Sukses

Lockdown Masih Berlaku, Sejumlah Kota di China Perketat Aturan COVID-19

Liputan6.com, Beijing - Beberapa kota China yang dilanda COVID-19 dari timur ke barat negara itu memberlakukan pembatasan dan lockdown baru pada populasi mereka pada Kamis (11 Agustus) untuk menahan gejolak yang sekali lagi mengancam akan mengganggu ekonomi lokal.

Mengurangi pergerakan orang yang tidak perlu selama beberapa hari - jenis penguncian yang lebih lembut - segera setelah lusinan kasus baru muncul adalah praktik utama dari strategi "dinamis COVID-nol" China. 

Tujuannya adalah untuk menghindari mengubah upaya untuk menghentikan wabah menjadi mimpi buruk yang berkepanjangan yang terlihat di Shanghai dan Wuhan.

Dilaporkan Channel News Asia, Jumat (12/8/2022), ketidakpastian tentang berapa lama penguncian yang lebih kecil seperti itu dapat berlangsung - karena penularan Omicron yang tinggi membuat lebih sulit untuk membersihkan infeksi - telah merusak kepercayaan bisnis dan membuat orang kurang bersedia untuk bepergian.

Pusat ekspor dan manufaktur timur Yiwu mengatakan pada hari Kamis akan memasuki tiga hari "manajemen diam", dengan sebagian besar penduduknya dilarang meninggalkan area yang ditentukan dan beberapa dikurung di rumah mereka.

1,9 juta orang Yiwu bergabung dengan jutaan orang lain di beberapa kota yang pergerakannya sebagian besar dibatasi di kompleks tempat tinggal mereka kecuali mereka harus keluar untuk hal-hal seperti tes COVID-19, belanja bahan makanan, atau kunjungan ke rumah sakit.

Perusahaan yang karyawannya dapat bekerja di kampus tertutup masih diizinkan untuk beroperasi, sementara semua tempat umum di Yiwu ditutup selama tiga hari, tidak termasuk rumah sakit dan tempat lain yang menawarkan layanan penting.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Pembatasan Pergerakan

Di wilayah barat China Xinjiang, tiga kota di daerah Aksu mulai Kamis mengizinkan karyawan meninggalkan rumah mereka untuk bekerja sambil membatasi orang lain hanya untuk pergerakan yang diperlukan. Tidak jelas kapan tindakan itu akan dicabut.

Sementara itu, distrik-distrik utama di ibu kota Xinjiang, Urumqi, telah dikunci selama lima hari mulai Rabu.

Cluster di hotspot pariwisata Hainan dan Tibet terus berkembang, dengan kota-kota yang terkena dampak dikunci.

China Daratan melaporkan 1.993 kasus virus corona baru yang ditularkan di dalam negeri untuk 10 Agustus - 614 bergejala dan 1.379 tanpa gejala - Komisi Kesehatan Nasional mengatakan pada hari Kamis.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Jumlah Kasus Terakhir

Tidak ada kematian baru, menjaga angka kematian di 5.226. China telah mengkonfirmasi 232.809 kasus dengan gejala pada 10 Agustus, termasuk yang ditransmisikan lokal dan di antara kedatangan.

Ibu kota China, Beijing, melaporkan dua kasus lokal untuk hari sebelumnya, sementara pusat keuangan Shanghai dan pusat teknologi selatan Shenzhen melaporkan nol infeksi lokal baru.

Pihak berwenang menyensor sebuah situs informasi medis China yang populer. Gara-garanya dianggap melanggar hukum dan peraturan terkait.

Penyensoran itu diberlakukan beberapa bulan setelah diterbitkannya sebuah artikel yang mengkritik obat herbal COVID-19 yang didukung pemerintah.

4 dari 4 halaman

Keraguan Obat Herbal

DXY, yang salah satu investornya adalah raksasa teknologi Tencent, sebelumnya mempertanyakan nilai Lianhua Qingwen, obat herbal yang dipasarkan untuk demam dan sakit tenggorokan, sebagai obat Virus Corona COVID-19.

Pemerintah China menyetujui Lianhua Qingwen yang terbuat dari ramuan bahan-bahan seperti biji kamperfuli dan aprikot sebagai obat COVID-19 pada tahun 2020, dan didistribusikan ke penduduk Shanghai selama wabah tahun ini.

Artikel DXY adalah bagian dari gelombang laporan yang menyebabkan saham produsen Lianhua Qingwen, salah satu dari perusahaan obat tradisional terbesar di China, jatuh terpuruk.

Situs web tersebut sekarang telah dilarang memposting di setidaknya lima akun media sosial Weibo-nya, dengan pemberitahuan di bagian atas halaman resminya yang mengatakan bahwa karena "pelanggaran hukum dan peraturan terkait, pengguna ini saat ini dilarang memposting".

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

  • Negara dengan penduduk terbanyak di seluruh dunia. Negara ini telah berganti nama menjadi Republik Rakyat Tiongkok.
    Negara dengan penduduk terbanyak di seluruh dunia. Negara ini telah berganti nama menjadi Republik Rakyat Tiongkok.
    China
  • Penyebaran Covid-19 ke seluruh penjuru dunia diawali dengan dilaporkannya virus itu pada 31 Desember 2019 di Wuhan, China
    COVID-19
  • Lockdown
  • Pada