Sukses

Menakar Peluang UMKM Indonesia Berjaya di Korea Selatan

Liputan6.com, Jakarta - Produk Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) dinilai pemerintah Indonesia mampu bersaing dan berjaya di Korea Selatan. Meski begitu, para pelaku usaha mesti menilik lebih dalam upaya untuk mencapai titik tersebut.

Direktur Pengembangan Ekspor Nasional, Kementerian Perdagangan RI, Ni Made Ayu Martini menyebut dibutuhkan pemahaman dalam sejumlah hal yang kemudian juga diperkuat dengan perjanjian kerja sama Indonesia–Korea Comprehensive Economic Partnership Agreement atau IK-CEPA.

"Dalam IK-CEPA, terdapat bab tentang kerjasama ekonomi dan pemberdayaan usaha kecil menengah, salah satunya," ujar Ni Made Ayu Martini pada ada workshop kedua Indonesian Next Generation Journalist Network on Korea Batch 2 yang diselenggarakan oleh Foreign Policy Community of Indonesia (FPCI) bersama Korea Foundation, Senin (19/9/2022).

"Namun saat ini IK-CEPA belum dilaksanakan. Kita tunggu sampai tahun depan kalau sudah diimplementasikan kita duduk lagi dan turun ke detail program seperti apa yang harus dimiliki antara UMKM Indonesia dan UMKM Korea karena saat ini yang ada di bab tersebut."

Ni Made Ayu Martini membeberkan cara agar UMKM Indonesia mampu bersaing dan berjaya di pasar Korea Selatan lewat aturan dan mekanisme yang harus dipahami.

"Ada mekanisme sekarang dan kita harus memikirkannya. Kalo Indonesia mau masuk Korea, contohnya food and beverage, ini prospek potensial, tapi kita perlu paham regulasi, kepatuhan disana, bahasa, label, konten dan standar," kata Ni Made Ayu Martini.

"Setelah Anda masuk dan mengekspor banyak UMKM. IK-CEPA bisa mendukungnya ke arah yang lebih baik lagi."

Dalam workshop tersebut juga ada Peneliti Senior dari Center for Trade Studies and Coorperation, Korea International Trade Assosiation (KITA), Dr Kim Kyounghwa.

Dr Kim Kyounghwa menyinggung soal penghapusan tarif pos perdagangan yang secara tidak langsung turut membantu pelaku UMKM.

"Saya menemukan bahwa penghapusan khusus dibuat sehubungan aktivitas dagang kawat baja mentah dan kabel dan produk-produk itu adalah barang-barang yang biasanya diproduksi oleh usaha kecil dan menengah," ujar Dr Kim Kyounghwa.

"Jadi saya pikir produk-produk akan diuntungkan bagi usaha kecil dan menengah Korea Selatan dengan bagian yang sama."

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Progres IK-CEPA di Tengah Isu Ekonomi Hijau

Pada workshop kedua Indonesian Next Generation Journalist Network on Korea Batch 2 yang diselenggarakan oleh Foreign Policy Community of Indonesia (FPCI) bersama Korea Foundation, isu tantangan perubahan iklim dalam agenda ekonomi kedua negara turut dibahas.

Direktur Pengembangan Ekspor Nasional, Kementerian Perdagangan RI, Ni Made Ayu Martini yang menjadi pembicara dalam workshop tersebut mengatakan bahwa Indonesia dan Korea telah sepakat dalam upaya menjalankan green economy.

"Dalam tahap investasi, kedua negara sepakat, Indonesia dalam hal memberikan preferensi kepada Korea untuk berinvestasi di energi hijau," ujar Ni Made Ayu Martini dalam workshop bertema The Next Chapter of Indonesia-Korea Economic Coorperation; Tracking the Progress of IK-CEPA, Senin (19/9/2022).

Ni Made Ayu Martini turut menyebut bahwa upaya menjalankan aktivitas ekonomi di tengah isu perubahan iklim adalah bagian dari arahan nasional.

"Jadi ini adalah bagian dari arahan nasional dari pemerintah Indonesia bahwa di masa depan kami membutuhkan hal ini dan karena kami memiliki ini, Indonesia-Korea CEPA, dan chapter investment juga memiliki itu, dan kami membukanya untuk investasi dari Korea."

"Contoh kecil untuk menunjukkan bumi di masa depan yaitu dengan penerapan teknologi yang bersih dan teknologi hijau, kita dapat memberikan kesempatan kepada perusahaan Korea untuk berinvestasi di Indonesia."

Ni Made Ayu Martini meyakinkan bahwa perjanjian perdagangan IK-CEPA semakin baik dari waktu ke waktu dan menyebut alasan Indonesia masuk dalam negosiasi ini lantaran dilakukan secara bilateral.

"Sebelumnya kita memiliki kerja sama ASEAN-Korea, artinya 10 anggota ASEAN dengan Korea juga memiliki kesepakatan dalam bentuk FDA," kata Ni Made Ayu Martini.

"Perjanjian bilateral dan perjanjian regional atau multilateral adalah dua hal yang berbeda. Dengan bilateral, Anda bisa lebih kuat, Anda bisa lebih dalam, Anda bisa lebih ambisius dan sebagainya."

3 dari 4 halaman

Penghapusan Biaya Tarif Perdagangan

Dalam pemaparannya, Ni Made Ayu Martini menyebut bahwa hubungan kedua negara tetap mampu menghasilkan target yang baik dan optimal lewat sejumlah kesepakatan yang saling mengentungkan.

Salah satu di antaranya adalah penghapusan tarif perdagangan. Korea Selatan menghapus 95,54 persen tarif pos untuk produk Indonesia.

Sebaliknya, Indonesia juga menghapus biaya tarif pos untuk produk Korea Selatan sebanyak 95,54 persen.

Peluang lain yang dipaparkan yaitu bahwa Korea adalah hub untuk Indonesia, termasuk dalam sektor otomotif dan produk elektronik.

"Korea dikenal dengan sektor teknologinya di bidang otomotif namun market mereka sangat terbatas. Mereka butuh global market. Jika Korea berinvestasi di Indonesia, dan membuat RI sebagai industrial hub, maka itu akan menciptakan kesempatan menjadi pusat produksi besar di dunia," kata Ni Made Ayu Martini.

"Artinya itu adalah win-win, Korea membutuhkan Indonesia begitu pula sebaliknya, baik dari segi ekonomi, pekerja, investasi dan lainnya," ujar Ni Made Ayu Martini.

4 dari 4 halaman

Seputar Indonesian Next Generation Journalist Network on Korea

Tahun ini, Foreign Policy Community of Indonesia (FPCI) bersama Korea Foundation kembali menyelenggarakan Indonesian Next Generation Journalist Network on Korea Batch 2, setelah sukses di tahun sebelumnya.

Program ini merupakan wadah bagi jurnalis profesional di Indonesia untuk mendapatkan wawasan yang lebih mendalam tentang hubungan Indonesia-Korea yang masih kurang terjamah karena keterbatasan akses informasi.

Pada pembukaan dan workshop pertama Founder and Chairman of FPCI, Dino Patti Djalal menyampaikan sambutannya secara virtual.

Dino Patti Djalal menyambut ke-15 jurnalis terpilih dalam program tahun ini.

"Program ini terselenggara atas kerja sama FPCI bersama Korea Foundation. Tujuan utama program ini adalah membangun kemitraan strategis antara Indonesia-Korea lewat level people to people," kata Dino Patti Djalal, Jumat (26/8/2022).

"Indonesia dan Korea punya potensi luar biasa dan hubungan dekat. Ini jadi kesempatan luar biasa bagi jurnalis Indonesia tahu lebih dalam soal Korea. Ini akan jadi program yang menyenangkan. Nantinya para jurnalis akan mengunjungi Korea, dan peserta tahun sebelumnya telah mengunjungi Korea Selatan."

"Sekali lagi saya ucapkan selamat kepada jurnalis yang terpilih," ujar Dino Patti Djalal.

Turut membuka Indonesian Next Generation Journalist Network on Korea Batch 2, hadir pula Director of Korea Foundation Jakarta Office, Choi Hyunsoo.

"Korea Foundation Jakarta Office selalu mempromosikan pertukaraan kerja sama antara Korea dan Indonesia. Sejak 1963, hubungan Indonesia dan Korea Selatan selalu tumbuh dari berbagai bidang," kata Choi Hyunsoo.

"Indonesian Next Generation Journalist Network on Korea dibentuk bagi mempererat hubungan kedua negara. Melalui sejumlah workshop dan menulis artikel dari paparan narasumber. Saya berharap ini menciptakan pemahaman bagi warga kedua ngeara."

Pada tahun 2022, program ini memilih 15 jurnalis terpilih untuk berpartisipasi dalam program peningkatan kapasitas.

Jurnalis akan mengikuti serangkaian workshop di Jakarta di mana mereka akan memiliki kesempatan untuk terlibat dalam diskusi mendalam dengan para ahli, pembuat kebijakan, dan praktisi Indonesia dan Korea Selatan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.