Sukses

Ini yang Terjadi Jika Presiden Rusia Vladimir Putin Gunakan Senjata Nuklir ke Ukraina

Liputan6.com, Moskow - Ancaman Presiden Rusia Vladimir Putin untuk menggunakan senjata nuklir di Ukraina jika "integritas teritorial" Rusia terancam telah memicu diskusi mendalam di Barat tentang bagaimana ia akan merespons.

"Mereka yang mencoba memeras kami dengan senjata nuklir harus tahu bahwa angin juga dapat berbelok ke arah mereka," kata Putin, menambahkan: "Ini bukan gertakan."

Namun para analis tidak yakin presiden Rusia itu bersedia menjadi orang pertama yang melepaskan senjata nuklir sejak AS mengebom Jepang pada 1945.

AFP berbicara dengan beberapa ahli dan pejabat tentang kemungkinan skenario yang dapat muncul jika Rusia melakukan serangan nuklir, demikian seperti dikutip dari MSN News, Sabtu (24/9/2022).

Seperti Apa Serangan Nuklir Rusia?

Para analis mengatakan Moskow kemungkinan akan mengerahkan satu atau lebih bom nuklir "taktis" atau medan perang.

Ini adalah senjata kecil, mulai dari 0,3 kiloton hingga 100 kiloton daya ledak, dibandingkan dengan 1,2 megaton hulu ledak strategis AS terbesar atau bom 58 megaton yang diuji Rusia pada tahun 1961.

Bom taktis dirancang untuk memiliki dampak terbatas di medan perang, dibandingkan dengan senjata nuklir strategis yang dirancang untuk bertarung dan memenangkan perang habis-habisan.

Tetapi "kecil" dan "terbatas" adalah relatif: Bom atom yang dijatuhkan AS di Hiroshima pada tahun 1945 hingga efek yang menghancurkan hanya berbobot 15 kiloton.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Apa yang Menjadi Target Rusia di Ukraina?

Para analis mengatakan tujuan Rusia dalam menggunakan bom nuklir taktis di Ukraina adalah untuk menakut-nakutinya agar menyerah atau tunduk pada negosiasi, dan untuk membagi pendukung Barat negara itu.

Mark Cancian, seorang ahli militer dengan Program Keamanan Internasional CSIS di Washington, mengatakan Rusia kemungkinan tidak akan menggunakan senjata nuklir di garis depan.

Merebut 20 mil (32 kilometer) wilayah bisa membutuhkan 20 bom nuklir kecil -- keuntungan kecil untuk risiko besar memperkenalkan senjata nuklir dan kejatuhan nuklir.

"Hanya menggunakan satu saja tidak akan cukup," kata Cancian.

Moskow malah dapat mengirim pesan yang kuat dan menghindari korban yang signifikan dengan meledakkan bom nuklir di atas air, atau meledakkan satu tinggi di atas Ukraina untuk menghasilkan pulsa elektromagnetik yang akan melumpuhkan peralatan elektronik.

Mungkinkah Rusia Menargetkan Kehancuran yang Lebih Besar?

Atau Putin dapat memilih kehancuran dan kematian yang lebih besar: menyerang pangkalan militer Ukraina, atau memukul pusat kota seperti Kyiv, menghasilkan korban massal dan mungkin membunuh kepemimpinan politik negara itu.

Skenario semacam itu "kemungkinan akan dirancang untuk memecah aliansi NATO dan konsensus global melawan Putin," tulis Jon Wolfsthal, mantan pakar kebijakan nuklir Gedung Putih, jumat di Substack.

Tetapi "tidak jelas apakah itu akan berhasil, dan dapat dengan mudah dilihat sebagai keputusasaan seperti tekad," katanya.

 

3 dari 4 halaman

Bagaimana Negara Barat Akan Merespons

Barat tetap ambigu tentang bagaimana ia akan menanggapi serangan nuklir taktis, dan pilihannya rumit.

Amerika Serikat dan NATO tidak ingin terlihat lemah di depan ancaman nuklir implisit.

Tetapi mereka juga ingin menghindari kemungkinan bahwa perang di Ukraina -- bukan anggota NATO -- dapat meningkat menjadi perang nuklir global yang jauh lebih luas dan menghancurkan.

Para ahli mengatakan Barat tidak akan punya pilihan selain menanggapi, dan bahwa tanggapan harus datang dari NATO sebagai sebuah kelompok, bukan Amerika Serikat saja.

Tanggapan apa pun harus "memastikan bahwa situasi militer Putin tidak membaik dari serangan semacam itu, dan bahwa posisi politik, ekonomi, dan pribadinya menderita sebagai akibatnya," kata Wolfsthal.

Amerika Serikat telah memposisikan sekitar 100 senjata nuklir taktisnya sendiri di negara-negara NATO dan dapat merespons dengan baik terhadap pasukan Rusia.

Itu akan menunjukkan tekad dan mengingatkan Moskow tentang bahaya tindakannya, menurut Matthew Kroenig dari Dewan Atlantik.

Namun, katanya, "itu mungkin juga memicu pembalasan nuklir Rusia, meningkatkan risiko pertukaran nuklir yang lebih besar dan bencana kemanusiaan lebih lanjut."

Risiko lain adalah bahwa beberapa anggota NATO mungkin menolak tanggapan nuklir, melayani tujuan Putin untuk melemahkan aliansi.

 

4 dari 4 halaman

Apa yang Bisa Dilakukan Ukraina?

Menjawab serangan nuklir Rusia dengan cara militer atau diplomatik yang lebih konvensional, dan memasok Ukraina dengan senjata yang lebih mematikan untuk menyerang Rusia, bisa lebih efektif, kata para ahli.

"Penggunaan nuklir Rusia mungkin memberikan celah untuk meyakinkan negara-negara yang sejauh ini enggan -- seperti India dan bahkan mungkin China -- untuk berpartisipasi dalam meningkatkan sanksi," kata Kroenig.

Selain itu, Amerika Serikat dapat menawarkan pesawat NATO Ukraina, baterai anti-rudal Patriot dan THAAD, dan rudal jarak jauh ATACMS yang dapat digunakan oleh pasukan Ukraina untuk menyerang jauh di dalam Rusia.

"Apa pun pembatasan yang kami miliki terhadap pasukan Ukraina -- dan saya pikir kami memiliki beberapa pembatasan -- saya pikir kami melepas semua itu," kata Cancian.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.