Sukses

Patahkan Rumor Kudeta, Xi Jinping Muncul di Pameran

Liputan6.com, Hong Kong - Pemimpin China, Xi Jinping telah muncul di depan publik untuk pertama kalinya sejak kembali dari perjalanan ke Asia Tengah, mematahkan rumor "kudeta" yang tidak berdasar. Isu yang memicu hiruk-pikuk spekulasi menjelang pertemuan penting Partai Komunis.

Xi Jinping pada Selasa 27 September 2022 mengunjungi sebuah pameran di Beijing yang menampilkan pencapaian China selama satu dekade berkuasa, menurut penyiar negara CCTV.

Pada siaran berita malam utama jaringan tersebut, Xi ditunjukkan dalam kondisi mengenakan masker dan tengah melihat-lihat pajangan di Beijing Exhibition Hall - di mana foto-foto dirinya banyak ditampilkan.

Dia ditemani oleh Perdana Menteri Li Keqiang dan para pemimpin puncak lainnya, termasuk semua anggota Komite Tetap Politbiro tertinggi partai.

Xi belum terlihat di depan umum sejak kembali ke Beijing dari KTT regional di Uzbekistan pada 16 September.

Kunjungan itu adalah perjalanan luar negeri pertamanya dalam hampir 1.000 hari sejak awal pandemi.

Dikutip CNN, Rabu (28/9/2022), ketidakhadirannya memunculkan rumor online, yang mengklaim - tanpa bukti - bahwa dia telah digulingkan dalam kudeta militer dan ditempatkan di bawah tahanan.

Rumor yang tidak berdasar itu semakin dipicu oleh klaim pembatalan penerbangan massal - kejadian umum di bawah pembatasan kebijakan nol-COVID China - dan video kendaraan militer yang tidak diverifikasi di jalan.

Spekulasi liar - yang berasal dari jaringan pembangkang China sebelum diambil dan diperkuat oleh media India - begitu kuat sehingga tagar chinacoup menjadi tren di Twitter selama akhir pekan.

Rumor tersebut dapat menyebar begitu cepat, tidak lain karena sifat sistem politik China yang sangat buram, di mana keputusan penting sebagian besar dibuat secara tertutup.

Ketiadaan informasi berarti pengamat veteran politik elit China pun mempertahankan pendekatan "jangan pernah mengatakan tidak pernah", dengan mencatat bahwa meskipun kejadian seperti kudeta tetap sangat mustahil, tetapi mustahil untuk mengetahui dengan pasti apa yang sebenarnya sedang terjadi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Kurangnya Bukti

Pada kesempatan ini, sebagian besar dengan cepat menunjuk pada kurangnya bukti kredibel yang mendukung dugaan 'kudeta'.

Sebaliknya, mereka mencatat bahwa Xi kemungkinan mengikuti aturan karantina sendiri dan tetap mengisolasi diri setelah kembali dari luar negeri.

Bahkan ketika seluruh dunia telah belajar untuk hidup dengan virus, China tetap berpegang teguh pada kebijakan nol-COVID yang ketat yang disukai oleh Xi.

Perbatasan China sebagian besar masih ditutup, dengan semua kedatangan internasional diharuskan menjalani karantina hotel selama tujuh hari, diikuti oleh tiga hari isolasi di rumah.

Xi mengunjungi pameran sepuluh hari setelah kembali ke China.

Pada Juli 2022, setelah perjalanan singkat ke Hong Kong untuk menandai ulang tahun ke-25 kembalinya kota itu ke pemerintahan China, Xi menghilang dari mata publik selama lebih dari seminggu, sebelum ia ditampilkan di televisi pemerintah mengunjungi wilayah barat jauh Xinjiang.

Tetapi waktu ketidakhadiran terbaru Xi telah menambah spekulasi yang intens.

3 dari 4 halaman

Ketidakjelasan Informasi

Xi hanya beberapa minggu lagi dari Kongres Partai ke-20 yang dimulai pada 16 Oktober, di mana ia secara luas diperkirakan akan melanggar tradisi dan diangkat untuk masa jabatan ketiga dalam kekuasaan, yang selanjutnya memperkuat statusnya sebagai pemimpin China paling kuat dalam beberapa dekade.

Rumor pertikaian politik dan perebutan kekuasaan telah lama menghantui politik elit China berkat kurangnya transparansi, terutama menjelang peristiwa penting seperti perombakan kepemimpinan lima tahun sekali.

Di bawah Xi, ketidakjelasan informasi ini semakin berkembang, karena dia dengan kejam menindak perbedaan pendapat dan ketidaksetiaan dalam partai dan memusatkan kekuasaan di tangannya sendiri.

Akibatnya, kekuatan faksi dan tetua partai diyakini telah melemah secara signifikan.

"Ketidakjelasan politik benar-benar membuat orang lebih mudah memperdagangkan rumor. Hanya ada sedikit informasi yang bocor dari dalam China," ungkap Dali Yang, seorang ilmuwan politik di University of Chicago.

"Ketidakpuasan publik yang semakin meningkat terhadap kebijakan Xi juga memicu rumor", kata Yang.

"Dengan kebijakan zero-Covid yang menyebabkan frustrasi dan ekonomi yang lesu, ada keinginan kuat untuk perubahan, dan kita manusia sering ingin percaya pada apa yang kita harapkan," katanya.

4 dari 4 halaman

Tagar China Coup Trending di Twitter, Xi Jinping Dirumorkan Jadi Tahanan Militer

Spekulasi tentang Presiden China Xi Jinping yang ditempatkan di bawah tahanan rumah telah mengambil alih media sosial. Desas-desus beredar di media sosial bahwa Xi telah dicopot sebagai kepala Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA) dan ibu kota China, Beijing, saat ini berada di bawah kendali tentara.

Dilansir Business Today, Senin (26/9/2022), hal ini terjadi sehari setelah seorang mantan pejabat tinggi keamanan dijatuhi hukuman penjara seumur hidup oleh pengadilan Tiongkok. Dia diyakini sebagai bagian dari "klik politik" anti-Xi. 

Dua orang lainnya yang terkait dengan kelompok itu juga dijatuhi hukuman mati yang ditangguhkan dan tiga lainnya menerima hukuman penjara yang lama minggu ini.

Sementara itu, rumor lain yang beredar di Internet termasuk Li Qiaoming, Jenderal yang bertugas untuk PLA China, telah menggantikan Xi Jinping sebagai penguasa China.

Namun, tidak ada konfirmasi resmi dari Partai Komunis China atau media pemerintah tentang rumor ini. 

Seorang aktivis hak asasi manusia China Jennifer Zeng, yang sekarang tinggal di AS, berbagi video di Twitter dan mengklaim PLA bergerak menuju Beijing.

Tweet Zeng berbunyi: “Kendaraan militer #PLA menuju #Beijing pada 22 Sep. Mulai dari Kabupaten Huanlai dekat Beijing & berakhir di Kota Zhangjiakou, Provinsi Hebei, seluruh prosesi sepanjang 80 KM. Sementara itu, rumor mengatakan bahwa #XiJinping ditahan setelah senior #PKC memecatnya sebagai kepala PLA.”

Selengkapnya di sini...

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.