Sukses

Banyak Tawanan Perang Tewas, Dubes Ukraina untuk RI: PBB dan Palang Merah Memalukan

Liputan6.com, Jakarta - Duta Besar Ukraina untuk Indonesia Vasyl Hamianin menilai PBB dan Palang Merah gagal melindungi dan menyelidiki tawanan perang yang tewas dalam serangan di wilayah pendudukan.

Bahkan, Dubes Vasyl menyebut PBB dan Palang Merah memalukan, dalam press briefing secara virtual, Selasa (2/8/2022).

"Sangat memalukan PBB dan Palang Merah tidak mampu memenuhi janji mereka sendiri," kata Dubes Vasyl Hamianin.

Dalam keterangannya, Dubes Vasyl turut mengecam aksi pembantaian yang dilakukan rezim Rusia.

"Pembantaian besar-besaran, saya ulangi itu adalah insiden besar-besaran dalam pembantaian warga Ukraina. Itu tindakan kejam yang dilakukan oleh rezim Moskow."

"Entah bagaimana Rusia mencoba membuat diri mereka tidak bersalah. Ini tidak benar."

Sebelumnya, Ukraina telah menyerukan agar Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Palang Merah diizinkan untuk menyelidiki kematian lebih dari 50 tawanan perang Ukraina (tawanan perang) dalam serangan di wilayah pendudukan.

Palang Merah mengatakan sedang mencari akses ke penjara untuk membantu mengevakuasi dan merawat yang terluka.

Ukraina dan Rusia telah saling menuduh menyerang kamp, demikian seperti dikutip dari BBC, Sabtu (30/7/2022).

Rekaman video Rusia yang belum diverifikasi setelahnya menunjukkan kusutnya tempat tidur susun yang rusak dan tubuh yang hangus parah.

Apa yang sebenarnya terjadi di kamp penjara di Olenivka, yang dikendalikan oleh separatis Yang didukung Rusia, Republik Rakyat Donetsk, masih belum jelas.

Ukraina mengatakan situs itu menjadi sasaran Rusia dalam upaya untuk menghancurkan bukti penyiksaan dan pembunuhan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Zelensky: Itu Kejahatan Perang

Presiden Volodymyr Zelensky menggambarkan insiden itu sebagai "kejahatan perang Rusia yang disengaja."

Untuk bagiannya, Rusia mengatakan kamp itu dihantam oleh roket presisi Ukraina.

Mereka yang ditahan di penjara dikatakan termasuk anggota batalion Azov, yang ditangkap membela kota selatan Mariupol pada Mei dan yang telah berusaha digambarkan Rusia sebagai neo-Nazi dan penjahat perang.

Daniil Bezsonov, juru bicara apa yang disebut Republik Rakyat Donetsk, mengatakan serangan itu telah menjadi "pukulan langsung di barak yang menampung tahanan".

Kementerian pertahanan Rusia mengatakan serangan itu telah dilakukan dengan artileri Himars buatan AS dan menuduh Ukraina melakukan provokasi yang "sengaja dilakukan". Kementerian itu menghasilkan fragmen dari apa yang dikatakannya sebagai roket yang ditembakkan oleh sistem Himars.

Tetapi Ukraina membantah bahwa serangan roket atau artileri telah dilakukan.

Seorang penasihat Presiden Zelensky mengatakan adegan itu tampak seperti pembakaran, dan bahwa serangan rudal akan menyebarkan mayat-mayat itu.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Permintaan Penyelidikan

Staf umum angkatan bersenjata Ukraina meminta PBB dan Palang Merah untuk menyelidiki kematian tersebut, mengklaim bahwa Rusia telah menargetkan kamp tersebut untuk menutupi perlakuannya terhadap tawanan perang.

Menulis di media sosial, ia mengatakan mereka harus segera merespons karena kedua organisasi telah memberikan jaminan bahwa para tawanan perang akan tetap aman di sana.

Palang Merah mengatakan sedang mencari akses ke lokasi dan telah menawarkan untuk membantu mengevakuasi yang terluka.

"Prioritas kami saat ini adalah memastikan bahwa yang terluka menerima perawatan yang menyelamatkan jiwa dan bahwa tubuh mereka yang kehilangan nyawa ditangani dengan cara yang bermartabat," katanya dalam sebuah pernyataan.

Jaksa Agung baru Ukraina Andriy Kostin sebelumnya mengatakan dia telah membuka penyelidikan kejahatan perang atas ledakan itu.

Rekaman kehancuran di dalam asrama seperti hanggar yang dipenuhi dengan tempat tidur susun yang terbakar atau hancur muncul secara online pada Jumat pagi. Rekaman itu berasal dari saluran TV pemerintah Rusia Rusia 1. Kemudian dipotong menjadi rekaman kehancuran dan pertumpahan darah di luar gedung.

BBC tidak dapat memverifikasi apakah bidikan interior dan eksterior berada di lokasi yang sama.

Namun, tim Reality Check BBC telah mengkonfirmasi bahwa tembakan dari luar gedung cocok dengan Penjara No. 120, dekat Olenivka.

4 dari 4 halaman

Tawanan Perang

Penjara itu kosong sebelum Februari 2022, dan telah digunakan secara eksklusif untuk tawanan perang dan warga sipil yang tidak lulus penyaringan Rusia - sebuah sistem di mana orang-orang diinterogasi sebelum diputuskan ke mana mereka akan dikirim.

Andriy Biletskyi, seorang pendiri Batalyon Azov nasionalis, mengatakan sejumlah tentara unit itu termasuk di antara mereka yang terbunuh.

Telah ditetapkan bahwa sejumlah pasukan Ukraina yang menyerah kepada pasukan Rusia setelah pengepungan yang berlarut-larut di pabrik baja Azovstal di Mariupol dibawa ke Olenivka.

Pasukan telah bertahan melawan serangan Rusia tanpa henti di lokasi yang luas selama berminggu-minggu dan menyerah pada Mei setelah menggunakan labirin terowongan pabrik untuk berlindung dari serangan artileri dan udara.

Para pejabat Ukraina mengatakan bahwa tawanan perang di Olenivka disiksa.

Ada kemarahan lebih lanjut di Ukraina pada hari Jumat di sebuah video mengejutkan yang beredar secara online yang menunjukkan seorang tawanan perang dikebiri di daerah lain donbas yang diduduki Rusia.

Tentara Rusia yang difilmkan melakukan serangan di kota Severodonetsk diidentifikasi sebagai anggota unit milik pemimpin Chechnya Ramzan Kadyrov.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS