Sukses

Mar-A-Lago Milik Donald Trump Digerebek FBI, Partai Republik Tak Terima

Liputan6.com, Jakarta - Partai Republik marah dan mantan Presiden Donald Trump menuntut penjelasan atas serangan FBI di rumahnya di Florida, Mar-a-Lago.

Dikutip BBC, Rabu (10/8/2022), FBI dan Departemen Kehakiman belum mengomentari pencarian tersebut, yang diungkapkan Trump pada Senin malam.

Ini dilaporkan terkait dengan penyelidikan atas penanganannya terhadap materi rahasia dan sensitif.Ini adalah pertama kalinya rumah mantan presiden AS digeledah oleh penegak hukum.

Laporan menunjukkan aktivitas FBI terkait dengan penyelidikan apakah Trump, seorang Republikan, menghapus catatan rahasia dari Gedung Putih dan membawanya ke Mar-a-Lago.

Beberapa kotak dibawa pergi, seorang pejabat penegak hukum yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada CBS News, mitra BBC AS, menambahkan bahwa tidak ada pintu yang ditendang dan pencarian telah selesai pada sore hari.

Partai Republik menggambarkan pencarian itu bermotif politik, dengan tokoh-tokoh terkemuka menuntut penjelasan dan penjelasan dari Jaksa Agung Merrick Garland, kepala Departemen Kehakiman (DoJ).

Mantan Wakil Presiden Trump, Mike Pence, yang secara halus menjauhkan diri di tengah spekulasi bahwa mereka berdua dapat meluncurkan pencalonan Gedung Putih 2024, meminta jaksa agung untuk memberikan "pertanggungjawaban penuh" tentang mengapa surat perintah penggeledahan dilakukan.

"Tidak ada mantan Presiden Amerika Serikat yang pernah menjadi sasaran penggerebekan kediaman pribadi mereka dalam sejarah Amerika," tulisnya di Twitter.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Khawatir Trump Dapat Dukungan

Sekutu Trump di Kongres, sementara itu, berjanji untuk meluncurkan penyelidikan jika mereka memenangkan kembali kendali Dewan Perwakilan Rakyat dan Senat dalam pemilihan paruh waktu November, ketika keseimbangan kekuasaan di Washington akan diputuskan.

Sementara banyak Demokrat menyambut penggerebekan itu, yang lain bergabung dengan seruan agar Departemen Kehakiman memberikan lebih banyak informasi. Beberapa menyuarakan kekhawatiran bahwa hal itu dapat meningkatkan dukungan untuk mantan presiden.

"Ini bisa sangat berguna baginya karena banyak orang berkumpul di sekelilingnya selama ini," Dave Aronberg, pengacara negara bagian untuk Palm Beach, tempat Mar-a-Lago bermarkas, mengatakan kepada BBC. 

"Trump akan menggunakan ini untuk mendapatkan kembali status martirnya."

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Joe Biden Tak Tahu Menahu

Juru bicara Gedung Putih Karine Jean-Pierre mengatakan kepada wartawan pada hari Selasa bahwa Presiden Joe Biden tidak diberi pemberitahuan terlebih dahulu oleh FBI tentang serangan itu, dan bahwa dia "mempelajari hal ini dari laporan publik".

"Presiden tidak diberi pengarahan dan tidak menyadarinya. Tidak ada seorang pun di Gedung Putih yang diberi pengarahan," katanya.

Dia mengatakan kepada wartawan bahwa Biden telah berusaha keras untuk menjaga independensi departemen kehakiman, menambahkan: "Presiden Biden percaya pada aturan hukum.

"Serangan itu pertama kali diumumkan pada Senin malam dalam sebuah pernyataan oleh Trump, yang berada di Trump Tower di New York City.

Seorang pejabat penegak hukum yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada CBS bahwa Secret Service diberitahu sesaat sebelum surat perintah itu diberikan sekitar pukul 10:00 waktu setempat (14:00 GMT).

4 dari 4 halaman

Nancy Pelosi Tahu Lewat Laporan Publik

Ketua DPR dari Partai Demokrat Nancy Pelosi mengatakan dia pertama kali mengetahui tentang "kunjungan" oleh agen FBI melalui laporan publik di teleponnya. Dia menambahkan bahwa dia berharap untuk mempelajari lebih lanjut tentang apa yang dicari pihak berwenang ketika surat perintah itu diumumkan.

"Untuk memiliki surat perintah, Anda perlu pembenaran," katanya kepada NBC News. 

"Dan itu mengatakan bahwa tidak ada seorang pun yang kebal hukum, bahkan presiden atau mantan presiden Amerika Serikat."Dalam email penggalangan dana kepada para pendukung pada hari Selasa, Trump mengatakan bahwa dia dan anggota Partai Republik lainnya menjadi sasaran karena pengaruh politiknya dan "dominasi saya di semua jajak pendapat".

"Mereka mencoba untuk menghentikan Partai Republik dan saya sekali lagi," katanya, menambahkan: "Pelanggaran hukum, penganiayaan politik, dan Perburuan Penyihir, harus diungkap dan dihentikan."

Gubernur Florida Ron DeSantis, yang dikabarkan akan mempertimbangkan pencalonan Trump pada 2024 untuk nominasi Gedung Putih dari Partai Republik, termasuk di antara banyak kaum konservatif yang menyuarakan kemarahan.

"Serangan di Mar-a-Lago adalah eskalasi lain dalam persenjataan agen federal terhadap lawan politik rezim," katanya.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS