Sukses

Komandan Pemberontak Taliban Mahdi Mujahid Tewas Saat Kabur ke Iran

Liputan6.com, Herat - Seorang komandan pemberontak Taliban dari komunitas minoritas Syiah Afghanistan Hazara tewas ketika mencoba melarikan diri ke Iran. Kabar itu dikemukakan Kementerian Pertahanan Afghanistan pada Rabu 17 Agustus 2022, seraya menyangkal laporan lokal yang menunjukkan bahwa dia dibunuh di penyekapan.

Perpecahan Mahdi Mujahid dengan kepemimpinan Taliban pada bulan Juni adalah divisi publik profil tertinggi yang terlihat dalam kelompok Islam garis keras sejak mereka kembali berkuasa pada Agustus tahun lalu.

Dia diangkat sebagai kepala intelijen Provinsi Bamiyan pada saat itu, tetapi beberapa bulan kemudian dipecat menyusul perselisihan media lokal yang dikaitkan dengan kontrol perdagangan batu bara yang menguntungkan.

Mujahid melarikan diri pada bulan Juni setelah Taliban mengirim ribuan tentara untuk menghancurkan para loyalisnya.

Berhari-hari pertempuran berkecamuk, dengan PBB memperkirakan setidaknya 27.000 orang mengungsi akibat kekerasan tersebut.

Etnis Hazara yang sebagian besar Syiah di Afghanistan telah menghadapi penganiayaan selama beberapa dekade, dan penunjukan Mujahid pada awalnya dilihat sebagai mendukung klaim Taliban untuk lebih inklusif terhadap non-Pashtun.

Pashtun, juga disebut Pathan atau etnis Afganistan adalah grup etnis yang populasinya berada di daerah timur dan selatan Afganistan dan di Provinsi Perbatasan Barat Laut, dan Balochistan yang merupakan provinsi dari Pakistan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

ggg

Pada Rabu 17 Agustus, para pejabat mengatakan pasukan perbatasan mengidentifikasi Mujahid di Provinsi Herat, dekat perbatasan dengan Iran, dan "menghukumnya atas perbuatannya".

"Dia tidak bersama siapa pun," kata petugas informasi Provinsi Naeemul Haq Haqqani kepada AFP, seraya menambahkan bahwa dia "dibunuh setelah konflik".

Gambar yang beredar di media sosial, bagaimanapun, dimaksudkan untuk menunjukkan Mujahid hidup dan dalam tahanan. Haqqani menepis laporan itu.

"Rumor bahwa orang ini ditangkap hidup-hidup adalah bohong," kata Haqqani.

Taliban dituduh melakukan pelanggaran terhadap Hazara ketika mereka pertama kali memerintah Afghanistan dari tahun 1996 hingga 2001.

Hazara juga menjadi sasaran serangan oleh kelompok ISIS Sunni di Irak dan Suriah (ISIS), yang menganggap mereka sesat.

 

3 dari 4 halaman

Taliban Desak Pengakuan dari Dunia Atas Pemerintahannya di Afganistan

Satu tahun berlalu sejak Taliban menguasai Afghanistan setelah hampir 20 tahun pendudukan AS.

Tetapi para penguasa Taliban memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan ketika mereka berjuang untuk menghidupkan kembali ekonomi negara yang tak bernyawa dan mengatasi situasi kemanusiaan yang mengerikan.

Sementara itu, isolasi internasional Taliban tidak membantu penyebabnya.

Dilansir Al Jazeera, Selasa (16/8/2022), meskipun seruan dan upaya berulang-ulang oleh para pemimpin Taliban, tidak ada negara di dunia yang mengakui Imarah Islam Afghanistan (IEA), karena negara itu secara resmi dikenal di bawah pemerintahan Taliban.

Barat telah menuntut agar Taliban melonggarkan pembatasan hak-hak perempuan dan membuat pemerintah lebih representatif sebagai syarat untuk pengakuan. Taliban mengatakan Amerika Serikat melanggar Perjanjian Doha 2020 dengan tidak mengakui pemerintahnya.

Pembunuhan bulan lalu terhadap pemimpin al-Qaeda Ayman al-Zawahiri dalam serangan pesawat tak berawak AS di Kabul telah menyebabkan pemerintah Barat menuduh pemerintah Taliban gagal memenuhi komitmennya di bawah Perjanjian Doha, yang mengharuskan Taliban untuk menolak tempat berlindung yang aman. Al-Qaeda dan kelompok bersenjata lainnya di Afghanistan dengan imbalan penarikan AS.

Beberapa serangan mematikan yang dikaitkan dengan Negara Islam di Provinsi Khorasan, ISKP (ISIS-K) telah meningkatkan kekhawatiran di ibu kota Barat tentang lanskap keamanan Afghanistan pasca-AS.

Selengkapnya di sini...

4 dari 4 halaman

Bagaimana Setahun Taliban Kuasai Afghanistan? Ini Rekam Jejaknya

15 Agustus tahun lalu atau 2021, merupakan momen di mana dunia terhenyak dengan kenyataan bahwa kelompok militan Taliban benar adanya menduduki ibu kota Afghanistan, kemudian berkuasa atas negara tersebut.

Pelan tapi pasti, Taliban mencengkeram Afghanistan dalam kekuasannya. Mengganti pemerintahan ala mereka, dan dengan segera menerapkan aturan sesuai kepemimpinan mereka.

Ribuan orang berupaya keluar dari Afghanistan, yang bisa melarikan diri berusahaKin sekuat tenaga meski harus meninggalkan semua harta benda di kampung halaman. Sementara yang tak mampu menyelamatkan diri, hanya bisa pasrah dengan kepemimpinan kelompok militan tersebut.

Kini, setahun sudah Taliban kembali berkuasa di Afghanistan. Bagaimana negara tersebut di bawah bayang-bayang mereka?

Mengutip VOA Indonesia, Selasa (16/8/2022), upaya kelompok itu untuk mengatur ekonomi negara yang juga dilanda kekeringan, pandemi COVID-19, dan ketidakpercayaan pada pemerintahan yang digulingkannya, sebagian besar tidak membuahkan hasil.

Pada tahun fiskal terakhir di Afghanistan, sebelum pemerintahaan koalisi Presiden Ashraf Ghani yang didukung barat runtuh, yaitu tahun 2020-2021 - 75% belanja pemerintah dari anggaran tahunan Afghanistan senilai 5,5 miliar dolar berasal dari bantuan asing. Tapi ketika Amerika Serikat meninggalkan Afghanistan, bantuan internasional untuk rakyat Afghanistan dan bantuan keamanan dihentikan dan sanksi juga dijatuhkan kepada pemerintahan baru.

Selengkapnya klik di sini...

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS