Sukses

Sejumlah Populasi Jepang Menentang Pemakaman Kenegaraan Shinzo Abe, Kenapa?

Liputan6.com, Tokyo - Seminggu yang lalu, para pemimpin dunia berkumpul di London untuk pemakaman kenegaraan Ratu Inggris Elizabeth II.

Kini, banyak dari mereka menuju ke belahan dunia lain untuk pemakaman kenegaraan lainnya, tepatnya untuk mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe yang terbunuh.

Namun sebagian orang Jepang, dianggap tidak senang dengan hal itu -- paling tidak karena diperkirakan akan menelan biaya US$11,4 juta (Rp 172 miliar). Dalam beberapa minggu terakhir, penentangan terhadap pemakaman kenegaraan telah meningkat.

Survei menunjukkan lebih dari setengah populasi negara itu sekarang menentang penyelenggaraan pemakaman tersebut.

Awal pekan ini, seorang pria membakar dirinya sendiri di dekat kantor perdana menteri di Tokyo.

Kemudian, sekitar 10.000 pengunjuk rasa berbaris melalui jalan-jalan di ibukota menuntut pemakaman dibatalkan.

Namun, di sisi lain, acara ini menarik sekutu Jepang dari seluruh dunia. Presiden AS Joe Biden tidak akan hadir, tetapi wakil presidennya Kamala Harris akan hadir. Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong akan datang.

Begitu juga PM Australia Anthony Albanese, bersama dengan tiga pendahulunya.

Perdana Menteri India Narendra Modi melewatkan pemakaman Ratu tetapi terbang ke Tokyo untuk memberi penghormatan kepada Abe.

Apa yang dikatakan tentang Abe bahwa - bahkan ketika para pemimpin dunia berkumpul untuk pemakamannya - banyak orang di negaranya sendiri yang menentangnya?

Hal ini bukanlah peristiwa yang normal. Di Jepang, pemakaman kenegaraan diperuntukkan bagi anggota Keluarga Kekaisaran.

Hanya sekali, sejak Perang Dunia Kedua, seorang politisi diberi kehormatan ini, dan itu terjadi pada tahun 1967.

Sehingga, fakta bahwa Abe diberi pemakaman kenegaraan adalah masalah penting.

 

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Pemakaman Tidak Mencermikan Ketokohannya

Sebagian karena cara dia meninggal - dia ditembak mati pada rapat umum pemilihan pada Juli 2022. Dan Jepang berduka untuknya.

Dia tidak pernah sangat populer, menurut survei opini, tetapi hanya sedikit yang akan menyangkal bahwa dia membawa stabilitas dan keamanan negara.

Jadi keputusan untuk mengadakan pemakaman kenegaraan untuknya juga merupakan cerminan dari ketokohannya.

Tidak ada yang menjabat lebih lama di kantor perdana menteri dan, bisa dibilang, tidak ada politisi pasca perang yang memiliki dampak seperti itu pada posisi Jepang di dunia.

"Dia berada di depan zamannya," kata Profesor Kazuto Suzuki, seorang ilmuwan politik dan mantan penasihat Abe.

"Dia memahami perubahan keseimbangan kekuatan. Bahwa China yang sedang bangkit, tentu saja, akan mendistorsi keseimbangan kekuatan dan membentuk kembali tatanan di wilayah tersebut. Jadi, dia ingin mengambil kepemimpinan." tambahnya.

 

3 dari 4 halaman

Perubahan di Masa Pemerintahan Abe

Profesor Suzuki menunjuk pada Kemitraan Trans-Pasifik (TPP), rencana besar Presiden Barack Obama untuk menyatukan semua sekutu Amerika di Asia Pasifik dalam satu zona perdagangan bebas raksasa.

Pada tahun 2016, ketika Donald Trump menarik AS keluar dari TPP, semua orang berharap TPP akan runtuh. Tapi ternyata tidak.

Abe mengambil alih kepemimpinan dan menciptakan Perjanjian Komprehensif dan Progresif untuk kemitraan Trans-Pasifik, atau CPTPP, yang bahkan lebih membingungkan.

Ini adalah nama yang mengerikan tetapi menandakan kemauan baru bagi Jepang untuk memimpin di Asia.

Dia juga memainkan peran kunci dalam penciptaan Quad, aliansi antara AS, Jepang, India dan Australia.

Yang lebih signifikan lagi adalah perubahan yang dilakukan Abe terhadap militer Jepang.

Pada tahun 2014, perdana menteri saat itu memaksa melalui undang-undang yang "menafsirkan kembali" konstitusi pasifis Jepang pasca perang.

Ini memungkinkan Jepang untuk melakukan "pertahanan diri kolektif". Itu berarti untuk pertama kalinya sejak Perang Dunia kedua, Jepang dapat bergabung dengan sekutu AS dalam aksi militer di luar perbatasannya sendiri.

Undang-undang itu sangat kontroversial, dan riak-riaknya masih terasa sampai sekarang.

Jepang yang dipersenjatai kembali dan mampu tentu saja disambut baik oleh Washington, dan oleh banyak negara lain di Asia, yang sama-sama khawatir tentang China.

Abe menemukan mitra yang bersedia di Canberra dan Delhi. Ketika ia terbunuh, Perdana Menteri India , Narendra Modi mengumumkan hari berkabung nasional di India.

Tetapi ada satu tempat di mana Abe tidak dikenang - di mana ia berulang kali dikutuk sebagai seorang penghasut dan revisionis.

Tempat itu adalah Tiongkok. Ini mungkin menjelaskan mengapa Beijing mengirim wakil presiden Wang Qishan ke London tetapi mengirim mantan menteri sains dan teknologi yang belum pernah didengar oleh siapa pun di luar China ke Tokyo.

 

4 dari 4 halaman

Penentang Pemakaman Negara

Ribuan orang yang berbaris di Tokyo menentang pemakaman negara menuduh Abe memimpin Jepang menuju perang.

"Abe meloloskan RUU pertahanan diri kolektif," ujar Machiko Takumi, seorang demonstran.

"Itu berarti Jepang akan berperang dengan Amerika, yang berarti dia membuat Jepang bisa berperang lagi, itu sebabnya saya menentang pemakaman kenegaraan." lanjutnya.

Jepang adalah negara yang trauma dengan perang. Tapi bukan hanya kenangan bom atom yang membuat orang marah terhadap Abe.

Konstitusi Jepang pascaperang dengan jelas menyatakan bahwa negara itu "menolak hak untuk berperang".

Jika dia ingin mengubahnya, Abe seharusnya mengadakan referendum. Tapi dia tahu dia akan kalah. Alih-alih, hukumnya "menafsirkan ulang" makna konstitusi.

"Abe dipandang sebagai seseorang yang tidak bertanggung jawab kepada rakyat," tutur Profesor Koichi Nakano, dari Universitas Sophia Tokyo.

"Apa pun yang dia lakukan, dia melakukannya bertentangan dengan prinsip-prinsip konstitusi. Dia melakukannya melawan prinsip-prinsip demokrasi." jelasnya.

Tetapi bagi para pendukungnya, semua ini meleset dari intinya. Sebelum pemimpin dunia lainnya, Abe melihat meningkatnya ancaman dari Tiongkok, dan memutuskan Jepang harus menjadi anggota aliansi AS-Jepang yang dibayar penuh.

"Abe memiliki visi yang sangat futuristik," ucap mantan penasihatnya, Suzuki.

"Dia melihat bahwa Tiongkok akan bangkit, dan Amerika Serikat akan mundur dari wilayah tersebut. Untuk menjaga agar Amerika Serikat tetap terlibat di wilayah ini, dia menyadari bahwa kita perlu memiliki kekuatan untuk mempertahankan diri." tambah Suzuki.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.