Sukses

Polisi AS Buru Pelaku Pembunuh Berantai Umat Muslim di New Mexico

Liputan6.com, Albuquerque - Pihak berwenang sedang menyelidiki kemungkinan peristiwa pembunuhan berantai yang telah menyebabkan warga Muslim di Albuquerque, New Mexico tewas.

Setidaknya empat orang warga muslim dibunuh di sana, seperti dikutip dari laman kantor berita NYPost, Senin (8/8/2022).

Gubernur New Mexico Michelle Lujan Grisham mengatakan pada Sabtu kemarin bahwa dia mengerahkan polisi negara bagian tersebut untuk membantu proses penyelidikan, yaitu "pembunuhan yang telah ditargetkan sebelumnya."

“Pembunuhan yang ditargetkan terhadap penduduk Muslim Albuquerque sangat memicu kemarahan dan sepenuhnya tidak dapat ditoleransi,” tulisnya di Twitter.

"Kami tidak akan berhenti mengejar keadilan bagi para korban dan keluarga mereka dan mengerahkan segala sumber daya untuk menangkap si pembunuh atau para pembunuh. Kami akan menemukan mereka," kata politis Demokrat tersebut dalam sebuah pernyataan.

Dia menambahkan: “Saya marah dan sedih bahwa ini terjadi di New Mexico, tempat yang membanggakan keragaman budaya. Ini bukan siapa kita sebenarnya.”

Seorang pria Muslim yang tidak disebutkan nama dan identitasnya telah dibunuh pada Jumat lalu, menyusul penembakan Muhammad Afzaal Hussain pada Senin (8/8), kata polisi setempat.

Pembunuhan Hussain terjadi setelah Aftab Hussein dibunuh pada 26 Juli dan Mohammad Ahmadi terbunuh pada November 2021.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Korban Keturunan Pakistan

Hussain dan Hussein keduanya orang Pakistan dan pergi ke masjid yang sama, menurut New York Times. Pembunuhan itu telah memicu kecaman di komunitas Muslim Albuquerque. Kurang dari satu persen dari dua juta orang di New Mexico adalah Muslim, menurut Pew Research Center.

"Kami sangat muak dengan gagasan bahwa seseorang memiliki kebencian sebesar ini terhadap orang-orang yang tidak bersalah,” kata Ahmad Asssed, pemimpin Islamic Center of New Mexico, mengatakan, menurut Times.

“Kami takut keluarga kami, kami takut anak-anak kami jadi target. Dan kami sangat bingung mengapa ini terjadi.”

Presiden Biden menyatakan solidaritas dengan komunitas Muslim setempat pada hari Minggu.

“Sementara kami menunggu penyelidikan penuh, doa saya bersama keluarga korban, dan pemerintahan saya mendukung komunitas Muslim,” kata Joe Biden dalam sebuah posting Twitter.

“Serangan kebencian ini tidak memiliki tempat di Amerika.”

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Penembakan Picu Mal Terbesar di Amerika Serikat Lockdown, Pelaku Diburu

Seseorang melepaskan tembakan pada Kamis 4 Agustus 2022 di Mall of America yang berada di pinggiran kota Minneapolis. Peristiwa penembakan itu membuat pembeli berlarian mencari perlindungan, tetapi polisi mengatakan tampaknya tidak ada yang terluka.

Polisi Bloomington juga mengatakan mereka masih mencari tersangka setelah mengamankan tempat kejadian, Mall of America, sesaat sebelum pukul 06.00 sore waktu setempat. Mereka mengatakan lockdown yang memaksa beberapa pembeli untuk berlindung di tempat itu, sementara yang lain melarikan diri, sedang dalam proses dicabut, tetapi mal itu tidak akan dibuka kembali pada hari Kamis.

Video yang diposting ke media sosial menunjukkan apa yang tampak seperti seorang pria berteriak ketika dia berjalan di dekat toko Nike di kompleks mal itu, dengan setidaknya melepaskan tiga tembakan.

Kepala Polisi Bloomington Booker T. Hodges selama konferensi pers Kamis malam di mal mengatakan dua kelompok terlibat pertengkaran di sebuah toko, satu kelompok pergi, tetapi seseorang dalam kelompok itu memutuskan untuk menembakkan tiga peluru ke sebuah toko dengan orang-orang di sekitarnya.

"Untungnya, saat ini tampaknya tidak ada yang terluka," kata Hodges seperti dikutip dari AP, Jumat (5/8/2022)

Polisi sedang mencari dua orang tetapi hanya satu yang membawa senjata, kata Hodges. Dia mengatakan seorang petugas polisi Bloomington berada di tempat kejadian dalam waktu 30 detik.

Hodges berkata jika seseorang memutuskan mereka tidak menghargai kehidupan manusia, "Saya tidak tahu apa yang bisa kita lakukan tentang itu."

Juru bicara mal Dan Jasper mengatakan mal akan dibuka kembali hari Jumat ini, dengan lebih banyak keamanan mal dan polisi di lokasi.

"Senjata tidak diperbolehkan di properti Mall of America," kata Jasper.

Mal, yang dibuka pada tahun 1992, adalah yang terbesar di AS dan merupakan tujuan wisata dan tempat berkumpulnya komunitas.

4 dari 4 halaman

Pengunjung Berlarian Menyelamatkan Diri

Gubernur Tim Walz mentweet: “Kekerasan malam ini di Mall of America tidak dapat diterima. Insiden kurang ajar ini tidak akan ditoleransi.”

Video yang diposting online menunjukkan pembeli melarikan diri dari taman hiburan di interior di lantai dasar mal raksasa, memegang tangan anak-anak mereka dan mencengkeram tas mereka. Video lain menunjukkan sepasang petugas polisi, termasuk satu dengan senapan, bergerak melalui mal, dan orang-orang berjalan cepat menjauh dari area atrium interior mal yang besar.

Trent Turner, seorang penjual di toko sepatu DSW satu tingkat di bawah toko Nike, mengatakan dia berada di dekat bagian belakang ketika dia mendengar suara tembakan. "Kemudian saya melihat semua orang menginjak ke belakang," katanya.

Seorang wanita mentweet bahwa dia sedang berbelanja pakaian untuk foto sekolah menengah atas dengan putrinya yang berusia 17 tahun ketika manajer toko mengatakan kepada mereka untuk "mundur sejauh mungkin." Wanita itu mengatakan dia berada di kamar pas dengan putrinya. Orang lain memposting video lusinan orang yang dikatakan berkumpul di ruang bawah tanah sebagai peringatan untuk "tolong segera berlindung" diulangi melalui pengeras suara mal.

Seorang wanita yang hanya menyebut namanya sebagai Tara mengatakan kepada The Associated Press bahwa dia dan seorang temannya termasuk di antara puluhan orang yang berlari di lorong untuk keluar dari mal.

"Kami berada di toko Lululemon dan saya hanya melihat orang-orang berlarian dan dia berada di ruang ganti dan saya mulai menggedor pintu untuk membuatnya keluar dan dia tidak mengenakan baju jadi kami berlari keluar dari sana, " dia berkata.

Mall of America melarang penggunaan senjata di lokasinya, menurut situs webnya. Mal tidak memiliki detektor logam dan pembeli tidak digeledah saat masuk.

Peristiwa serupa penembakan pernah terjadi pada Malam Tahun Baru, ketika dua orang terluka dalam pertengkaran.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS