Sukses

Taliban Desak Pengakuan dari Dunia Atas Pemerintahannya di Afganistan

Liputan6.com, Kabul - Satu tahun berlalu sejak Taliban menguasai Afghanistan setelah hampir 20 tahun pendudukan AS.

Tetapi para penguasa Taliban memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan ketika mereka berjuang untuk menghidupkan kembali ekonomi negara yang tak bernyawa dan mengatasi situasi kemanusiaan yang mengerikan.

Sementara itu, isolasi internasional Taliban tidak membantu penyebabnya.

Dilansir Al Jazeera, Selasa (16/8/2022), meskipun seruan dan upaya berulang-ulang oleh para pemimpin Taliban, tidak ada negara di dunia yang mengakui Imarah Islam Afghanistan (IEA), karena negara itu secara resmi dikenal di bawah pemerintahan Taliban.

Barat telah menuntut agar Taliban melonggarkan pembatasan hak-hak perempuan dan membuat pemerintah lebih representatif sebagai syarat untuk pengakuan. Taliban mengatakan Amerika Serikat melanggar Perjanjian Doha 2020 dengan tidak mengakui pemerintahnya.

Pembunuhan bulan lalu terhadap pemimpin al-Qaeda Ayman al-Zawahiri dalam serangan pesawat tak berawak AS di Kabul telah menyebabkan pemerintah Barat menuduh pemerintah Taliban gagal memenuhi komitmennya di bawah Perjanjian Doha, yang mengharuskan Taliban untuk menolak tempat berlindung yang aman. Al-Qaeda dan kelompok bersenjata lainnya di Afghanistan dengan imbalan penarikan AS.

Beberapa serangan mematikan yang dikaitkan dengan Negara Islam di Provinsi Khorasan, ISKP (ISIS-K) telah meningkatkan kekhawatiran di ibu kota Barat tentang lanskap keamanan Afghanistan pasca-AS.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Kepercayaan AS Menurun

Washington akan merasa sulit untuk mempercayai Taliban setelah pembunuhan al-Zawahiri, dengan Barat kemungkinan akan mengambil sikap keras terhadap pemerintah Taliban di tengah meningkatnya dukungan untuk sanksi yang dikenakan padanya.

Menurunnya kepercayaan AS pada Taliban bisa menjadi bencana dari sudut pandang kemanusiaan ketika negosiasi yang diadakan antara kedua belah pihak di Doha, ibukota Qatar, untuk pelepasan dana ke Afghanistan telah terhenti.

Nathan Sales, mantan duta besar AS dan koordinator kontraterorisme, mengatakan setelah pembunuhan al-Zawahiri bahwa “risikonya besar bahwa uang yang diberikan kepada [Taliban] akan menemukan jalan mereka secara tak terelakkan dan langsung masuk ke kantong al-Qaeda”.

Meskipun keterlibatan antara Barat dan Afghanistan "kemungkinan akan melambat" setelah pembunuhan al-Zawahiri, "sejauh ini tidak jelas apakah perkembangan ini akan berdampak pada keterlibatan regional dengan pemerintah de facto Taliban", kata Ibraheem Bahiss, seorang analis dengan International Crisis Group yang berfokus pada Afghanistan, dalam sebuah wawancara dengan Al Jazeera.

“Al-Qaeda bukanlah pertimbangan utama bagi banyak negara regional dan mungkin mereka dapat melanjutkan keterlibatan mereka meskipun ada perkembangan ini.”

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Pendekatan Negara Non Barat

Penting untuk mengkaji bagaimana negara-negara non-Barat mendekati pemerintah Taliban. 

Beberapa tetangga Afghanistan, termasuk Cina, Pakistan, dan Iran, telah menerima diplomat Taliban, bersama dengan Malaysia, Qatar (yang menjadi tuan rumah kantor Taliban di Doha), Arab Saudi, Rusia, dan Turkmenistan. Faktanya, Ashgabat, Beijing, Islamabad, dan Moskow bahkan telah secara resmi mengakreditasi diplomat yang ditunjuk Taliban, menggarisbawahi bagaimana isolasi internasional Taliban relatif.

Mengingat bagaimana China, Rusia, dan Iran melihat ISIS-K sebagai ancaman yang jauh lebih parah daripada al-Qaeda, negara-negara ini akan “setidaknya bersimpati” untuk IEA “selama Taliban terus berperang melawan [ISIS-K]. ”, Anatol Lieven, seorang peneliti senior di Quincy Institute of Responsible Statecraft, mengatakan kepada Al Jazeera.

“Permusuhan terhadap [ISIS-K] membantu menjelaskan mengapa Rusia dan China menjangkau Taliban di tahun-tahun sebelum kemenangan mereka [pada Agustus 2021]. Namun, hubungan ini berhenti jauh dari jenis dukungan keuangan yang sangat dibutuhkan Taliban. Rusia tidak memilikinya untuk diberikan, dan China selalu sangat berhati-hati dengan pemberian semacam ini,” kata Lieven.

4 dari 4 halaman

Taliban Cari Pengakuan

Meskipun Teheran telah dengan hati-hati melibatkan para penguasa di Kabul, pengecualian minoritas Syiah Hazara dari pemerintahan tidak membuat Iran terkesan, yang juga mengalami bentrokan perbatasan dan perselisihan hak atas air dengan Taliban sejak Agustus 2021.

Pakistan, sekutu Taliban jangka panjang yang merupakan salah satu dari hanya tiga pemerintah yang mengakui pemerintah Taliban pada 1990-an, juga memiliki masalah besar dengan Afghanistan pasca-pendudukan. 

Pemerintahan Taliban telah menguatkan Taliban Pakistan, yang dikenal dengan singkatan TTP, dalam serangannya terhadap Islamabad, yang telah merespons dengan melakukan serangan udara lintas perbatasan.

Bagi pemerintah China, perhatian utama berkaitan dengan pertanyaan tentang bagaimana Taliban akan menangani kelompok bersenjata Uighur yang memiliki sejarah berbasis di Afghanistan pada 1990-an.

China khawatir bahwa Taliban mungkin memberi organisasi semacam itu kebebasan untuk beroperasi melawan China. Beijing telah menawarkan dukungan ekonomi dan pembangunan kepada Taliban dengan syarat bahwa Afghanistan bekerja sama dengan China berhadapan dengan faksi-faksi bersenjata tersebut dan menghindari penargetan kepentingan China, khususnya Inisiatif Sabuk dan Jalan – sebuah proyek infrastruktur global yang didanai oleh Beijing.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS