Sukses

PBB Kecam Sikap Rasis dan Homofobia ke Penderita Cacar Monyet

Liputan6.com, New York - Badan AIDS Perserikatan Bangsa-Bangsa, Minggu (22/5) menyebut beberapa pelaporan tentang virus cacar monyet sebagai rasis dan homofobia. PBB juga memperingatkan laporan itu memperburuk stigma dan merusak penanggulangan wabah yang sedang berkembang itu.

UNAIDS mengatakan "sebagian besar" kasus cacar monyet baru-baru ini telah diidentifikasi di antara laki-laki gay, biseksual, dan laki-laki lain yang berhubungan seks dengan sesama jenis. Tetapi menurut UNAIDS, penularan cacar monyet kemungkinan besar melalui kontak fisik yang dekat dengan penderita, dan bisa mempengaruhi siapa saja, tambahnya.

Badan PBB itu mengatakan beberapa penggambaran mengenai warga Afrika dan LGBTI "memperkuat stereotip homofobia dan rasis dan memperburuk stigma", demikian dikutip dari laman VOA Indonesia, Selasa (24/5/2022).

Pada 21 Mei, Organisasi Kesehatan Dunia menerima laporan 92 kasus cacar monyet yang dikonfirmasi laboratorium dan 28 kasus yang dicurigai dari 12 negara di mana penyakit ini tidak endemik, termasuk beberapa negara Eropa, Amerika, Australia, dan Kanada.

"Stigma dan tudingan merusak kepercayaan dan kapasitas untuk penanggulangan secara efektif selama wabah seperti ini," kata wakil direktur eksekutif UNAIDS Matthew Kavanagh.

"Pengalaman menunjukkan bahwa retorika yang menyudutkan bisa dengan cepat menonaktifkan penanggulangan berbasis bukti dengan memicu siklus ketakutan, menjauhkan orang dari layanan kesehatan, menghambat upaya untuk mengidentifikasi kasus, dan mendorong tindakan hukuman yang tidak efektif."

Gejala cacar monyet termasuk demam, nyeri otot, pembengkakan kelenjar getah bening, kedinginan, kelelahan, dan ruam seperti cacar air di tangan dan wajah.

Belum ada pengobatan, tetapi gejalanya biasanya hilang setelah dua hingga empat minggu. Penyakit ini dianggap endemik di 11 negara Afrika.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Wabah Cacar Monyet Langka Terdeteksi di Amerika Utara dan Eropa

Otoritas kesehatan di Amerika Utara dan Eropa telah mendeteksi puluhan kasus yang diduga atau dikonfirmasi dari monkeypox atau cacar monyet sejak awal Mei, memicu kekhawatiran penyebaran penyakit endemik di beberapa bagian Afrika.

Kanada adalah negara terbaru yang melaporkan sedang menyelidiki lebih dari selusin kasus yang diduga cacar monyet, setelah Spanyol dan Portugal mendeteksi lebih dari 40 kasus yang mungkin dan terverifikasi. Demikian seperti dilansir dari laman Channel News Asia, Kamis (19/5/2022). 

Inggris telah mengkonfirmasi sembilan kasus sejak 6 Mei, dan Amerika Serikat memverifikasi yang pertama pada Rabu (18 Mei), dengan mengatakan seorang pria di negara bagian timur Massachusetts telah dites positif terkena virus setelah mengunjungi Kanada.

Cacar monyet, yang sebagian besar terjadi di Afrika barat dan tengah, adalah infeksi virus yang mirip dengan cacar manusia, meskipun lebih ringan. Ini pertama kali direkam di Republik Demokratik Kongo pada 1970-an. 

Penyakit yang sebagian besar orang pulih dalam beberapa minggu dan hanya berakibat fatal dalam kasus yang jarang terjadi, telah menginfeksi ribuan orang di beberapa bagian Afrika Tengah dan Barat dalam beberapa tahun terakhir, tetapi jarang terjadi di Eropa dan Afrika Utara.

Penyakit ini sering dimulai dengan gejala seperti flu seperti demam, nyeri otot dan pembengkakan kelenjar getah bening sebelum menyebabkan ruam seperti cacar air di wajah dan tubuh.

3 dari 4 halaman

Kasus di Luar Negeri

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan pada hari Selasa bahwa pihaknya berkoordinasi dengan pejabat kesehatan Inggris dan Eropa mengenai wabah baru.

"Kita benar-benar perlu lebih memahami tingkat cacar monyet di negara-negara endemik ... untuk benar-benar memahami berapa banyak yang beredar dan risiko yang ditimbulkannya bagi orang-orang yang tinggal di sana, serta risiko ekspor," ahli epidemiologi penyakit menular Dr. Maria Van Kerkhove mengatakan pada konferensi pers WHO pada hari Selasa tentang masalah kesehatan global.

Kasus pertama di Inggris adalah seseorang yang telah melakukan perjalanan dari Nigeria, meskipun kasus selanjutnya mungkin melalui penularan komunitas, kata Badan Keamanan Kesehatan Inggris (UKHSA) dalam sebuah pernyataan.

"Kasus terbaru ini, bersama dengan laporan kasus di negara-negara di seluruh Eropa, menegaskan kekhawatiran awal kami bahwa mungkin ada penyebaran cacar monyet di dalam komunitas kami," kata Kepala Penasihat Medis UKHSA Dr Susan Hopkins.

4 dari 4 halaman

Banyak Menimpa Gay

WHO mengatakan sedang menyelidiki bahwa banyak kasus yang dilaporkan adalah orang-orang yang mengidentifikasi diri sebagai gay, biseksual atau laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki.

"Kami melihat penularan di antara pria yang berhubungan seks dengan pria," kata Asisten Direktur Jenderal WHO Dr. Soce Fall pada konferensi pers.

"Ini adalah informasi baru yang perlu kami selidiki dengan benar untuk memahami lebih baik dinamika penularan lokal di Inggris dan beberapa negara lain."

UKHSA mencatat bahwa cacar monyet sebelumnya tidak dicirikan sebagai penyakit menular seksual, menggarisbawahi bahwa "itu dapat ditularkan melalui kontak langsung saat berhubungan seks."

"Siapa pun, terlepas dari orientasi seksualnya, dapat menyebarkan cacar monyet melalui kontak dengan cairan tubuh, luka cacar monyet, atau barang-barang bersama (seperti pakaian dan tempat tidur) yang telah terkontaminasi dengan cairan atau luka orang yang terkena cacar monyet," kata Pusat Penyakit AS. Pernyataan Pengendalian dan Pencegahan (CDC) mengatakan pada hari Rabu, menambahkan bahwa disinfektan rumah tangga dapat membunuh virus di permukaan.