Sukses

Wawancara Khusus: Lewat Lukisan Aku Ingin Beri Tahu Apa yang Ukraina Rasakan Pada Dunia

Liputan6.com, Jakarta - Varvara Hamianin begitu ia dikenal sebagai putri dari Duta Besar Ukraina untuk Indonesia, Vasyl Hamianin. Belakangan sosoknya mulai dikenal karena keterlibatannya dalam sejumlah acara yang dihadiri sang ayah.

Keberadaannya di Jakarta boleh dibilang tak seberapa lama, ia mengungsi dari kampung halamannya di Ukraina setelah invasi Rusia pada Februari lalu. Meski berat, ia akhirnya berangkat ke Indonesia bersama sang adik, meninggalkan ibu dan sejumlah kerabat dalam kondisi was-was.

Dalam kesehariannya, gadis berusia 17 tahun ini mengisi waktu luang dengan melukis. Aktivitas itu diakui oleh Varvara memang kerap dilakukannya karena memang hobi, namun periode menggoreskan pulasan cat warna-warni itu tak sesering belakangan ini.

Mengapa demikian? Kondisi perang, invasi Rusia ke Ukraina jadi asal mula Varvara kerap melukis. Ia mencari pelampiasan untuk melepaskan rasa takut, gelisah, kesal dan marah melalui media kuas dan kanvas itu.

"Tadinya hanya sekedar hobi, tapi setelah perang dimulai, saya tidak tahu di mana harus meletakkan emosi saya karena ada banyak emosi ketakutan dan kemarahan di dalamnya. Saya tidak punya cara lain untuk menunjukkan emosi ini," kata Varvara dalam wawancara khusus dengan tim Liputan6.com beberapa waktu lalu.

"Tapi sebenarnya lukisan-lukisan ini tidak dibuat untuk ditunjukkan kepada siapa pun. Hanya saja ayah saya mulai mengunggahnya, jadi lukisan ini menunjukkan kepada dunia apa yang saya rasakan dan apa yang Ukraina rasakan," paparnya.

"Jadi ya, sekarang lukisan ini menujukkan kepada dunia apa yang saya rasakan dan Ukraina rasakan," tegasnya.

Lewat lukisan-lukisan tersebut, Varvara merasakan kelegaan atas penyaluran emosi yang ia alami dari negara yang dianda perang. "Agak memalukan, tapi setidaknya bisa menunjukkan pada dunia apa yang terjadi."

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Perang Membuat Lukisan Varvara Lebih Gelap, Tak Banyak Warna Seperti Dahulu

Perang Rusia versus Ukraina secara tak langsung telah membuat lukisan Varvara Hamianin menjadi tak banyak warna seperti dahulu. Kini karyanya lebih gelap, warna hitam dan merah mendominasi lukisannya sejak ia merasakan pengalaman pahit di negaranya sendiri.

"Sebenarnya saya mencoba melukis untuk menyelamatkan saya dari pikiran dan semua perasaan ini. Saya mencoba meletakkan semuanya di atas kanvas untuk membebaskan perasaan saya. Warna itu (merah dan hitam) dari perang. Rasa sakit adalah merah, dan hitam dan warna gelap," jelas Varvara.

Lukisan terinspirasi invasi Rusia ke Ukraina karya putri Duta Besar Ukraina untuk Indonesia Vasyl Hamianin, Varvara Hamianin. (Liputan6.com/Tanti Yulianingsih)

Varvara juga mengatakan dua warna yakni merah dan hitam merupakan warna dari bendera yang digunakan orang Ukraina sebagai simbol perjuanagan.

"Itu digunakan dalam sejarah kami, oleh tentara Ukraina selama perang melawan pendudukan Soviet. Sekarang orang-orang menggunakannya sebagai simbol perjuangan untuk kebebasan kita. jadi saya pikir warna-warna ini adalah yang paling penting sekarang, dan itu adalah satu-satunya yang dapat saya lihat sekarang di dunia ini."

Gadis berkacamata itu mengaku sudah ada sekitar 20 lukisan yang terinspirasi dari invasi Rusia ke Ukraina.

"Sebenarnya sebagaian besar lukisan saya memiliki simbol invasi rusia dan perjuangan serta rasa sakit ini. Sebetulnya saya tidak mencoba untuk terus menunjukkannya, tapi bahkan ketika Anda mencoba melukis gambar cantik seperti cahaya, Anda masih memiliki perang di dalam pikiran dan tersalurkan. Jadi saya pikir hampir di setiap lukisan tergambar."

"Ya, terkadang lewat bahasa bunga, kekuatan warna. Menggambarkan Ukraina, lewat gambar simbolis dan alam."

Ia mengaku kondisi di Ukraina sebelum pergi ke Indonesia selalu muncul di benaknya, sehingga tertuang dalam lukisannya belakangan ini. 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Galang Dana Lewat Lelang Lukisan di Bali

Varvara mengaku dirinya berupaya untuk mengirimkan bantuan untuk Ukraina melalui hasil lelang lukisannya.

"Kami mengadakan lelang di Bali, untuk menjual lukisan saya dan seniman lain, dan mengirimkan uangnya untuk anak-anak Ukraina, kebutuhan kemanusiaan, dokter, obat-obatan dan lainnya," ungkap gadis berambut biru cerah itu.

"Ada banyak hal yang membutuhkan uang dan perang belum beraakhir. Kami hanya melakukan semua yang kami bisa."

Acara pelelangan yang bertajuk Special Dinner and Charitu Action for Ukraina itu akhirnya terlaksana pada 30 Juli lalu. Bertempat di Huge Restaurant, Canggu, Bali.

Lelang lukisan yang diikuti putri Duta Besar Ukraina untuk Indonesia Vasyl Hamianin, Varvara Hamianin di Bali. (Dok Kedubes Ukraina untuk Indonesia)

Menurut informasi yang didapat dari undangan acara lelang, sebanyak sembilan lukisan akan diikutsertakan. Kegiatan di antaranya terdiri sesi makan dengan hidangan six courses menu yang disediakan oleh Chef Edik Kanaryan.

Seluruh donasi yang terkumpul di acara tersebut akan dikirimkan ke Ukraina.

"Dengan membeli lukisan, Anda telah membantu Ukraina," demikian tulisan pada undangan lelang tersebut.

Harga lukisan bertema invasi Rusia dan Ukraina karya Varvara Hamianin itu kabarnya dijual dengan harga pembuka Rp 500 ribu.

4 dari 4 halaman

Varvara: Sulit Rasanya Meninggalkan Ukraina

Ketika ditanya bagaimana rasanya akhirnya mengungsi ke Indonesia, suara yang tertahan menjadi awal jawabannya.

"Sebenarnya sangat sulit karena menggelisahkan dan menakutkan di sana. Tapi jauh lebih sulit lagi untuk pindah dari Ukraina karena semua keluarga dan teman-teman saya ada di sana," ucap putri Vasyl Hamianin itu.

"Itu adalah rumah saya, negara saya dan ini adalah saat yang sulit bagi saya, bagi seluruh warga Ukraina dan itu sangat menyedihkan."

Ia mengaku sangat sedih ketika harus meninggalkan kampung halamannya dan berpisah dengan kerabat yang selama ini tinggal bersama."

"Kami menangis selama di perjalanan, dan momen paling menyedihkan adalah saat mengucapkan selat tinggal pada ibuku karena dia tetap di sana," kenangnya.

Gadis berusia 17 tahun ini juga merasa putus asa ketika tak bisa menghubungi teman-temannya yang terjebak di wilayah perang, apalagi dia mengetahui Rusia menyita alat komunikasi warga di wilayah yang sudah diduduki.

"Tentara Rusia juga mengambil ponsel mereka, sehingga mereka tidak bisa tetap berhubungan. Itu sangat menakutkan dan saat itu kami tidak tahu apakah mereka masih hidup atau tidak", katanya.

Dengan semua pengalaman buruk menjadi korban perang, Varvara yang ingin mendalami kemampuan di bidang akting ini tak habis pikir apa yang terjadi di Ukraina dianggap hanya sebuah kebohongan.

"Anda benar-benar berpikir bahwa pemerintahan kita mencoba menghancurkan negaranya sendiri hanya untuk mengatakah semua itu dilakukan oleh Rusia. Maaf tapi itu terdengar bodoh," tegasnya.

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS