Sukses

Kepala BMKG Singgung Pentingnya Kolaborasi dalam Peringatan Dini Bencana Bersama Pejabat PBB

Liputan6.com, Bali - Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Dwikorita Karnawati membuka acara Third Multi-Hazard Early Warning Conference (MHEWC-III) yang digelar di Bali, Senin (23/5/2022). Ketua BMKG membuka acara ini bersama pejabat tinggi PBB yang menangani isu bencana.

Acara ini dilaksanakan sebagai tindak lanjut Sendai Framework pada 2015. Sebelumnya sudah ada dua konferensi pendahulu di Meksiko dan Swiss. Pada 2022, beberapa yang jadi topik utama adalah perubahan transformatif, pemahaman risiko, peran perempuan, inklusivitas, sains-teknologi-inovasi, hingga kemitraan.

Dwikorita menyorot pentingnya kolaborasi dan kearifan lokal sebagai resiliensi untuk membantu dalam peringatan dini bencana. Resiliensi itu semakin kuat jika dipadukan dengan teknologi.

"Resiliensi kolaboratif seharusnya tidak hanya dikembangkan di level nasional saja, tetapi juga diimplementasikan untuk memperkuat kapasitas pemerintah lokal, dan pemimpin lokal atau adat, dan komunitas, berdasarkan pengetahuan dan kebijaksanaan mereka," ujar Dwikorita Karnawati pada konferensi di Bali.

Dwikorita berkata telah terbukti bahwa kearifan dan pengetahuan tradisional memiliki efek signifikan terhadap keberhasilan peringatan dini bencana, begitu pula aksi yang berdasarkan komunitas. Ia juga menyebut bahwa hal tersebut bisa ditunjang dengan teknologi.

"Ini disebut hybrid socio-technical early warning system yang tidak hanya efektif, tetapi juga lebih berkelanjutan," tegas Dwikorita.

Dwikorita juga menilai acara ini dilangsungkan pada waktu yang tepat di tengah pemulihan dari COVID-19. Resiliensi melawan bencana disebut salah satu bentuk resiliensi negara yang penting, selain resiliensi sosio-ekonomi. 

Acara konferensi ini merupakan bagian dari Global Platform for Disaster Risk Reduction (GPDRR). Presiden Jokowi dijadwalkan hadir pada 25 Mei 2022 besok.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Peran Wanita

Mami Mazutori, ketua United Nations Office for Disaster Risk Reduction (UNDRR), yang duduk di samping Dwikorita meminta agar para hadirin menggunakan kesempatan ini untuk mengembangkan pemahaman dalam hal mencegah bencana, serta mengumpulkan ide. 

Fokus Mami adalah supaya para wanita dan kelompok rentan lainnya juga dilibatkan dalam isu ini agar peringatan bencana bisa menolong orang sebanyak-banyaknya agar bisa ada sistem yang berpusat pada manusia.

Hal-hal yang disorot Mami seperti data, pengetahuan risiko (risk knowledge), pengelolaan risiko (risk governance), dan kesiapan.

"Kita harus sama-sama mencari cara-cara baru memperkuat kemitraan dan kolaborasi antar pemerintah dn lintas sektor, termasuk kemitraan dengan masyarakat sipil untuk memastikan orang-orang yang paling berisiko, perempuan, anak-anak, warga lansia, dan orang-orang dengan disabilitas, agar mereka semua disertakan dalam perencanaan aktual dan implementasi usaha-usha multi-hazard early warning system," ujar Mizutori.

UNDRR juga akan dirilis dalam panduan peringatan dini bencana untuk para praktisi. Panduan itu akan dirilis pada acara COP26, sehingga para peserta konferensi diminta agar memberikan pandangan mereka.

3 dari 4 halaman

Wapres Ma'ruf Dorong Kesadaran Keluarga dalam Menghadapi Ragam Bencana di Indonesia

Sebelumnya dilaporkan, Wakil Presiden Ma’ruf Amin mengajak keluarga di Indonesia meningkatkan kesadaran dan kewaspadaan terhadap bencana. Tujuannya agar siap menghadapi bermacam-macam bencana yang datang kapan pun dan di mana pun.

Menurut Ma'ruf, Indonesia adalah negara yang dikelilingi lautan dan gunung berapi. Maka sering kali menjadi negara yang rawan bencana.

"Saya harap semakin mendorong kesadaran dan kewaspadaan keluarga Indonesia dalam menghadapi dan bertahan di tengah rupa-rupa bencana, sehingga kemudian mampu segera bangkit dan memulihkan kehidupannya pascabencana,” ucap Ma’ruf Amin ketika menghadiri Hari Kesiapsiagaan Bencana tahun 2022 secara virtual di Jakarta, Selasa, (26/4/).

Ma’ruf menekankan pentingnya penguatan eksistensi keluarga dalam mewujudkan keluarga tangguh bencana. Hal ini untuk menjadikan Indonesia siap siaga bencana.

 

“Ke depan, upaya antisipasi dan respons bencana haruslah diperluas jangkauannya, menyentuh seluruh lapisan masyarakat, dan yang terpenting, ditanamkan sedari dini,” tegasnya.

Ma’ruf menyadari penanggulangan bencana adalah urusan bersama. Dia mengajak masyarakat untuk meningkatkan budaya sadar bencana menuju Indonesia tangguh bencana.

“Untuk itu, saya mengajak seluruh komponen bangsa Indonesia untuk ikut serta, dan berpartisipasi aktif pada Hari Kesiapsiagaan Bencana Tahun 2022,” tuturnya.

4 dari 4 halaman

Arahan Jokowi tentang Kesiapan Bencana

Presiden Joko Widodo sebelumnya menyebut fenomena perubahan iklim yang tengah berlangsung saat ini di seluruh penjuru dunia semakin mengkhawatirkan. Menurutnya, kondisi tersebut sangat tidak menguntungkan Indonesia sebagai negara agraris dan kepulauan.

"Frekuensi, intensitas dan durasi bencana geohidrometeorologi akan makin meningkat. Daya adaptabilitas tanaman dan produktivitas tanaman semakin menurun dan ini mengancam ketahanan pangan di negara kita," kata Jokowi saat memberikan pengarahan dalam Puncak Peringatan HMD Ke 72: Expose Nasional Monitoring & Adaptasi Perubahan Iklim 2022, Maret lalu, dikutip BMKG.

Jokowi mengatakan, Indonesia adalah satu dari banyak negara yang terdampak perubahan iklim. Adapun sejumlah dampak yang dihadapi negara lain, di antaranya terjadinya peningkatan suhu udara, suhu muka air laut yang semakin menghangat dan terjadi laju kenaikan muka air laut yang membahayakan wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil.

Salah satu instruksi Jokowi adalah pengembangan tentang peringatan dini yang handal dengan menyediakan data dan informasi meteorologi, klimatologi dan geofisika secara cepat dan akurat yang dibutuhkan. Dan, ketiga, Jokowi menekankan untuk melakukan sistem edukasi kebencanaan yang berkelanjutan. Jokowi menginginkan jajarannya melakukan edukasi, literasi dan advokasi berkelanjutan.

"Manfaatkan AI, big data, teknologi high performance computing dan lakukan dengan inovasi, teknologi rekayasa sosial dan cara kreatif untuk membangun kesadaran, ketangguhan, partisipasi masyarakat. Kapasitas dan ketangguhan adaptasi dan mitigasi perubahan iklim harus terus ditingkatkan agar masyarakat mampu merespons dengan cepat potensi risiko bencana," jelasnya.