Sukses

30 Juli 2014: Desa di India Hilang Tertimbun Tanah Longsor, 151 Orang Dilaporkan Tewas

Liputan6.com, Distrik Pune - Musibah tanah longsor terjadi di India bagian barat hari ini delapan tahun yang lalu. Sekitar 40 rumah dilaporkan telah terkubur.

"Hingga 150 orang dikhawatirkan terperangkap, setelah tertimpa longsoran tanah di sebuah desa di India bagian barat," kata para pejabat seperti dimuat BBC, Rabu 30 Juli 2014.

Tim dari pekerja penyelamat bergegas menuju ke Desa Ambegaon Distrik Pune, di negara bagian Maharashtra.

Seorang pejabat mengatakan warga sudah mulai membersihkan puing-puing untuk mencari korban. Menurut laporan yang beredar, hujan lebat diyakini telah memicu tanah longsor.

Seorang pejabat dari National Disaster Response Force India mengatakan kepada BBC, bahwa 100 pekerja penyelamat kemudian dalam perjalanan ke lokasi longsor.

Pejabat setempat Senior Prabhakar Deshmukh mengatakan, para pekerja penyelamatan terhambat oleh hujan dan jalan rusak menuju daerah Ambegaon. 60 Km dari Kota Pune sebelah tenggara dari Mumbai.

Laporan Associated Press menyebut, tim penyelamat menggunakan peralatan pemindah tanah dan tangan kosong untuk menggali lumpur dan puing-puing berat pada hari Kamis, dua hari setelah tanah longsor melanda seluruh desa di India barat, menewaskan sedikitnya 30 orang dan menyebabkan sekitar 100 orang hilang yang dikhawatirkan tewas.

Lebih dari 24 jam setelah tanah longsor pihak berwenang mengatakan peluang untuk selamat sangat tipis bagi siapa pun yang masih terperangkap di bawah lumpur di Malin, sebuah desa berpenduduk sekitar 700 orang di Distrik Pune, negara bagian Maharashtra.

Tanah longsor sering terjadi di beberapa bagian India selama musim hujan, yang berlangsung dari Juni sampai September.

Pada Juni tahun 2013 lalu, lebih dari 500 orang tewas. Dan beberapa ribu orang masih hilang setelah banjir dan tanah longsor melanda negara bagian Uttarakhand.

Menurut India Today, sebuah desa yang terdiri dari 50 keluarga yang terletak di kaki pegunungan Sahyadri, menghilang dalam hitungan menit saat bukit-bukit itu runtuh dalam tanah longsor besar-besaran. Sedikitnya 151 orang dan 300 ternak tewas dalam tragedi itu.

The Hindu sebelumnya menyebut 136 orang tewas termasuk 53 pria, 65 wanita dan 18 anak-anak.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Dipicu Hujan Deras 2 Hari, Desa Menghilang Tertutup Longsor

Suresh Jadhav, seorang pejabat distrik, mengatakan sekitar 40 rumah musnah.

Hujan deras selama dua hari memicu tanah longsor.

Penyelamat membawa jasad-jasad yang ditutupi kain putih basah ke ambulans yang menunggu sementara kerabat berdiri di sampingnya, menangis. Komunikasi yang buruk, jalan yang berbahaya, dan puing-puing membuat personel penyelamat nasional tertunda dari daerah yang dilanda bencana selama beberapa jam.

Bencana baru terungkap ketika seorang sopir bus lewat dan melihat bahwa desa itu telah menghilang di bawah tumpukan lumpur dan tanah.

"Sopir itu kembali ke kota terdekat dan memberi tahu pihak berwenang," kata Jadhav. "Semua yang ada di gunung itu turun."

Tiga puluh jasad kemudian ditemukan dan delapan orang ditarik keluar hidup-hidup, kata petugas penyelamat Sachin Tamboli.

Suresh Dhonde, yang bekerja di kota lain ketika tanah longsor melanda desanya, mengatakan hanya dua orang yang berhasil keluar dari rumahnya hidup-hidup. "Enam lainnya terkubur di bawah lumpur," katanya.

 

 

 

3 dari 4 halaman

Warga Berjibaku Bantu Tim Penyelamat

Kerumunan orang dari daerah terdekat membantu penyelamat, menggunakan tangan kosong untuk memindahkan pohon dan batu yang tumbang. Sekitar 250 pekerja tanggap bencana dan setidaknya 100 ambulans terlibat dalam upaya penyelamatan, kata para pejabat.

Pekerja darurat menggunakan lampu banjir yang dipasang di jip untuk menerangi daerah bencana, di mana atap rumah yang hancur menyembul melalui lumpur tebal.

Tim penyelamat memperkirakan jumlah korban tewas akan meningkat di desa di kaki Pegunungan Sahyadri. Sandeep Rai Rathore, pejabat tinggi Pasukan Tanggap Bencana Nasional, memperkirakan sekitar 100 orang hilang dan dikhawatirkan tewas.

Perdana Menteri Narendra Modi berduka atas hilangnya nyawa dan mengatakan semua upaya yang mungkin harus dilakukan untuk membantu para korban, menurut sebuah pernyataan dari kantornya. Dia mengirim Menteri Dalam Negeri Rajnath Singh ke daerah bencana.

Tanah longsor biasa terjadi di daerah tersebut selama musim hujan, yang berlangsung dari Juni hingga September. Daerah di sekitar desa telah mengalami deforestasi secara luas, meningkatkan kerentanannya terhadap tanah longsor. Deforestasi serupa dan kerusakan lingkungan telah menyebabkan banjir dan tanah longsor di bagian lain India.

Distrik Pune berjarak sekitar 95 mil tenggara Mumbai, ibu kota komersial India.

4 dari 4 halaman

Deforestasi di Balik Tanah Longsor Pune yang Mematikan

Para pemerhati lingkungan merasa bahwa deforestasi atau penggundulan hutan mungkin telah memicu tanah longsor di India barat itu. yang menewaskan sedikitnya 30 orang dan menyebabkan 200 orang terperangkap, lapor surat kabar.

Ahli lingkungan Satish Thigale mengatakan kepada The Times of India bahwa "penggundulan hutan skala besar telah membuat tempat itu rentan".

Thigale, mantan kepala departemen geologi di Universitas Pune, menambahkan bahwa "akar penyebab tanah longsor tampaknya meratakan tanah di bukit untuk penanaman dan pencabutan pohon".

"Desa yang dekat dengan Malin harus disurvei dan jika ada tanda-tanda longsor, warga harus direlokasi,” imbuh Thigale.

Aktivis lingkungan Sumaira Abdulali menyalahkan tanah longsor pada "penggalian batu".

"Bagian Himalaya berbatu dan tidak ada yang menahan tanah. Daerah ini rawan longsor. Di sini [di Mailin], kami menciptakan kondisi itu dengan menebang pohon. Penggalian batu menghasilkan formasi yang tidak stabil dan dapat mempercepat tanah longsor, " tambahnya.

D Stalin, pemerhati lingkungan lainnya, juga menyalahkan bencana tersebut pada "penggundulan hutan tanpa berpikir yang ditujukan untuk penggalian dan konstruksi".

Ahli geologi juga memperingatkan bahwa lebih banyak tanah longsor mungkin terjadi dalam beberapa hari ke depan karena hujan lebat terus melanda daerah itu, kata laporan lain di The Times of India.

"Survei Geologi India, wilayah Nagpur, telah mengirimkan tim untuk melakukan survei di wilayah tersebut. Survei tersebut harus mengidentifikasi retakan di perbukitan, kemiringan pohon dan tiang listrik. Di mana pun tanda-tanda tersebut terlihat, penduduk desa harus direlokasi ke tempat yang lebih aman,” lapor Times of India.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS