Sukses

Kamala Harris Tiba di Korea Selatan Usai Korut Luncurkan 2 Rudal, Masih Kekeh ke DMZ?

Liputan6.com, Seoul - Wakil Presiden AS Kamala Harris tiba di Korea Selatan sehari setelah Korea Utara menembakkan dua rudal balistik jarak pendek di lepas pantai timurnya.

Peluncuran itu, yang melanggar sanksi PBB, dilakukan saat AS dan Korea Selatan mengadakan latihan angkatan laut bersama di perairan sekitar semenanjung Korea.Pejabat Korea Selatan dan Jepang mengutuk "provokasi".

Dilansir BBC, Kamis (29/9/2022), ini adalah peluncuran kedua minggu ini dan bagian dari rekor tahun uji coba oleh Pyongyang.

Selama kunjungannya ke Korea Selatan, Harris akan melakukan perjalanan ke perbatasan di dalam Zona Demiliterisasi (DMZ) yang dijaga ketat yang memisahkan Utara dan Selatan.

Pada hari Rabu, dia berbicara kepada pasukan AS di sebuah pangkalan militer di Jepang di mana dia mengutuk peluncuran Pyongyang baru-baru ini dan "program senjata terlarangnya yang mengancam stabilitas regional".

Dengan pembicaraan denuklirisasi antara Utara dan AS menemui jalan buntu, peluncuran ini adalah bagian dari pola eskalasi yang lebih luas, dengan Pyongyang terus membangun dan menyempurnakan senjatanya, sementara Washington memperkuat pertahanannya.

Peluncuran minggu ini - yang sebelumnya dilakukan pada hari Minggu sebelum latihan angkatan laut dimulai - adalah yang pertama sejak awal Juni, tetapi Korea Utara telah menguji peluncuran lebih dari 30 senjata sepanjang tahun ini, lebih banyak daripada tahun-tahun lainnya.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Provokasi Korea Utara

Pihak berwenang Korea Selatan mengatakan rudal Rabu diluncurkan antara 18:10 dan 18:20 waktu setempat (09:10-09-20 GMT), dan terbang 360km (225 mil), mencapai ketinggian 30km. 

Penjaga pantai Jepang juga mengambil alih peluncuran tersebut."Provokasi Korea Utara akan semakin memperkuat kemampuan pencegahan dan respons Korea Selatan-AS, dan hanya memperdalam isolasi Korea Utara dari komunitas internasional," kata Kepala Gabungan Korea Selatan dalam sebuah pernyataan.

Para ahli percaya peluncuran itu sebagai pembalasan atas latihan angkatan laut bersama ketika Washington dan Seoul meningkatkan pertahanan mereka terhadap Korea Selatan - latihan bersama empat hari adalah yang pertama melibatkan kapal induk AS yang diadakan sejak 2017.

3 dari 4 halaman

Pyongyang Beri Kritik

Dalam pidato di Majelis Umum awal pekan ini, duta besar Pyongyang untuk PBB Song Kim mengkritik AS dan Korea Selatan atas latihan militer mereka, dengan mengatakan mereka membawa Semenanjung ke "ambang perang". 

Dia mengatakan "kebijakan bermusuhan" Amerika Serikat terhadap Korea Utara adalah alasan dunia sekarang "menuju ke fase yang jauh lebih berbahaya". 

Korea Selatan dan AS telah lama membela latihan bersama mereka, yang mereka katakan bertujuan untuk menstabilkan kawasan.Ketegasan rahasia negara Komunis atas kepemilikan senjata nuklirnya semakin meningkat - dan itu mengkhawatirkan AS dan Korea Selatan.

4 dari 4 halaman

Korea Utara Negara Nuklir

Awal bulan ini, Korea Utara mengesahkan undang-undang yang menyatakan dirinya sebagai negara senjata nuklir. 

Pemimpin Kim Jong-un bersumpah negaranya tidak akan pernah menyerahkan senjata mereka atau terlibat dalam pembicaraan perlucutan senjata nuklir.Undang-undang tersebut juga mengizinkan Korea Utara untuk menembak terlebih dahulu, dalam berbagai skenario. 

Sampai baru-baru ini ia selalu mengklaim bahwa senjatanya adalah pencegah, yang bertujuan untuk mencegah perang.Selama berbulan-bulan intelijen dari AS dan Korea Selatan telah menyarankan Korea Utara siap untuk menguji senjata nuklir tetapi sedang menunggu momen politik yang tepat.Ini akan menjadi uji coba nuklir ketujuh dan yang pertama selama lima tahun. 

Kemarin, agen mata-mata Korea Selatan mengatakan kepada para politisi bahwa uji coba nuklir bisa terjadi antara pertengahan Oktober dan awal November, kemungkinan memanfaatkan jendela antara Kongres Partai China dan sebelum pemilihan paruh waktu AS.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.