Sukses

Pelaku Penembakan di Denmark Punya Riwayat Gangguan Jiwa

Liputan6.com, Copenhagen - Investigasi kasus penembakan di Copenhagen, Denmark, masih terus berlanjut. Pelaku yang masih berusia 22 tahun disebut punya riwayat gangguan jiwa.

Dilaporkan BBC, Senin (4/7/2022), riwayat gangguan mental pelaku diungkap oleh kepala kepolisian Copenhagen, Soeren Thomassen. Pelaku juga disebut menembak korban secara acar dan tak ada indikasi serangan terkait terorisme.

"Asesmen kami menyebut bahwa korban-korbannya adalah korban secara acak. Ini tidak dimotivasi gender atau hal lainnya," ujar Thomassen.

Ia juga menyebut bahwa pelaku tidak dibantu oleh pihak-pihak lain dalam melakukan aksinya.

Orang-orang meninggalkan pusat perbelanjaan Field saat terjadi penembakan di Kopenhagen, Denmark, 3 Juli 2022. Kepala Kepolisian Copenhagen, Soren Thomassen, berkata tiga korban adalah seorang pria berusia 40 tahunan dan dua anak muda. (Olafur Steinar Rye Gestsson/Ritzau Scanpix via AP)

Polisi berkata pelaku penembakan itu memiliki senjata rifle, pistol, dan pisau. Senjata api tersebut legal, namun pelaku tak punya lisensi untuk memegang senjata itu.

Hukum senjata api di Denmark cukup ketat. Orang-orang yang ingin punya senjata api harus memiliki alasan jelas kenapa butuh senjata. Mereka juga harus melewati pemeriksaan latar belakang untuk mempertimbangkan catatan kriminal dan mentalnya.

Pada video yang beredar, pelaku tampak membawa senjata laras panjang. Ia tampa memakai celana pendek dan atasan berwarna hitam. Pelaku itu sempat berhenti sebentar, kemudian lari menuju pusat perbelanjaan Field's yang populer di kalangan pemuda.

Korban adalah dua remaja Denmark berusia 17 tahun dan seorang warga Rusia berusia 47 tahun.

Ada empat orang lain yang terluka, termasuk dua orang Swedia. Dua berada dalam kondisi stabil, sementara satu lagi kritis, meski kondisnya juga stabil. Korban keempat disebut tak berada dalam kondisi kritis.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Laporan Sebelumnya

Sebelumnya dilaporkan CNN, Senin (4/7), Kepala Kepolisian Copenhagen, Soren Thomassen, berkata tiga korban adalah seorang pria berusia 40 tahunan, dan dua anak muda. 

Pelaku yang ditangkap juga masih muda, yakni 22 tahun. Sejauh ini, hanya ada satu tersangka.

"Kami meyakini bahwa tersangka berusia 22 tahun yang ditangkap adalah si penembak. Ia membawa sebuah rifle dan amunisi," ujar Thomassen dalam konferensi pers pada Senin dini hari.

Untuk sementara, para investigator di Denmark meyakini bahwa tersangka tidak bekerja dengan pihak-pihak lain, namun kemungkinan itu masih belum sepenuhnya dihapus.

Tersangka ditangkap 13 menit setelah aparat mendapatkan panggilan darurat, ujar Thomassen. Selain korban tewas, ada juga tiga orang lainnya yang dirawat di rumah sakit dalam kondisi kritis. 

Penembakan massal adalah hal yang jarang terjadi di Denmark. 

Insiden sebelumnya terjadi pada 2015 pada sebuah acara yang menghadirkan kartunis kontroversial Lars Vilks. Ada satu orang tewas dalam peristiwa tersebut, dan tiga lainnya terluka. Lars memicu kontroversi karena menggambar kartun Nabi Muhammad.

3 dari 4 halaman

Di Pusat Belanja

Insiden penembakan massal terjadi di area mall yang berlokasi di Copenhagen, Denmark. Sejumlah orang tewas dan setidaknya tiga orang dirawat di rumah sakit.

Dilansir CNN, Senin (4/7), satu orang telah berhasil ditangkap atas insiden ini, yakni seorang pemuda berusia 22 tahun yang beretnis Denmark. Polisi masih menginvestigasi apakah kasus ini terkait teror.

Penembakan terjadi pada Minggu (3/7) waktu setempat di lokasi pusat perbelanjaan Field's. Sejumlah postingan di media sosial menunjukkan warga berlarian di mall dan pasukan keamanan dengan perlengkapan lengkap datang ke lokasi.

Seorang saksi mata bernama Joachim Olsen berkata insiden ini mirip dengan penembakan massal sekolah di Amerika Serikat. Saat peristiwa terjadi, Olsen sedang menuju gym di dalam Field's.

"Itu terlihat seperti, saya menyesal mengatakannya, bagai sesuatu yang kau lihat dari penembakan sekolah di AS, orang-orang keluar dengan tangan di atas kepala mereka," ucap Olden yang seorang mantan politisi dan atlet.

"Orang-orang lari keluar mencari keluarga dan memanggil teman-teman dan anggota keluarga mereka di daam, beberapa berbicara dengan sahabatnya yang ada di dalam," lanjutnya.

Polisi sempat berteriak agar warga lari karena penembakan masih terjadi.

Para orang tua pun dilaporkan dibantu oleh pengunjung mall lainnya untuk bisa kabur dari situasi mencekam  tersebut.

"Orang-orang tua menggantungkan tangan mereka di tangan orang-orang yang membawa mereka keluar, kaki mereka diseret di lantai," kata Olsen.

4 dari 4 halaman

Duka Cita

Perdana Menteri Denmark Mette Frederiksen menyebut penembakan tersebut sebagai insiden yang mengerikan, brutal, dan tidak bermakna. Ia berkata Copenhagen telah berubah.

"Kita secara brutal dicabik ketika musim panas yang cerah baru saja dimulai. Ini tak bisa dipahami. Menyakitkan hati. Tanpa arti. Ibu kota kita yang indah dan biasanya begitu aman telah berubah dalam sepersekian detik," ujar PM Frederiksen dalam pernyataannya.

Keluarga Kerajaan Denmark turut memberikan pernyataan simpati kepada para korbn.

"Pikiran dan simpati terdalam kami bersama para korban, saudara mereka, dan semua yang terdampak oleh tragedi ini," ujarnya.

Presiden Parlemen Eropa Roberta Metsola turut memberikan simpati kepada rakyat Denmark.

"Memikirkan semua orang di #Copenhagen malam ini setelah laporan-laporan mengerikan yang membunuh sejumlah orang dalam penembakan di mal perbelanjaan. Kami bersamamu Denmark," ujar politisi Malta itu via Twitter.