populer yang dipenuhi toko-toko dan restoran yang mengarah ke Taksim Square.

"Beberapa saat yang lalu, orang yang meninggalkan bom itu ditahan oleh tim Departemen Kepolisian Istanbul kami,” Menteri Dalam Negeri Suleyman Soylu mengumumkan Senin 14 November 2022 pagi seperti dikutip dari AP Selasa (15/11/2022).

Polisi kemudian mengidentifikasi tersangka sebagai Ahlam Albashir, warga negara Suriah.

Departemen Kepolisian Istanbul mengatakan video dari sekitar 1.200 kamera keamanan telah ditinjau dan penggerebekan dilakukan di 21 lokasi. Sedikitnya 46 orang lainnya juga ditahan untuk diinterogasi.

Tersangka diduga meninggalkan tempat kejadian dengan taksi setelah meninggalkan bahan peledak jenis TNT di jalan yang ramai, kata polisi.

Ledakan hari Minggu adalah pengingat mengejutkan dari kecemasan yang mencengkeram Turki ketika serangan seperti itu biasa terjadi. Negara itu dilanda serangkaian pemboman mematikan antara 2015 dan 2017, beberapa oleh kelompok Negara Islam, yang lain oleh militan Kurdi yang mencari otonomi atau kemerdekaan yang meningkat.

Polisi mengatakan tersangka mengatakan kepada mereka selama interogasi bahwa dia telah dilatih sebagai "petugas intelijen khusus" oleh Partai Pekerja Kurdistan yang dilarang, serta kelompok Kurdi Suriah Partai Persatuan Demokratik dan sayap bersenjatanya. Dia memasuki Turki secara ilegal melalui kota perbatasan Afrin, Suriah, kata polisi.

Beberapa jam setelah ledakan, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan berangkat ke Bali untuk menghadiri KTT G20. Presiden Indonesia Jokowi mengapresiasi keputusannya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Kurdistan Workers Party Bantah Terlibat

Kurdistan Workers Party (Partai Pekerja Kurdistan) membantah terlibat dalam sebuah pernyataan, dengan mengatakan pihaknya tidak menargetkan warga sipil.

Di Suriah, kelompok milisi utama Kurdi, People’s Defense Units (Unit Pertahanan Rakyat) membantah memiliki hubungan dengan tersangka. Kelompok itu menyatakan bahwa Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan berusaha mengumpulkan dukungan internasional untuk rencananya meluncurkan serangan baru ke Suriah utara menjelang pemilihan tahun depan.

Mendagri Soylu mengatakan tersangka akan melarikan diri ke negara tetangga Yunani jika dia tidak ditahan.

Ditanya tentang komentar Soylu, juru bicara pemerintah Yunani Giannis Oikonomou mengulangi belasungkawa Yunani dan menekankan bahwa pemerintah “terus menentang tindakan teroris apa pun. Apa yang terjadi di Istanbul menjijikkan dan terkutuk.”

Sebelumnya, Soylu mengatakan pasukan keamanan percaya bahwa instruksi untuk serangan itu datang dari Kobani, kota mayoritas Kurdi di Suriah utara yang berbatasan dengan Turki. Dia mengatakan serangan itu akan dibalaskan.

“Kami tahu pesan apa yang ingin disampaikan oleh mereka yang melakukan tindakan ini kepada kami. Kami mendapat pesan ini,” kata Soylu. "Jangan khawatir, kami akan membayar mereka kembali dengan berat."

 

 

3 dari 4 halaman

Salahkan AS

Soylu juga menyalahkan Amerika Serikat, mengklaim bahwa pesan belasungkawa dari Gedung Putih mirip dengan "pembunuh yang pertama muncul di TKP." Turki telah marah dengan dukungan AS untuk kelompok Kurdi Suriah.

Dalam pesannya, Gedung Putih mengatakan pihaknya mengutuk keras “tindakan kekerasan” di Istanbul, menambahkan: “Kami berdiri bahu-membahu dengan sekutu NATO kami (Turki) dalam melawan terorisme.”

Tayangan siaran televisi Turki dimaksudkan untuk menunjukkan tersangka utama ditahan di sebuah rumah tempat dia diduga bersembunyi. Dikatakan polisi yang menggeledah rumah itu juga menyita sejumlah besar uang tunai, emas, dan senjata.

Menteri tersebut mengatakan kepada wartawan bahwa gerilyawan Kurdi diduga memberikan perintah agar tersangka utama dibunuh untuk menghindari bukti ditelusuri kembali kepada mereka.

 

4 dari 4 halaman

81 Orang Dirawat

Gubernur Istanbul Ali Yerlikaya mengatakan dari 81 orang yang dirawat di rumah sakit dalam serangan itu, 57 telah dipulangkan. Enam dari yang terluka berada dalam perawatan intensif dan dua di antaranya dalam kondisi mengancam jiwa, katanya.

Enam orang yang tewas dalam ledakan itu adalah anggota dari tiga keluarga dan termasuk anak-anak berusia 9 dan 15 tahun.

Pemakaman diadakan hari Senin untuk enam korban, termasuk Adem Topkara dan istrinya Elif Topkara, yang telah meninggalkan dua anak kecil mereka dengan bibi mereka dan sedang berjalan-jalan di Istiklal pada saat ledakan.

Istiklal Avenue dibuka kembali untuk lalu lintas pejalan kaki pada Senin 14 November pukul 06.00 pagi setelah polisi menyelesaikan pemeriksaan. Orang-orang mulai meninggalkan anyelir di lokasi ledakan, sementara jalanan dihiasi dengan ratusan bendera Turki.

Mecid Bal, seorang pemilik kios berusia 63 tahun, mengatakan putranya terperangkap dalam ledakan dan memanggilnya dari tempat kejadian.

"Ayah, ada yang mati dan terluka tergeletak di tanah...," Bal mengutipnya.

Pekerja restoran Emrah Aydinoglu sedang berbicara di telepon ketika dia mendengar ledakan itu.

"Saya melihat ke luar jendela dan melihat orang-orang berlarian," kata pria berusia 22 tahun itu. “Orang-orang tergeletak di tanah, sudah terlihat dari sudut jalan (saya masuk). Mereka mencoba menelepon (untuk meminta bantuan), apakah itu ambulans atau polisi. Mereka semua menjerit dan menangis."

Partai Pekerja Kurdistan, atau PKK, telah melakukan pemberontakan bersenjata di Turki sejak 1984. Konflik tersebut telah menewaskan puluhan ribu orang sejak saat itu.

Ankara dan Washington sama-sama menganggap PKK sebagai kelompok teroris, tetapi mereka berbeda pendapat dalam masalah kelompok Kurdi Suriah, yang telah berperang melawan ISIS di Suriah.

Dalam beberapa tahun terakhir, Erdogan telah memimpin tindakan keras terhadap para militan serta anggota parlemen dan aktivis Kurdi. Di tengah meroketnya inflasi dan masalah ekonomi lainnya, kampanye anti-terorisme Erdogan adalah titik kumpul utama baginya sebelum pemilihan presiden dan parlemen Turki tahun depan.

Menyusul serangan antara 2015 dan 2017 yang menewaskan lebih dari 500 warga sipil dan personel keamanan, Turki melancarkan operasi militer lintas perbatasan ke Suriah dan Irak utara melawan militan Kurdi, sementara juga menindak politisi, jurnalis, dan aktivis Kurdi di dalam negeri.

“Dalam hampir enam tahun, kami tidak mengalami insiden teroris serius seperti yang kami alami kemarin malam di Istanbul. Kami malu di depan bangsa kami dalam hal ini,” kata Soylu.

Pengawas media Turki memberlakukan pembatasan pada pelaporan ledakan hari Minggu - sebuah langkah yang melarang penggunaan video close-up dan foto ledakan dan akibatnya.

Akses ke Twitter dan situs media sosial lainnya juga dibatasi pada hari Minggu.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS