Sukses

Usai Digeledah FBI, Donald Trump Sindir Joe Biden Pakai Isu Inflasi

Liputan6.com, Palm Beach - Rumah Mantan Presiden Amerika Serikat Donald Trump di Florida digeledah FBI pada Senin (9/8/2022). Target FBI adalah Mar-a-Lago yang dijuluki "Gedung Putih Musim Dingin" karena rumah itu selalu dikunjungi Presiden Trump ketika musim dingin.

Penggeledahan yang dilakukan FBI disebut langkah politik karena lawannya takut ia akan mengumumkan maju sebagai presiden di 2024. 

Fox News, Selasa (9/8/2022), melaporkan bahwa penggeledahan itu terkait hal-hal yang Donald Trump bawa setelah selesai menjabat sebagai Presiden.

Usai penggeledahan FBI, Donald Trump juga merilis video di media sosial Truth miliknya. Pada video itu, Donald Trump menyorot aksi Rusia dan mengkritik Presiden AS Joe Biden. 

"Kita adalah negara yang merosot. Kita adalah negara gagal. Kita negara yang memiliki inflasi tertinggi dalam 40 tahun terakhir," ujar Donald Trump dalam video tersebut. 

Trump juga berkata negaranya kini harus "mengemis kepada Venezuela dan Arab Saudi untuk mendapat minyak" dan "negara yang menyerah di Afghanistan."

Di pemerintahan Joe Biden, inflasi di AS memang sedang meroket ke atas 9 persen dan ekonomi sedang resesi. Terkait masalah minyak, Joe Biden juga baru-baru ini berkunjung ke Arab Saudi dan bertemu Pangeran Mohammed bin Salman untuk membahas minyak. 

Kabar penggeledahan di FBI terkuak usai diumumkan langsung oleh Donald Trump. Ia menyebut kejadian itu sebagia "hari yang gelap" karena ia menganggap ada politisasi.

"Sebuah serangan dari Demokrat Radikal Kiri yang dengan putus asa tak mau saya maju sebagai Presiden di 2024, terutama berdasarkan polling baru-baru ini, dan mereka akan melakukan segalanya untuk menyetop Republik dan Konservatif di Pemilu Midterm mendatang," tulis Donald Trump dalam pernyataan resminya.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Intip Harga Rumah Donald Trump di Mar-A-Lago

Laporan CBS News menyebut, sang miliarder sedang berada di gedung Trump Tower di New York saat penggerebekan tersebut terjadi.

Mengutip Forbes, Trump membeli rumah Mar-a-Lago pada tahun 1985 dengan harga sekitar USD 10 juta atau setara Rp 148,6 miliar.

Harga rumah itu pun belum termasuk perabotan mewah yang totalnya senilai USD 3 juta atau Rp 44,5 miliar, ditambah biaya USD 2 juta (Rp 29,7 miliar) untuk halaman tepi pantainnya. 

Forbes mencatat, Mar-a-Lago—diakui sebagai salah satu aset tersulit dalam portofolio Trump yang kini ditawarkan seharga USD 160 juta, atau 16 kali lipat dari harga pembeliannya.

Selain itu, juga tidak diketahui secara jelas berapa banyak uang yang telah diinvestasikan Trump, atau diambil dari, properti tersebut selama bertahun-tahun.

Pada tahun 1995 Trump menjadi Mar-a-Lago sebagai klub pribadi do Palm Beach, dilengkapi dengan faslitas kolam renang tepi laut, salon kecantikan, spa, dan lapangan tenis hingga kroket.

Pada Januari 2005, mantan presiden AS itu menambahkan ballroom seluas 20.000 kaki persegi; pada bulan yang sama dia menikahi istrinya Melania, menjadi tuan rumah resepsi di klub, dengan Bill dan Hillary Clinton yang turut hadir di acara resepsi pernikahannya.

Bisnis resor Mar-a-Lago pun sempat berkembang pesat.

Setelah pilpres AS, Organisasi Trump dilaporkan menggandakan biaya inisiasi Mar-a-Lago menjadi USD 200 ribu. Pendapatan klub tersebut juga mencapai sekitar USD 29 juta pada tahun 2016, naik 25 persen dari tahun sebelumnya.

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Masalah Hukum Trump

Pada Mei lalu, pengadilan banding negara bagian memutuskan bahwa mantan presiden AS Donald Trump harus menjawab pertanyaan-pertanyaan di bawah sumpah, dalam penyelidikan perdata negara bagian New York ke dalam sejumlah praktik bisnisnya.

Mengutip VOA Indonesia, Jumat (27/6), satu panel yang terdiri dari empat hakim di divisi naik banding dari pengadilan negara bagian itu pada Kamis 26 Mei 2022 mempertahankan keputusan Hakim Manhattan Arthur Engoron yang keluar pada pada 17 Februari lalu, untuk memberlakukan subpoena atau surat perintah menghadap bagi Trump dan dua anaknya untuk memberi kesaksian kepada tim penyelidik dari Jaksa Agung New York Letitia James.

Trump sebelumnya sudah mengajukan banding dan berusaha membatalkan keputusan tersebut.

Pengacaranya berkilah bahwa perintah memberi kesaksian untuk keluarga Trump melanggar hak konstitusional mereka, karena jawaban mereka dapat digunakan dalam penyelidikan kejahatan yang juga sedang berlangsung. 

Donald Trump Tuntut Hillary Clinton, Tuding Berkonspirasi Rusak Kampanye Pilpres 2016

Sebelumnya, mantan Presiden Donald Trump mengajukan gugatan federal yang luas pada Kamis 25 Maret 2022 terhadap Hillary Clinton, Komite Nasional Demokrat dan 26 orang serta entitas lain yang ia klaim berkonspirasi untuk merusak kampanye Pilpres 2016 dengan mengaikatkannya secara palsu ke Rusia.

Mengutip CNN, Jumat 25 Maret 2022, gugatan itu menyebutkan sejumlah besar karakter yang dituduh Donald Trump selama bertahun-tahun mengatur konspirasi "negara dalam" terhadapnya - termasuk mantan Direktur FBI James Comey dan pejabat FBI lainnya, pensiunan mata-mata Inggris Christopher Steele dan rekan-rekannya, dan segelintir orang. penasihat kampanye Clinton.

"Dengan kedok 'penelitian oposisi,' 'analisis data,' dan strategi politik lainnya, para Tergugat dengan kejam berusaha mempengaruhi kepercayaan publik," kata gugatan yang diajukan di pengadilan federal di Florida. "Mereka bekerja sama dengan satu tujuan, melayani diri sendiri: menjelek-jelekkan Donald J. Trump."

4 dari 4 halaman

Target Lawan Politik

Lebih dari 108 halaman, gugatan itu ditujukan kepada banyak lawan politik Trump dan menyoroti keluhan yang telah dia keluhkan selama bertahun-tahun. Ia mengklaim Demokrat dan pejabat pemerintah melakukan serangkaian pelanggaran, mulai dari konspirasi pemerasan hingga penuntutan jahat, penipuan komputer, dan pencurian data rahasia internet. Gugatan itu meminta biaya dan kerusakan lebih dari $24 juta.

Gugatan itu juga berisi beberapa ketidakakuratan faktual dan beberapa klaim palsu muluk atau berlebihan yang sama yang telah dibuat Trump puluhan kali.

Gugatan perdata itu menuduh bahwa Clinton dan petinggi Demokrat menyewa pengacara dan peneliti untuk mengarang informasi yang mengikat Trump ke Rusia, dan kemudian menjajakan kebohongan itu kepada media dan pemerintah AS, dengan harapan akan melemahkan peluangnya untuk menang pada 2016. Trump mengklaim bahwa mereka salah. dibantu oleh "loyalis Clinton" di FBI, yang menyalahgunakan kekuasaan mereka untuk menyelidiki dia karena permusuhan politik.

John Podesta, ketua kampanye Clinton 2016 dan salah satu terdakwa gugatan, mengungkap di Twitter bahwa bagian dari gugatan itu mungkin "menghebohkan."

"Apakah menurut Anda Trump mengajukan kasus ini dengan harapan memanggil Vladimir Putin sebagai saksi karakter? Pernyataan Trump seharusnya menjadi tamparan," tulis Podesta.

CNN telah menghubungi banyak terdakwa untuk memberikan komentar. Beberapa pengacara untuk terdakwa yang disebutkan dalam gugatan itu masih mencernanya pada hari Kamis.

"Kami belum sempat membaca pengaduan, tetapi mengetahui mantan Presiden, mungkin sangat sedikit di sana yang benar," kata Aitan Goelman, yang mewakili mantan pejabat FBI Peter Strzok.

Kampanye Clinton memang diketahui membayar peneliti untuk menggali informasi tentang Trump dan Rusia, dan Demokrat yang terhubung dengan baik membawa beberapa temuan mereka ke penegakan hukum, percaya bahwa kemungkinan hubungan antara Trump dan Rusia layak untuk diselidiki. Tapi banyak tuduhan dalam gugatan sebelumnya telah dibantah oleh inspektur jenderal Departemen Kehakiman dan laporan bipartisan dari Komite Intelijen Senat.

Penasihat khusus John Durham, selama tiga tahun terakhir, telah menyelidiki banyak perilaku yang disebutkan Trump dalam gugatannya. Durham belum melangkah sejauh apa yang diklaim Trump.

Durham telah mengajukan tuntutan pidana terhadap tiga terdakwa yang digugat Trump pada hari Kamis. Ia mendapatkan pengakuan bersalah dari mantan pengacara FBI tingkat rendah Kevin Clinesmith, yang mengaku mengubah email yang mendukung surat perintah pengawasan terhadap mantan pembantu kampanye Trump yang memiliki koneksi luas dengan agen Rusia.

Durham juga menuduh pengacara kampanye Clinton, Michael Sussmann, berbohong kepada FBI tentang siapa yang dia wakili selama pertemuan musim gugur 2016 tentang hubungan Donald Trump-Rusia. Durham menuduh Sussmann diam-diam membawa kecurigaan tentang Trump ke FBI sebagai bagian dari pekerjaannya untuk Demokrat, termasuk Clinton. Dan Durham juga menuduh sumber informasi utama Steele untuk berkasnya yang terkenal, Igor Danchenko, dengan berbohong kepada FBI pada tahun 2017 tentang kontaknya terkait dengan berkas tersebut. Baik Sussmann dan Danchenko melawan tuduhan tersebut.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS